Teknologi gen CRIPSR
pic : freedigitalphotos.net

3 Pasien Meninggal, Kelanjutan Uji Klinik Terapi Gen Untuk Kanker Otak Terancam

Majalah Farmasetika (V1N5-Juli 2016). Pengujian klinik obat baru tidak selamanya berjalan mulus. Hal ini terjadi pada terapi genetik dengan kode uji klinik Ad-RTS-Hil-12 untuk kanker otak dari perusahaan Ziopharm Oncology Inc dimana perusahaan mengumumkan minggu kemarin (15/7) seorang pasien meninggal setelah 2 pasien sebelumnya juga meninggal selama proses terapi.

Berita kematian pasien ini membuat saham perusahaan turun sebanyak 17% pada hari Jumat kemarin.

Penyebab kematian adalah perdarahan intrakranial yang terjadi “beberapa waktu” setelah pasien dipulangkan dari pusat perawatan, kata Ziopharm. Ini menekankan bahwa pengujian sedang dilakukan pada pasien dengan stadium akhir, glioblastoma berulang. “Pasien-pasien ini semua, sayangnya, secara medis kondisinya rapuh,” kata Ziopharm dalam sebuah pernyataan.

Perusahaan bioteknologi yang berbasis di Boston, berfokus pada pengobatan kanker, mengatakan bahwa akan mengumpulkan dan menganalisis informasi untuk dilaporkan ke Food and Drug Administration. Pendaftaran untuk pengujian berikutnya tetap terbuka, meskipun Ziopharm mengatakan akan mengevaluasi dengan komite peninjau keselamatan apakah akan melanjutkan pengujian klinik ini.

Kematian yang dilaporkan Jumat bukanlah yang pertama untuk pasien yang diobati dengan Ad-RTS-Hil-12, (nama klinik terapi eksperimental) yang menggunakan gen untuk mencoba untuk mengobati glioblastoma, Tumor terutama yang tumbuh cepat yang sering menyebar ke otak dan jaringan sekitarnya. Saat ini tidak ada obat untuk glioblastoma, dan banyak orang meninggal dalam waktu satu tahun diagnosis, menurut AS Departemen Kesehatan dan Layanan Manusia. Sekitar 15% dari tumor otak yang glioblastomas memiliki waktu survival di sekitar 15 bulan kata Asosiasi Tumor Otak Amerika,.

Ziopharm mengatakan bahwa dua pasien lain yang terdaftar dalam persidangan juga meninggal, tapi perusahaan mengatakan dua korban tewas yang berhubungan dengan pengobatan. Satu kematian terjadi 6,7 bulan setelah pengobatan dan lainnya terjadi setelah 3,9 bulan. Perusahaan mengatakan median tindak lanjut dalam kelompok pertama dosis penelitian ini adalah delapan bulan. “Untuk pasien yang tetap dalam menindaklanjuti dalam Tahap ini saya belajar, kami percaya bahwa awal kelangsungan hidup secara keseluruhan tetap menggembirakan,” kata Ziopharm.

Baca :  Penelitian di Inggris ini Temukan Teknik Baru Pengembangan Obat Antikanker

Ad-RTS-Hil-12, yang juga sedang dikembangkan untuk mengobati kanker payudara, adalah salah satu dari beberapa obat unggulan Ziopharm di masa depan. Perusahaan tidak memiliki obat-obatan di pasaran saat ini, dan sebagian besar di dalam perencanaan yang masih dalam tahap pra-klinis.

Sumber : http://www.wsj.com/articles/ziopharm-oncology-reports-patients-death-1468613348

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Vaksin COVID-19 Pfizer Mulai Uji Klinis Pada Anak dan Ibu Hamil

Majalah Farmasetika – Pfizer dan BioNTech mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka telah mulai menguji …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.