Home / Dispensing / Edukasi / Penderita Kanker Terkena Insomnia Kronis, Bisa Diobati dengan Edukasi Tidur

Penderita Kanker Terkena Insomnia Kronis, Bisa Diobati dengan Edukasi Tidur

Farmasetika.com – Program edukasi tidur satu sesi untuk penderita kanker dapat menyembuhkan insomnia pada banyak peserta uji klinik, menurut sebuah studi Dana-Farber Cancer Institute. Studi ini juga menemukan bahwa pasien yang tidak mendapat manfaat dari program sesi tunggal sering dibantu oleh program 3 sesi yang lebih luas.

Mempengaruhi sebanyak 30% dari penderita kanker, insomnia yang dialami banyak penderita sering kali berasal selama pengobatan untuk penyakit ini sebagai hasil dari kombinasi faktor, termasuk kecemasan, kelelahan, dan rasa sakit.

Meskipun masalah ini dapat berkurang atau hilang setelah perawatan, insomnia masih sering terjadi. Insomnia kronis dapat diobati secara efektif dengan teknik kognitif-perilaku intensif, tetapi metode ini memakan waktu.

Diterbitkan di jurnal Cancer, penelitian ini melibatkan 51 penderita kanker dengan insomnia sedang hingga berat. Peserta memberikan informasi tentang riwayat kesehatan mereka, tingkat keparahan dan lamanya insomnia mereka, dan suasana hati mereka selama dan setelah perawatan.

Peneliti menemukan bahwa orang yang terbantu dari masalah tidur untuk periode waktu yang lebih pendek dan merasa lebih sedikit beban dari masalah dengan rasa sakit yang lebih kecil kemungkinan akan mendapat manfaat dari sesi pendidikan tidur tunggal. Di antara pasien yang tidak terbantu oleh sesi itu, mereka yang memiliki keinginan terbesar untuk memperbaiki tidur mereka kemungkinan besar mendaftar untuk langkah kedua dari program ini. Temuan ini dapat membantu dokter mengidentifikasi pasien yang kemungkinan akan dibantu oleh satu sesi dan mereka cenderung untuk berpartisipasi dalam langkah kedua program.

Setelah berpartisipasi dalam program edukasi tidur 1 kali, 41% peserta melihat insomnia mereka berhasil diobati. Empat belas dari mereka yang mengalami insomnia tetap ambil bagian dalam langkah kedua, program 3-bagian menggunakan pendekatan terapi perilaku kognitif (cognitive behavioral therapy/CBT) untuk pengobatan insomnia yang sebelumnya terbukti efektif oleh para peneliti. Dari kelompok itu, 71% mengalami insomnia mereka terselesaikan setelah menyelesaikan program.

Baca :  Beresiko Kanker, BPOM Minta Masyarakat Ganti Terapi Obat Maag Ranitidin

Meskipun ada terapi perilaku kognitif saat ini untuk insomnia, seringkali sulit diakses, menurut penulis penelitian. CBT untuk insomnia adalah suatu bentuk terapi bicara yang membantu pasien untuk memahami perilaku tidur maladaptif dan pola pikir yang menyebabkan insomnia mereka berlanjut. Ada sejumlah penyedia yang terlatih dalam CBT untuk insomnia dan, oleh karena itu, lebih sedikit pasien dengan kanker yang dapat menggunakan pendekatan seperti itu.

Langkah pertama pada uji coba, kelas edukasi tidur satu sesi, dapat diimplementasikan tanpa pelatihan yang diperlukan untuk CBT dan dapat dengan mudah diimplementasikan di pusat kanker kecil dengan sumber daya atau staf terbatas. Banyak materi di kelas-kelas ini tidak lanjut dan dapat ditemukan dalam handout yang biasanya tersedia di klinik perawatan primer dan pusat kanker, menurut penelitian.

Peneliti telah menemukan bahwa dengan tidak adanya instruksi tentang bagaimana menerapkan perilaku tidur baru ini atau menetapkan harapan yang sesuai untuk jadwal waktu dan besarnya perbaikan tidur, selebaran tidak memadai; oleh karena itu, panduan tambahan bermanfaat.

Meskipun langkah kedua dari model ini perlu dipimpin oleh seorang dokter yang terlatih dalam CBT untuk insomnia, dan oleh karena itu mungkin tidak layak untuk semua pusat kanker, fakta bahwa itu ditawarkan dalam pengaturan kelompok daripada konsultasi 1-on-1 akan memperluas ketersediaannya, penulis menyimpulkan.

Sumber : Chronic insomnia can be cured in cancer survivors with a basic, one-session sleep education class, study finds [press release]. Published September 24, 2019. https://www.dana-farber.org/newsroom/news-releases/2019/chronic-insomnia-can-be-cured-in-cancer-survivors-with-a-basic–one-session-sleep-education-class–study-finds/

Share this:
  • 30
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    30
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Apoteker Cilik, Eduwisata Mengenal Profesi Apoteker dan Obat Sejak Dini

Farmasetika.com – Pusat Unggulan Iptek Perguruan Tinggi (PUI-PT) Inovasi Pelayanan Kefarmasian, Universitas Padjadjaran mengadakan acara …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar