lensa katarak
pic : abbot

Pasien Katarak Bisa Melihat Lebih Tajam dengan Lensa Intraokular Pertama di Dunia

Majalah Farmasetika (V1N5-Juli 2016). Perusahaan farmasi Abbott telah mengumumkan pada 15 Juli 2016 bahwa Lensa Tecnis Symfony Intraocular untuk pengobatan katarak telah disetujui oleh Food and Drug Administration AS.

Lensa ini menjadi lensa intraokular pertama di dunia yang mampu membantu pasien setelah operasi katarak dalam meningkatkan ketajaman mereka dari visi di jarak dekat, menengah dan jauh. Persetujuan FDA mencakup versi lensa untuk orang-orang dengan astigmatisme

Pada 2016 diperkirakan bahwa hampir satu dari empat operasi katarak akan dilakukan pada orang yang lebih muda dari 65, Banyak orang yang memiliki katarak mengalami masalah lain dengan visi mereka, seperti presbiopia dan astigmatisme. Presbiopia, yang mempengaruhi kebanyakan orang di atas usia 40, berarti orang telah kehilangan kemampuan untuk fokus pada objek dekat dan sering memerlukan kacamata untuk melakukan dekat tugas visual. Silindris adalah ketika kornea mengalami kelainan yang menyebabkan pandangan kabur atau terdistorsi.

“Lensa intraokular The Symfony adalah pilihan baru yang dapat saya tawarkan kepada pasien saya untuk memperbaiki penglihatan mereka setelah operasi katarak, terutama mereka yang memiliki kesulitan fokus pada objek di dekat jarak karena presbiopia,” kata Eric D. Donnenfeld, MD, dari Kedokteran Konsultan Long Island, New York.

Selama operasi katarak, lensa alami mata dihapus, dan lensa buatan yang disebut lensa intraokuler, atau IOL, dimasukkan ke dalam mata. IOL yang paling umum digunakan dalam operasi katarak adalah lensa monofocal, yang hanya memungkinkan orang untuk melihat di kejauhan, dengan benda-benda yang lebih dekat tidak fokus. Sebaliknya, lensa Symfony secara khusus dikembangkan dengan fitur untuk meningkatkan baik jangkauan maupun kualitas penglihatan.

Thomas Frinzi, wakil presiden senior dari bisnis visi Abbott, menambahkan: “Ini adalah tambahan penting untuk portofolio kami terkait lensa, seperti yang kita harapkan banyak pasien untuk memilih lensa Symfony dibanding lensa monofocal standar, mengingat manfaatnya. Kami senang bahwa kami dapat menawarkan lebih banyak orang di seluruh dunia kategori baru ini lensa. ”

Baca :  Abbot Luncurkan Minuman Baru Kaya Akan Protein Bantu Pemulihan Stamina

“Banyak pasien saya hidup dengan gaya hidup yang sangat aktif dan ingin melihat dengan jelas di semua jarak, dan tanpa kacamata jika memungkinkan. Dengan lensa Symfony, saya dapat memberikan pasien kebebasan untuk menikmati kegiatan yang penting bagi mereka tanpa kacamata. ” lanjutnya

Persetujuan tersebut didasarkan pada hasil studi penting AS yang membandingkan lensa Tecnis Symfony untuk lensa monofocal Tecnis aspheric di 298 pasien. Dibandingkan dengan pasien dalam kelompok monofocal, mereka yang menerima Tecnis Symfony IOL mencapai perbaikan besar dalam visi menengah dan dekat dengan tetap menjaga visi jarak yang sama. Pasien dalam kelompok Symfony juga lebih mungkin untuk mencapai pengurangan memakai tontonan secara keseluruhan dan kinerja visual yang tinggi secara keseluruhan dalam kondisi pencahayaan. Tarif efek samping tidak berbeda antara Symfony dan kelompok monofocal.

Lensa Symfony disetujui di lebih dari 50 negara di seluruh dunia, dan telah dipelajari secara luas, dengan data dari studi klinis banyak melibatkan lebih dari 2.000 mata. Dalam studi klinis, telah ditunjukkan bahwa lensa Symfony mampu menunjukan visi sewaktu siang hingga malam yang baik dan menunjukkan insiden rendah silau.

Sumber : http://www.multivu.com/players/English/7870151-abbott-intraocular-lenses/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Ketibaan vaksin AstraZeneca di Bandar Udara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Senin (08/03/2021) sore. (Foto: Biro Pers Setpres/Rusman)

Kadaluarsa 31 Mei, Kemenkes Imbau Segera Gunakan Vaksin AstraZeneca

Majalah Farmasetika – Kementerian Kesehatan (Kemenkes) melalui Ditjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit menerbitkan Surat Edaran …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.