Home / Sediaan & Alkes / Solid & Semisolid / Rivaroxaban, Obat Baru Untuk Pembekuan Darah Pasien Medis Akut

Rivaroxaban, Obat Baru Untuk Pembekuan Darah Pasien Medis Akut

Farmasetika.com – Rivaroxaban (Xarelto, Janssen) telah disetujui oleh FDA untuk pencegahan tromboemboli vena (VTE), atau pembekuan darah, pada pasien medis rumah sakit akut yang berisiko mengalami komplikasi tromboemboli yang tidak berisiko tinggi mengalami pendarahan.

Rivaroxaban sekarang dapat dimulai untuk pasien-pasien ini selama rawat inap dan dilanjutkan setelah dipulangkan untuk total durasi yang direkomendasikan yaitu 31 hingga 39 hari. Sampai saat ini, FDA telah memberikan indikasi 8 rivaroxaban, 6 di antaranya khusus untuk pengobatan, pencegahan, dan pengurangan risiko kekambuhan VTE di berbagai populasi pasien. Indikasi ini adalah yang paling banyak dari antikoagulan oral langsung (DOAC).

Penyakit medis akut adalah istilah luas yang digunakan untuk menggambarkan kondisi medis yang serius, namun tidak umum. Hampir 7 juta pasien ini mengalami peningkatan risiko pembekuan darah hingga 3 bulan setelah keluar dari rumah sakit, dengan 80% kejadian terjadi dalam 6 minggu pertama.

“Dengan persetujuan baru ini, XARELTO® sebagai opsi oral saja sekarang memiliki potensi untuk mengubah bagaimana pasien medis yang sakit akut dikelola untuk pencegahan pembekuan darah, baik di rumah sakit dan untuk periode yang lama setelah pemulangan, “kata Alex C. Spyropoulos, MD, Profesor Kedokteran, Sekolah Kedokteran The Donald dan Barbara Zucker di Hofstra / Northwell, Northwell Health di Lenox Hill Hospital, New York, NY dikutip dari prmnewswire.

“Studi klinis Fase 3 dalam kelompok pasien berisiko tinggi ini menunjukkan kepada kita bahwa XARELTO® dengan dosis 10mg adalah pilihan yang efektif dan aman untuk membantu mencegah pembekuan darah. ” lanjutnya.

Pedoman saat ini merekomendasikan bahwa pasien medis akut yang berisiko VTE menerima antikoagulan, biasanya agen injeksi, di rumah sakit untuk melindungi mereka dari pembekuan darah, tetapi menyarankan agar tidak menggunakan antikoagulan rutin setelah meninggalkan rumah sakit. Penelitian menunjukkan bahwa banyak pasien menolak pengobatan dengan antikoagulan suntik karena takut, tidak nyaman, cemas atau tidak nyaman.

Baca :  Daftar Obat dan Alkes Baru di Bulan September 2017 yang Disetujui FDA

Sumber : U.S. FDA Approves XARELTO® (rivaroxaban) to Help Prevent Blood Clots in Acutely Ill Medical Patients [press release]. PR Newswire website. Published October 14, 2019. https://www.prnewswire.com/news-releases/us-fda-approves-xarelto-rivaroxaban-to-help-prevent-blood-clots-in-acutely-ill-medical-patients-300937733.html.

Share this:
  • 115
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    115
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Sofosbuvir dan Velpatasvir, Kombinasi Baru untuk Terapi Hepatitis C

farmasetika.com – Virus hepatitis C (HCV) adalah virus RNA yang memengaruhi >180 juta orang di …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar