Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Studi Tunjukkan Vaksin Flu Bisa Lindungi Efek Parah COVID-19

Majalah Farmasetika – Pasien dengan COVID-19 yang divaksinasi flu ditemukan secara signifikan lebih kecil kemungkinannya untuk mengunjungi unit gawat darurat dan dirawat di unit perawatan intensif.

Vaksin flu berpotensi memberikan perlindungan vital terhadap COVID-19, menurut penelitian baru dari Fakultas Kedokteran Universitas Miami Miller.

Penelitian, yang menganalisis catatan pasien yang tidak teridentifikasi dalam skala global, sangat menyarankan bahwa suntikan flu tahunan mengurangi risiko stroke, sepsis, dan deep vein thrombosis (DVT) pada pasien dengan COVID-19. Mereka dengan COVID-19 yang telah divaksinasi flu juga secara signifikan lebih kecil kemungkinannya untuk mengunjungi unit gawat darurat (ED) dan dirawat di unit perawatan intensif (ICU), menurut penelitian tersebut.

“Hanya sebagian kecil dari dunia yang telah sepenuhnya divaksinasi terhadap COVID-19 hingga saat ini, dan dengan semua kehancuran yang terjadi akibat pandemi, komunitas global masih perlu mencari solusi untuk mengurangi morbiditas dan mortalitas,” kata studi senior. penulis Devinder Singh, MD, kepala bedah plastik dan profesor bedah klinis di Sekolah Miller, dalam siaran pers.

Tim peneliti melakukan penelitian dengan menggunakan catatan pasien dari beberapa negara, antara lain Amerika Serikat, Inggris, Jerman, Italia, Israel, dan Singapura. Tim menggunakan database penelitian TriNetX untuk menyaring catatan kesehatan elektronik yang tidak teridentifikasi untuk lebih dari 70 juta pasien untuk mengidentifikasi 2 kelompok dari 37.377 pasien. Kedua kelompok kemudian dicocokkan untuk faktor-faktor yang dapat mempengaruhi risiko kerentanan mereka terhadap COVID-19 yang parah, seperti usia, jenis kelamin, etnis, merokok, dan masalah kesehatan (termasuk diabetes dan obesitas).

Kelompok studi pertama telah menerima vaksin flu 2 minggu dan 6 bulan sebelum didiagnosis COVID-19, sedangkan kelompok kedua juga memiliki diagnosis positif COVID-19 tetapi tidak divaksinasi flu. Insiden 15 efek samping (AE) dalam 30, 60, 90, dan 120 hari setelah pengujian positif COVID-19 kemudian dibandingkan antara kedua kelompok.

Baca :  Hasil Studi Pertegas Manfaat Kortikosteroid Bagi Pasien COVID-19 Kritis

Hasilnya mengungkapkan bahwa mereka yang tidak mendapat suntikan flu secara signifikan lebih mungkin dirawat di ICU. Selanjutnya, mereka secara signifikan lebih mungkin untuk mengunjungi UGD (58%), untuk mengembangkan sepsis (45%), mengalami stroke (58%), dan DVT (40%), dan risiko kematian tidak berkurang.

Selain itu, para peneliti dapat menghitung berapa banyak pasien positif COVID-19 yang perlu menerima vaksin influenza untuk menghindari hasil yang merugikan. Mereka menemukan bahwa 176 pasien perlu menerima vaksin flu untuk mencegah kunjungan UGD dalam waktu 120 hari setelah dites positif COVID-19. Dengan ini, hanya 286 pasien yang perlu menerima vaksin flu untuk mencegah 1 kasus sepsis. Untuk setiap 440 pasien yang diperbarui pada suntikan flu mereka, 1 masuk ICU dicegah.

Hasil ini menunjukkan bahwa vaksin flu dapat melindungi dari beberapa efek parah COVID-19, tetapi penulis penelitian sangat menyarankan agar masyarakat mendapatkan vaksin COVID-19 serta vaksin flu tahunan mereka. Meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan, para peneliti mengatakan mereka berharap suntikan flu dapat memberikan peningkatan perlindungan di negara-negara di mana pasokan vaksin COVID-19 terbatas atau membantu melindungi terhadap kasus terobosan baru pada individu yang sudah divaksinasi terhadap COVID-19.

“Promosi vaksin influenza yang berkelanjutan juga berpotensi membantu populasi global menghindari kemungkinan ‘twindemic’—wabah simultan dari influenza dan virus corona,” kata mahasiswa kedokteran Susan Taghioff, yang membantu melakukan penelitian, dalam siaran pers.

“Terlepas dari tingkat perlindungan yang diberikan oleh vaksin influenza terhadap hasil buruk yang terkait dengan COVID-19, hanya mampu melestarikan sumber daya perawatan kesehatan global dengan menjaga jumlah kasus influenza terkendali adalah alasan yang cukup untuk memperjuangkan upaya berkelanjutan untuk mempromosikan vaksinasi influenza. di seluruh dunia.” Lanjutnya.

Baca :  Kandidat Vaksin COVID-19 Pfizer Tunjukkan Efek Samping Ringan Hingga Sedang

Sumber

Study Indicates Flu Shot May Protect Against Severe Effects of COVID-19 https://www.pharmacytimes.com/view/study-indicates-flu-shot-may-protect-against-severe-effects-of-covid-19

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

WHO : Omicron Belum Jelas Sebabkan COVID-19 yang Lebih Parah

Majalah Farmasetika – WHO telah mengumumkan bahwa masih belum jelas apakah varian virus corona yang …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.