Download Majalah Farmasetika
terapi kekebalan sel kanker
pic : freedigitalphotos.net

Polimer Onkolitik sebagai Solusi Perangi Heterogenisitas Tumor

Majalah Farmasetika – Polimer onkolitik dapat menjadi jawaban untuk menghindari resistensi terapeutik dalam pengobatan kanker.

Kanker menyumbang lebih dari 10 juta kematian pada tahun 2020, menjadikannya salah satu penyebab utama kematian di balik penyakit jantung. Sementara banyak penemuan dan terapi baru telah membuat dampak signifikan dalam pengobatan kanker, rintangan dalam mencapai remisi lengkap untuk pasien tetap karena heterogenisitas tumor.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Bioactive Materials, tim peneliti dari Anhui University of Chinese Medicine menemukan bahwa polimer onkolitik dapat menjadi jawaban untuk menghindari resistensi terapeutik. Polimer onkolitik adalah polimer kationik amfifilik sintetis yang meniru peptida onkolitik.

Meskipun keduanya berbagi fungsi dan manfaat, polimer onkolitik memiliki  keunggulan in vivo tertentu yang  menjadikannya kandidat yang lebih baik. Sangat penting untuk membedakan antara peptida onkolitik dan polimer onkolitik untuk menghargai pentingnya yang terakhir.

Peptida onkolitik dapat mengatasi heterogenitas tumor dengan menargetkan membran dan mencapai lisis khusus pada sel ganas. Sebagian besar terapi konvensional bekerja melalui jalur pensinyalan untuk mencapai respons yang ditargetkan.

Peptida onkolitik mengambil keuntungan dari perbedaan antara membran normal dan membran sel kanker. Ini adalah mekanisme yang relatif non-spesifik yang biasanya tidak disukai karena mekanisme non-spesifik berarti peningkatan toksisitas.

Namun, atribut unik peptida onkolitik ini membuatnya sangat efektif melawan heterogenitas karena kemampuan mereka untuk bereaksi dengan sel kanker, bahkan dalam fase tidak aktif. Tantangan yang secara historis dihadapi para peneliti dengan peptida onkolitik adalah bio-distribusi yang buruk, stabilitas, dan seperti yang disebutkan, toksisitas in vivo.

Untuk menghindari beberapa masalah dengan peptida onkolitik, para peneliti telah mengembangkan polimer onkolitik meniru peptida, yang lebih stabil, lebih murah, dan lebih mudah diproduksi secara massal.

Baca :  Uji Klinik Vaksin Kanker Fase 3 Gagal, Celldex Hentikan Uji Berikutnya

Selain itu, polimer onkolitik lebih unggul daripada peptida onkolitik karena sifat antikanker intrinsiknya. Mereka dapat digunakan sendiri untuk mencapai hasil dan digunakan bersama terapi antineoplastik lainnya.

Para peneliti juga menggambarkan upaya mereka dengan menggunakan vesikel pengiriman nano untuk mengelola peptida onkolitik untuk mencapai pelepasan terkontrol yang ditargetkan tumor. Meskipun ini dapat dicapai dalam arti teoretis, itu tidak mampu memenuhi kebutuhan produksi karena berbagai faktor praktis. Sebaliknya, polimer onkolitik kompatibel dengan strategi pengiriman obat nanoteknologi.

Para peneliti masih memiliki pertanyaan tentang polimer onkolitik. Berikut ini adalah area untuk penelitian lebih lanjut:

  • Hubungan aktivitas struktur polimer onkolitik dan mekanisme intraselulernya masih dipelajari.
  • Sementara peptida onkolitik memiliki laporan resistensi dari kanker tertentu, polimer onkolitik sedang diperiksa untuk resistensi serupa.
  • Menentukan rute administrasi yang optimal dan aman karena hal ini dapat secara signifikan mempengaruhi efek samping dan profil kemanjuran.
  • Mengidentifikasi implikasi kesehatan jangka panjang dan produk degradasi polimer onkolitik.
  • Menilai kemanjuran pada tumor kompleks, seperti glioma / glioblastoma tumor otak, di mana faktor fisiologis seperti sawar darah otak dapat menjadi penghalang.

Polimer sintetis, yang secara tradisional merupakan komponen lembam dalam terapi, menunjukkan harapan karena berpotensi menjadi penemuan revolusioner berikutnya dalam terapi kanker.

Tentang Penulis

Sumoda Achar adalah kandidat PharmD 2024 di University of Connecticut.

Reference

Liu H, Shen W, Liu W, Yang Z, Yin D, Xiao C. From oncolytic peptides to oncolytic polymers: A new paradigm for oncotherapy. Bioact Mater. 2023;31:206-230. doi:10.1016/j.bioactmat.2023.08.007

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

tablet morfin

Menavigasi Siklus Hidup Biosimilar: Pertimbangan Kunci untuk Penghematan Biaya Berkelanjutan

Majalah Farmasetika – Konferensi | Asembia Specialty Pharmacy Summit Dengan 50 produk biosimilar yang disetujui …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.