Antibiotik Baru Pengganti Vankomisin Lebih Efektif Lindungi Bakteri Usus Sehat

Majalah Farmasetika – Antibiotik oral baru yang sedang diteliti dengan selektivitas yang lebih besar daripada vankomisin, metronidazol, dan bahkan fidaxomisin dapat menawarkan perlindungan yang lebih baik terhadap bakteri usus yang sehat selama pengobatan infeksi Clostridium difficile (CDI), menurut penelitian yang sedang berlangsung.

“Pengobatan CDI secara historis didominasi oleh metronidazol dan vankomisin,” kata Katherine Johnson, DO, dari Western Infectious Disease Consultants, PC, di Denver, Colorado. Namun, obat spektrum luas ini berdampak negatif pada bakteri sehat di usus dan meningkatkan risiko kekambuhan CDI.

Ini juga merupakan masalah bagi obat-obatan dalam pipa antibiotik CDI; banyak calon obat gagal karena aktivitas spektrum luasnya, tambahnya selama sesi di Peggy Lillis Foundation 2022 National C diff Advocacy Summit.

“Terapi CDI yang ideal adalah antibiotik spektrum sangat sempit yang memiliki efek minimal pada bakteri usus normal,” katanya.

Johnson saat ini sedang mengerjakan uji klinis fase 2 yang mengevaluasi antibiotik baru, yang disebut CRS3123, untuk pengobatan CDI primer dan CDI rekuren pertama. Agen yang diteliti menargetkan dan menghambat suatu bentuk enzim sintetase metionil tRNA, yang sangat diperlukan untuk biosintesis protein di C difficile dan oleh karena itu merupakan target ideal untuk pengobatan CDI primer dan rekuren.

Dalam sesinya, Johnson melaporkan bahwa CRS3123 menghambat racun perusak yang dihasilkan oleh C difficile, yang berpotensi menghasilkan resolusi gejala yang lebih cepat. Selain itu, karena mode aksinya yang baru, saat ini tidak ada strain yang resisten terhadap CRS3123.

Dia mempresentasikan temuan dari penelitian pada hewan yang menunjukkan bahwa CRS3123 lebih unggul daripada vankomisin dalam hal memperpanjang kelangsungan hidup. Dia juga mempresentasikan temuan dari uji klinis fase 1 yang menunjukkan bahwa sebagian besar efek samping (AE) yang terkait dengan CRS3123 adalah ringan. Tidak ada AE serius yang dilaporkan.

Baca :  Uji Klinik NIRAPARIB Signifikan Tingkatkan Angka Hidup Penderita Kanker Ovarium

Sebuah “Beban Menular Besar”

Jika berhasil dalam penelitian lebih lanjut, CRS3123 dapat memberikan nilai yang signifikan bagi pasien dengan C difficile, terutama mereka yang mengalami infeksi berulang, mengingat beban klinis, kualitas hidup, dan ekonomi yang terkadang ekstrem terkait dengan CDI.

Sumber

More Selective Antibiotic Shows Promise for C difficile Infection https://www.medscape.com/viewarticle/973563

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Gizi Rendah Berpotensi Besar Terkena Diabetes di 10 Tahun Kedepan

Majalah Farmasetika – Orang dewasa muda yang berisiko mengalami kerawanan pangan mengalami peningkatan kejadian diabetes …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.