target cell

5 Fakta Tentang Imunoterapi Kanker Yang Wajib Diketahui Apoteker

Farmasetika.com – 7/6/2016. Sebagai seorang ahli obat hendaknya mengetahui konsep pengobatan kanker di masa depan melalui konsep imunoterapi yang saat ini sedang dikembangkan berbagai perusahaan besar farmasi di dunia. Salah satunya adalah Roche.

Menggunakan immunoterapi atau terapi imunologi untuk pengobatan kanker bukanlah konsep baru, tetapi kemajuan terbaru di lapangan telah mendorong Roche untuk berpikir berbeda tentang bagaimana mereka diterapkan dalam pengobatan kanker.

1. Imunoterapi kanker tidak lagi hanya tentang meningkatkan sistem kekebalan tubuh, melainkan lebih spesifik. Imunoterapi tidak dimulai / berakhir hanya dengan satu sasaran / jalur

target cell

Beberapa target dalam sel-sel kanker bertindak sebagai sistem kekebalan tubuh yang mungkin menghentikan pemblokiran signal. Target sel-sel imun lainnya dimungkinkan mampu meningkatkan respon anti kekebalan kanker yang lemah atau belum ada sebelumnya.

2. Immunoterapi tidak selalu harus bekerja sendirian. Bahkan, bisa menggabungkan obat dengan kelas yang berbeda. kombinasi yang mungkin bersinergi dengan immunoterapi meliputi agen imunoterapi lainnya, terapi bertarget, dan kemoterapi.

target cell2

3. Antibodi sekarang dapat direkayasa kembali dengan tujuan untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh dalam melawan kanker dengan beberapa mekanisme yakni :

target sel

Menonaktifkan kapasitas antibodi untuk melancarkan serangan kekebalan tubuh pada sel-sel sehat. Melampirkan agen biologis ‘beacons’ yang menarik sistem kekebalan tubuh ke sel-sel kanker. Menyatukan sel kanker dan sel-sel kekebalan tubuh dengan sistem ikatan antibodi ‘bispecific’.

4. Immunotherapy kanker dapat dipersonalisasi secara biologis untuk tumor setiap individu.

Terjemahkan Immunotherapies are often designed for use in broad populations In some cases can help us identify who will more likely have a clinically meaningful benefit Immunoterapi sering dirancang untuk digunakan dalam populasi yang luas Dalam beberapa kasus dapat membantu kami mengidentifikasi yang lebih mungkin akan memiliki manfaat klinis yang bermakna

Immunoterapi sering dirancang untuk digunakan dalam populasi yang luas. Tetapi, dalam beberapa kasus penanda biologi dan diagnostik dapat membantu Roche mengidentifikasi yang lebih mungkinakan memiliki manfaat klinis yang bermakna.

5. Konsep imunoterapi kanker terkini mengalami perubahan pola pikir yang telah diadopsi saat ini, termasuk:

sel

Perluasan fase besar uji klinik dengan potensi untuk pendaftaran dan uji coba lainnya yang berpotensi untuk ekspansi indikasi lainnya. Validasi tes diagnostik sedini mungkin dalam uji klinis. Bekerja sama dan berdialog antara perusahaan obat dengan regulator obat (misalnya, program penunjukan terapi terobosan dimana FDA memberikan perhatian khusus dalam persetujuan untuk obat baru terutama bagi penyakit langka yang belum ada obatnya)

Baca :  Beresiko Kanker, FDA Tarik Kembali Semua Produk Ranitidin

Sumber : roche.com

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About Nasrul Wathoni

Nasrul Wathoni
Nasrul Wathoni, Ph.D., Apt. Pada tahun 2004 lulus sebagai Sarjana Farmasi dari Universitas Padjadjaran. Gelar profesi apoteker didapat dari Universitas Padjadjaran dan Master Farmasetika dari Institut Teknologi Bandung. Gelar Ph.D. di bidang Farmasetika diperoleh dari Kumamoto University pada tahun 2017. Saat ini bekerja sebagai dosen dan peneliti di Departemen Farmasetika, Farmasi Unpad.

Check Also

WHO Paparkan 4 Cara Jitu Hentikan Pandemi COVID-19

Majalah Farmasetika – Direktur World Health Organization (WHO), Tedros Adhanom Ghebreyesus, memberikan 4 resep jitu …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.