Vaksin J&J Efektif Cegah Tertular Virus COVID-19 Varian Delta

Majalah Farmasetika – Johnson & Johnson (J&J) telah melaporkan bahwa vaksin Covid-19 dosis tunggalnya merangsang aktivitas antibodi penetral yang kuat dan berkelanjutan terhadap varian Delta (B.1.617.2), serta varian virus SARS-CoV-2 lainnya.

Pengumuman ini mengikuti analisis data yang diambil dari sampel darah dari subset subjek dalam uji klinis ENSEMBLE Fase III.

Hasil menunjukkan bahwa satu tembakan J&J memicu aktivitas antibodi penetralisir yang lebih tinggi terhadap varian Delta dibandingkan dengan aktivitas terhadap varian Beta (B.1.351) di Afrika Selatan, di mana peningkatan kemanjuran terhadap COVID-19 yang parah atau kritis diamati.

Vaksin ini juga ditemukan efektif di semua wilayah yang dianalisis di seluruh dunia, termasuk di Afrika Selatan dan Brasil, wilayah di mana peningkatan insiden varian Beta dan Zeta (P.2) terlihat selama penelitian.

Sesuai sub-studi uji coba Fase I/IIa J&J, daya tahan respons imun humoral dan seluler yang diinduksi oleh vaksin Covid-19 berlangsung selama minimal delapan bulan, titik waktu terbaru yang dianalisis sejauh ini.

Selain itu, respons sel T, termasuk sel T CD8+ yang mendeteksi dan membunuh sel yang terinfeksi, berlanjut selama durasi evaluasi delapan bulan.

Mathai Mammen, kepala R&D global di J&J, mengatakan: “Data saat ini selama delapan bulan yang dipelajari sejauh ini menunjukkan bahwa vaksin tunggal Johnson & Johnson COVID-19 menghasilkan respons antibodi penetralisir yang kuat yang tidak berkurang. Sebaliknya, kami mengamati peningkatan dari waktu ke waktu.

“Selain itu, kami mengamati respons imun seluler yang persisten dan sangat kuat, serta tahan lama.” lanjutnya.

Moderna juga baru-baru ini merilis data efikasi vaksinnya terhadap varian Delta, menunjukkan jab memiliki efek penetralan terhadap semua varian COVID-19 yang diuji, termasuk varian Beta, Eta, dan Kappa.

Baca :  Studi Terbaru : Orang Sehat Perlu Pakai Masker Cegah Tertular COVID-19

Namun, respons antibodi terhadap varian delta sekitar dua kali lebih lemah daripada melawan strain leluhur virus.

Sumber

J&J COVID vaccine effective against Delta variant http://www.pharmafile.com/news/581580/jj-covid-vaccine-effective-against-delta-variant

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Tema Hari Apoteker Sedunia 2021 “Apotek: Selalu Terpercaya Bagi Kesehatan Anda”

Majalah Farmasetika – Federasi Farmasi Internasional (FIP) telah mengumumkan tema hari apoteker sedunia 2021 pada …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.