Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Seorang Wanita Meninggal Karena Tertular 2 Varian Virus COVID-19

Majalah Farmasetika – saat ini, dimungkinkan manusia untuk tertular dua varian COVID-19 pada saat yang sama, para ahli memperingatkan setelah melihat infeksi ganda pada seorang wanita berusia 90 tahun yang sakit dengan tipe Alpha dan Beta yang pertama kali diidentifikasi di Inggris dan Afrika Selatan.

Wanita yang meninggal pada Maret 2021 di Belgia itu belum divaksinasi.

Dokternya menduga dia tertular infeksi dari dua orang yang berbeda.

Mereka percaya ini adalah kasus terdokumentasi pertama dari jenisnya dan, meskipun jarang, infeksi ganda serupa bisa terjadi.

Kasusnya sedang dibahas di Kongres Eropa tahun ini tentang Mikrobiologi Klinis & Penyakit Menular.

Pada Januari 2021, para ilmuwan di Brasil melaporkan bahwa dua orang telah terinfeksi secara bersamaan dengan dua jenis virus corona, salah satunya varian yang disebut Gamma.

Sementara itu, para peneliti dari Portugal baru-baru ini merawat seorang anak berusia 17 tahun yang tampaknya telah tertular Covid tipe kedua saat masih dalam pemulihan dari infeksi Covid yang berbeda yang sudah ada sebelumnya.

Wanita berusia 90 tahun, yang terinfeksi dengan dua “varian yang menjadi perhatian” – versi baru virus corona yang paling mengkhawatirkan yang dilacak para ahli – telah dirawat di rumah sakit setelah mengalami beberapa kali jatuh, tetapi kemudian mengalami gejala pernapasan yang memburuk.

Tes laboratorium pada sampel yang diambil ketika dia dirawat mengungkapkan dia menderita Covid-19, yang disebabkan oleh dua versi virus pandemi yang bermutasi secara bersamaan – Alpha dan Beta.

Peneliti utama Dr Anne Vankeerberghen, dari rumah sakit OLV di Aalst, Belgia, mengatakan: “Kedua varian ini beredar di Belgia pada saat itu, jadi kemungkinan wanita itu terinfeksi virus yang berbeda dari dua orang yang berbeda. Sayangnya, kita tidak tahu bagaimana dia terinfeksi.

Baca :  Vaksin AstraZeneca Dipastikan Aman Sudah Digunakan 1 Miliar Orang

“Dia adalah seorang wanita yang tinggal sendirian, tetapi dia mendapat banyak pembantu yang datang untuk merawatnya.” Lanjutnya dikutip dari BBC.

“Apakah koinfeksi dari dua varian yang menjadi perhatian memainkan peran dalam perburukan cepat pasien sulit untuk dikatakan.” Terangnya.

Virus terus berevolusi dengan bermutasi saat mereka bereplikasi. Ini menciptakan versi atau varian baru.

COVID-19 telah mengalami beberapa perubahan penting yang dapat memberikan keuntungan – misalnya, dengan meningkatkan kemampuannya untuk mereplikasi atau menghindari beberapa kekebalan kita yang ada dari infeksi atau vaksinasi sebelumnya.

Yang paling mengkhawatirkan sedang dipantau secara ketat oleh para ilmuwan dan disebut varian yang menjadi perhatian.

Saat ini, di Inggris, varian Delta-lah yang paling banyak menyebar.

Para ahli yakin bahwa vaksin yang ada menawarkan perlindungan yang baik terhadapnya.

Para ilmuwan sedang merancang vaksin COVID baru yang akan lebih cocok untuk varian baru, dan dapat digunakan sebagai penguat.

Prof Lawrence Young, seorang ahli virologi di University of Warwick, mengatakan: “Mendeteksi dua varian dominan yang menjadi perhatian pada satu orang bukanlah kejutan – ini bisa ditularkan oleh satu individu yang terinfeksi, atau melalui kontak dengan banyak orang yang terinfeksi. orang-orang.”

Dia mengatakan lebih banyak penelitian diperlukan untuk menentukan apakah infeksi semacam itu dengan cara apa pun membahayakan kemanjuran vaksinasi, atau memperburuk kasus Covid-19.

Sumber

Covid: Woman aged 90 died with double variant infection https://www.bbc.com/news/health-57761343.amp

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

WHO : Omicron Belum Jelas Sebabkan COVID-19 yang Lebih Parah

Majalah Farmasetika – WHO telah mengumumkan bahwa masih belum jelas apakah varian virus corona yang …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.