kanker paru
pic : freedigitalphotos.net

Olmutinib, Calon Terapi Baru Untuk Kanker Paru-Paru yang Lolos Uji Klinik 2

Ingelheim, Jerman, 7/6/2016, Boehringer Ingelheim mengumumkan hasil Uji Klinik Tahap II dari HM-EMSI-101 pada Pertemuan Tahunan American Society of Clinical onkologi (ASCO) di Chicago, AS. Studi ini meneliti keamanan dan kemanjuran obat olmutinib (BI 1.482.694), sebuah obat terbaru generasi ketiga faktor pertumbuhan epidermal reseptor (epidermal growth factor receptor/EGFR) mutasi spesifik tyrosine kinase inhibitor (mutation-specific tyrosine kinase inhibitor/TKI).

Hasil penelitian ini menunjukkan kemanjuaran untuk  pengobatan kanker paru-paru sel mutasi-positif non-kecil  (mutation-positive non-small cell lung cancer/NSCLC). Sehingga menjadikan calon terapi baru untuk kanker paru-paru.

Olmutinib diberikan pada dosis  800 mg sekali sehari, untuk pasien dengan EGFR T790M NSCLC, yang mengembangkan resistensi terhadap terapi awal EGFR TKI. Lebih dari separuh pasien (54%; n = 38) telah dikonfirmasi respon objektif oleh review independen, dengan durasi rata-rata respon dari 8,3 bulan. Data ini hasil uji coba sebelumnya  yang dipresentasikan pada European Society for Medical Oncology (ESMO ) Asia Congress pada bulan Desember 2015.

Profesor Keunchil Park sebagai ketua peneliti di Divisi Hematologi & Onkologi, Samsung Medical Center, Sungkyunkwan University School of Medicine, Korea Selatan berkomentar, “ini data terbaru lebih menunjukkan kemanjuran potensi olmutinib yang diteliti untuk pasien kanker paru-paru mutasi-positif EGFR T790M. Kami sedang membangun kumpulan bukti yang kuat untuk senyawa ini dan berharap untuk menganalisis hasil penting Uji Klinik Tahap II. ”

Hasil penelitian juga menunjukkan bahwa mayoritas efek samping olmutinib terkait pengobatan adalah ringan sampai sedang dengan diare, mual, ruam dan kulit gatal paling common.

Dr Mehdi Shahidi, Kepala Medis, Solid Tumour Oncology, Boehringer Ingelheim mengatakan, “Analisis baru pada 10 bulan setelah selesai pendaftaran, menegaskan kembali bahwa olmutinib memiliki potensi untuk secara efektif mengobati pasien yang saat ini memiliki beberapa pilihan terapi. Kami berkomitmen untuk memberikan percepatan pembangunan olmutinib melalui program uji klinis ELUXA  dan kami berharap untuk berbagi hasil lebih lanjut akhir tahun ini. ”

Tentang olmutinib

Olmutinib adalah generasi ketiga EGFR mutan spesifik TKI. Saat ini sedang diselidiki untuk pengobatan pasien dengan maju dan metastasis mutasi EGFR positif NSCLC, yang tumornya diperoleh T790M-dimediasi resistensi terhadap pengobatan awal EGFR TKI. senyawa tersebut akan diteliti lebih lanjut di ELUXA Clinical Trial Program yang meliputi inisiasi studi Tahap III pada tahun 2016 serta Tahap I dan II penelitian dalam pengaturan pertama dan lini kedua. Olmutinib (BI 1.482.694) telah menunjukkan aktivitas klinis menjanjikan, dikombinasikan dengan profil keamanan yang menguntungkan di Tahap I / II uji klinis (HM-EMSI-101) 0,1 percobaan ini adalah dasar untuk Terobosan Terapi Penunjukan diberikan oleh US FDA pada tahun 2015 dan persetujuan pertama untuk pengobatan pasien dengan EGFR T790M kanker paru-paru mutasi-positif di Korea Selatan pada tahun 2016.

Tentang Kanker Paru

Kanker paru-paru adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan pertumbuhan sel abnormal yang melapisi saluran udara di dalam jaringan paru-paru. Sel-sel ini membelah dan tumbuh lebih cepat dari sel normal dan bergabung membentuk cluster atau tumor. Kanker paru-paru tidak hanya satu penyakit. Ada dua jenis utama kanker paru-paru:

NSCLC adalah bentuk paling umum dari kanker paru-paru, yang terdiri dari lebih dari 85% dari kanker paru-paru cases. NSCLC dapat dibagi lagi menjadi beberapa subtipe yang berbeda yang ditentukan oleh jenis sel dan lokasi tumor. Subtipe yang berbeda harus diperlakukan secara berbeda. Subtipe yang paling umum adalah sebagai berikut:

Kanker paru-paru sel kecil (SCLC), sekitar 14% dari semua kanker paru-paru kecil. Sel paru-paru sel pada tipe ini merupakan sel kecil di mana inti (pusat kendali sel) mendominasi. SCLC hampir selalu disebabkan oleh merokok dan umumnya menyebar dengan cepat pada tahap awal. Karena sifat agresif, hanya ada dua tahap SCLC: penyakit terbatas dan penyakit yang luas, dan prognosis umumnya jarang.

Sumber : www.boehringer-ingelheim.com

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Bisa Digunakan di Rumah, Remdesivir Versi Inhaler Diuji ke Pasien COVID-19

Majalah Farmasetika – Gilead Sciences telah menerima persetujuan dari Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.