Home / Sediaan & Alkes / Inhalasi / Glukagon Nasal, Terapi Darurat Hipoglikemia Pertama Tanpa Suntikan

Glukagon Nasal, Terapi Darurat Hipoglikemia Pertama Tanpa Suntikan

Farmasetika.com – Food and Drug Administration (FDA) Amerika serikat pada hari Rabu (24/7/2019) menyetujui obat nasal/serbuk hidung glukagon (Baqsimi — Eli Lilly). Ini adalah terapi glukagon pertama yang disetujui untuk perawatan darurat hipoglikemia berat yang dapat diberikan tanpa suntikan.

Produk ini disetujui untuk mengobati hipoglikemia berat pada pasien diabetes berusia 4 tahun ke atas.

“Orang yang hidup dengan diabetes beresiko kadar gula darahnya turun di bawah kisaran normal,” kata Janet Woodcock, MD, direktur Pusat Evaluasi dan Penelitian Obat FDA.

“Ada banyak produk di pasaran bagi mereka yang membutuhkan insulin, tetapi sampai sekarang, orang yang menderita episode hipoglikemik parah harus dirawat dengan suntikan glukagon yang pertama-tama harus dicampur dalam proses beberapa langkah. Ini cara baru untuk memberikan glukagon dapat menyederhanakan proses, yang dapat menjadi kritis selama episode, terutama karena pasien mungkin kehilangan kesadaran atau mungkin mengalami kejang. ” lanjutnya.

Glukagon nasal diberikan dalam inhaler sekali pakai yang dapat diberikan kepada seseorang yang menderita episode hipoglikemik parah.

Produk ini meningkatkan kadar gula darah dalam tubuh dengan merangsang hati untuk melepaskan glukosa yang disimpan ke dalam aliran darah.

Glukagon nasal tidak boleh dikonsumsi oleh penderita pheochromocytoma atau penderita insulinoma. Selain itu, produk tidak boleh dikonsumsi oleh individu dengan hipersensitivitas terhadap glukagon atau bahan yang tidak aktif di dalamnya.

Produk ini memiliki peringatan bahwa harus digunakan dengan hati-hati oleh orang-orang yang telah berpuasa untuk waktu yang lama, memiliki kekurangan adrenal, atau memiliki hipoglikemia kronis.

Efek samping yang paling umum yang terkait dengan bubuk hidung glukagon adalah mual, muntah, sakit kepala, iritasi saluran pernapasan bagian atas, mata berair, mata merah, dan gatal.

Baca :  Tips Bepergian Untuk Penderita Diabetes Menurut Panduan Medis

Sumber : FDA approves first treatment for severe hypoglycemia that can be administered without an injection
http://messaging.aphanet.org/q/11nxlkGQvLZcsD5O8LiVsZN/wv#1070821

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

84% Penderita Asma Salah Menggunakan Inhaler

Farmasetika.com – Menurut penelitian terbaru yang diterbitkan dalam Journal of Allergy and Clinical Immunology: In …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar