zika
pic : freedigitalphotos.net

Peneliti Simpulkan Zika Penyebab Mikrosefali dan Kelainan Janin Lainnya

Peneliti Simpulkan Zika Penyebab Mikrosefali dan Kelainan Janin Lainnya. Para ilmuwan di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (the Centers for Disease Control and Prevention/CDC) kemarin (13/4) telah menyimpulkan bahwa virus Zika adalah penyebab mikrosefali/microcephaly dan cacat pertumbuhan otak janin berat lainnya.

Dalam laporan yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine, CDC menggambarkan secara ketat bukti ilmiah hubungan Zika dengan

“Penelitian ini menandai titik balik dalam wabah Zika. Sekarang telah jelas bahwa virus Zika menyebabkan microcephaly. Kami juga meluncurkan penelitian lebih lanjut untuk menentukan apakah anak-anak yang telah memiliki microcephaly sejak lahir dari ibu yang terinfeksi oleh virus Zika memberikan efek merusak pada otak dan masalah perkembangan lainnya, “kata Tom Frieden, MD, MPH, direktur CDC.

“Sekarang kami telah menegaskan bukti ilmiah untuk memberikan rekomendasi kepada masyarakat dan menegaskan bimbingan awal kami untuk wanita hamil dan pasangannya untuk mengambil langkah-langkah untuk menghindari infeksi Zika dan profesional perawatan kesehatan yang berbicara dengan pasien setiap harinya.” tutupnya.

Latar belakang

Sebelumnya, tidak ada satu bukti memberikan bukti yang meyakinkan bahwa infeksi virus Zika adalah penyebab microcephaly dan cacat otak janin lainnya. Sebaliknya, semakin banyak bukti dari sejumlah studi baru-baru ini diterbitkan dan evaluasi hati-hati menggunakan didirikan kriteria ilmiah mendukung kesimpulan penulis ‘.

Temuan bahwa infeksi virus Zika dapat menyebabkan microcephaly dan cacat otak janin berat lainnya berarti bahwa seorang wanita yang terinfeksi Zika selama kehamilan memiliki peningkatan risiko memiliki bayi dengan masalah kesehatan ini. Ini tidak berarti, bagaimanapun, bahwa semua wanita yang memiliki infeksi virus Zika selama kehamilan akan memiliki bayi dengan masalah. Seperti yang telah terlihat selama wabah Zika saat ini, beberapa wanita yang terinfeksi telah melahirkan bayi yang tampaknya sehat.

Baca :  Kandidat Vaksin Zika Akan Memasuki Uji Klinik dengan Ribuan Sukarelawan

Membangun hubungan kausal antara Zika dan cacat otak janin merupakan langkah penting dalam mendorong upaya pencegahan tambahan, fokus kegiatan penelitian, dan memperkuat kebutuhan untuk komunikasi langsung tentang risiko Zika. Sementara satu pertanyaan penting tentang kausalitas sudah dijawab, banyak pertanyaan tetap. Menjawab ini akan menjadi fokus penelitian yang sedang berlangsung untuk membantu meningkatkan upaya pencegahan, yang pada akhirnya dapat membantu mengurangi efek dari infeksi virus Zika selama kehamilan.

Pada saat ini, CDC tidak mengubah pedoman sebagai hasil dari temuan ini. Wanita hamil harus terus menghindari perjalanan ke daerah-daerah di mana Zika secara aktif menyebar. Jika seorang wanita hamil bepergian ke atau tinggal di daerah dengan penularan virus Zika aktif, dia harus berbicara dengan dokter dan ketat mengikuti langkah-langkah untuk mencegah gigitan nyamuk dan untuk mencegah penularan virus Zika.

CDC juga terus mendorong perempuan dan mitra mereka di daerah dengan transmisi Zika aktif untuk terlibat dalam perencanaan dan konseling dengan penyedia layanan kesehatan mereka kehamilan sehingga mereka tahu risiko dan cara untuk menanggulanginya.

Sumber : http://www.cdc.gov/media/releases/2016/s0413-zika-microcephaly.html

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi Buktikan Mutasi Virus Corona Tak Sebabkan COVID-19 Lebih Parah Tapi Cepat Menular

Majalah Farmasetika – Sebuah studi besar menunjukkan bahwa varian virus korona baru yang mungkin lebih …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.