rusdi rosman

Wujudkan Kemandirian Bahan Baku, Kimia Farma Kembangkan Antibiotik Sefalosporin

Farmasetika.com – 7/6/2016. Pengembangan industri farmasi selaras dengan Paket Kebijakan XI Pemerintah. Ini terkait meningkatkan daya saing nasional dalam ekonomi global. Saat ini ada 206 industri farmasi yg dominasi pasar obat nasional. Sekitar 76%. Namun, sebaliknya bahan baku obat 95% diimpor dari luar.

Pemerintah bertindak cepat dengan mengeluarkan roadmap industri farmasi. Salah duanya pengembangan riset di bidang farmasi dan mendorong investasi. PT Kimia Farma (Persero) Tbk menandatangani Nota Kesepahaman dengan BPPT dan Sungwun Pharmacopia Co Ltd Korea .

Penandatanganan Nota Kesepahaman yang berlangsung di ruang VIP BPPT, pada Senin, (06/06) tentang Pengembangan Produk Cephalosporin/sefalosforin dan Turunannya untuk mendukung kemandirian bahan baku obat nasional.

@KimiaFarmaCare

“Saya sangat mengapresiasi apa yang dilakukan oleh BPPT dan Sungwun Pharmacopia. Karena banyak pihak yang tidak berani mengambil resiko dengan mengembangkan bahan baku obat di Indonesia” ujar Rusdi Rosman, Direktur Utama Kimia Farma dikutip dari akun twitter Kementrian BUMN.

Kebijakan ini sesuai dengan yang dicitakan Pemerintah Indonesia selaras dengan Paket Kebijakan Ekonomi XI, mampu berdikari sediakan bahan baku obat. Selain itu, kemandirian industri farmasi kunci untuk mendorong perekonomian.

“Kerja sama ini, tidak menargetkan untuk kebutuhan dalam negeri saja. Tapi kami akan masuki pasar Jepang dan Amerika,” ujar Rusdi.

Sejalan dengan Dirut Kimia Farma, Kepala BBPT, Unggul Priyanto mendukung lahirnya kerjasama ini.

“Selain kerjasama pengembangan antibiotik, ini besar artinya dalam pengembangan industri farmasi Indonesia,”ujar Unggul Priyanto.

Kimia Farma merupakan perusahaan yang meraih penghargaan sebagai HR Asia’s Best Companies To Work For in AsiaTM (Chapter Indonesia) dan berencana ekspansi ke luar negeri. Khususnya kota di Timur Tengah, seperti Madinah/Makkah yang jamak dikunjungi WNI. Realisasinya Kimia Farma tengah jajaki kerjasama dengan perushan Arab.

PT Kimia Farma terus bertransformasi untuk kemandirian Industri farmasi. Baru-baru ini mereka mendirikan pabrik di Cikarang, Bekasi. Pabrik baru mampu produksi 15 jenis bahan baku obat dgn kapasitas 180 ton per tahun. Sekitar 80% diekspor ke AS & JPN. 20% untuk domestik.

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Bio Farma Siapkan Produksi 250 Juta Vaksin COVID-19 di Desember 2020

Majalah Farmasetika – Perusahaan Farmasi plat merah, Bio Farma, akan memiliki kapasitas untuk memproduksi 250 …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.