Download Majalah Farmasetika

Varian COVID-19 Baru dari Afrika Selatan Penyebab Lonjakan Besar Infeksi di Eropa

Majalah Farmasetika – Varian baru virus corona yang ditemukan di Afrika Selatan dikhawatirkan lebih mudah menular daripada jenis lain, dan berpotensi mengancam vaksin saat ini.

Hampir 100 kasus yang terkait dengan jenis B.1.1.529 telah dikonfirmasi, meskipun ada kekhawatiran bahwa jumlah kasus virus yang sebenarnya lebih tinggi.

UK Health Security Agency telah menyatakan bahwa jenisnya adalah “yang terburuk yang pernah kami lihat sejauh ini”, dengan protein lonjakan yang “secara dramatis” berbeda dengan jenis virus corona yang asli.

Protein lonjakan adalah protein yang digunakan oleh virus untuk memasuki sel manusia. Beberapa vaksin bekerja dengan melatih tubuh untuk mengenali protein lonjakan. Sementara itu, beberapa pengobatan untuk COVID-19 bekerja dengan mengganggu protein ini. Oleh karena itu, mutasi dapat terbukti bermasalah.

Varian ini memiliki 30 mutasi, dua kali lebih banyak dari varian Delta. Potensi risiko mutasi ini menghindari respon imun yang dihasilkan oleh vaksinasi dan infeksi sebelumnya adalah tinggi. Sebagai tanggapan, Inggris telah melarang semua perjalanan dari negara itu dan lima negara Afrika lainnya karena kekhawatiran yang berkembang tentang varian baru. WHO menyatakan sedang “memantau dengan cermat” varian yang dilaporkan.

Sementara itu, beberapa negara di UE telah menerapkan penguncian dan pembatasan mengingat meningkatnya kasus infeksi, karena Eropa menyumbang dua pertiga dari infeksi baru di seluruh dunia. Austria telah menerapkan penguncian nasional keempat, beberapa hari setelah mengumumkan vaksinasi wajib yang dilaksanakan mulai Februari 2022. Jerman, sebagai tanggapan terhadap gelombang keempat, sedang mempertimbangkan pembatasan lebih lanjut. Saat ini, hanya yang divaksinasi yang diizinkan ke restoran dan hotel.

Para ahli percaya strain Afrika Selatan dapat mengurangi efektivitas vaksin hingga 30%. Beberapa kasus strain juga telah dilaporkan di Israel, Botswana, dan Hong Kong. Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis WHO untuk COVID-19, berbagi pada pertemuan pers virtual: “Kekhawatirannya adalah ketika Anda memiliki begitu banyak mutasi, itu dapat berdampak pada bagaimana virus berperilaku.

“Butuh beberapa minggu bagi kami untuk memahami apa dampak varian ini terhadap vaksin potensial” Tutupnya.

Baca :  Pemerintah Terima 1,1 Juta Dosis Vaksin COVID-19 AstraZeneca

Sumber

New COVID-19 variant in South Africa as massive surge in Europe infections http://www.pharmafile.com/news/597086/new-covid-19-variant-south-africa-massive-surge-europe-infections

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

praktek kefarmasian

Viral! Petugas Cleaning Service Nekat Meracik Obat untuk Pasien di RSUD Ryacudu, 7 Orang Diperiksa Inspektorat

Majalah Farmasetika – Seorang petugas cleaning service di RSUD Ryacudu, Kotabumi, Lampung Utara, mendadak viral …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.