Home / Berita / Karena Asbestos, 33 Ribu Bedak Bayi Johnson & Johnson Ditarik dari Peredaran

Karena Asbestos, 33 Ribu Bedak Bayi Johnson & Johnson Ditarik dari Peredaran

Farmasetika.com – Johnson & Johnson (J&J) pada hari Jumat (18/10/2019) menarik 33.000 botol bedak tabur bayi di Amerika Serikat (AS) sebagai tindakan pencegahan setelah regulator Food and Drug Administration AS (FDA) menemukan sejumlah kecil asbes dalam satu botol yang dibeli secara online.

Hal ini merupakan preseden buruk bagi perusahaan yang memerangi ribuan tuntutan hukum yang mengklaim bubuk berbasis talk mengandung mineral penyebab kanker, dikutip dari cbsnews.

Apa itu asbestos?

Asbestos (“asbes”) adalah sebuah grup mineral metamorfis berfiber. Nama ini berasal dari dari penggunaannya di lampu wick; karena tahan api dia telah digunakan dalam banyak aplikasi.

Namun, penghirupan dari beberapa jenis fiber asbestos dapat menyebabkan berbagai penyakit, termasuk kanker, dan oleh karena itu kebanyakan penggunaan asbestos telah dilarang di banyak negara. 

J&J Bantah Temuan FDA

Menurut New Brunswick, perusahaan yang berbasis di New Jersey, penarikan ini terbatas hanya pada satu lot Baby’s Johnson Powder yang diproduksi dan dikirim di AS tahun lalu. Terlepas dari tindakan pencegahan, perusahaan farmasi mengatakan bedak bayi tidak mengandung asbes.

“[J&J] memiliki standar pengujian yang ketat untuk memastikan talek kosmetiknya aman dan pengujian selama bertahun-tahun, termasuk pengujian FDA sendiri pada kesempatan sebelumnya – dan baru-baru ini bulan lalu – tidak menemukan asbes,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan. .

“Ribuan tes selama 40 tahun terakhir berulang kali mengkonfirmasi bahwa produk talk konsumen kami tidak mengandung asbes. Talk kami berasal dari sumber bijih yang dikonfirmasi untuk memenuhi spesifikasi ketat kami yang melebihi standar industri,” pernyataan itu melanjutkan.

J&J juga mengatakan bahwa laboratorium independen harus menyetujui perusahaan dan meminta agar bebas asbes.

Menurut perusahaan, laboratorium independen telah menyetujui perusahaan dan meyakinkan bahwa itu bebas. J&J juga mengatakan, Badan Pengawasan Obat dan Makanan AS menemukan angka kecil dalam satu botol, yang saat ini diselidiki perusahaan untuk menentukan bagaimana kontaminasi terjadi dan apakah botol itu palsu.

Baca :  Pemerintah India Temukan Shampo J&J Mengandung Bahan Berbahaya

Pada bulan Februari, Johnson & Johnson mengungkapkan bahwa Departemen Kehakiman dan Komisi Sekuritas dan Bursa AS sedang menyelidiki perusahaan tersebut atas tuduhan bahwa Bubuk Bayi Johnson terkontaminasi dengan asbes. Saham perusahaan anjlok Desember lalu setelah laporan Reuters menuduh bahwa J&J tahu tentang kontaminasi asbes dalam bedak selama beberapa dekade tetapi gagal mengingatkan regulator atau konsumen.

Sementara itu, Badan Pengawas Obat dan Makanan RI (BPOM) pada 22 Maret 2016 telah merilis pernyataan bahwa masyarakat tidak perlu khawatir karena produk baby powder Johnson & Johnson yang ternotifikasi di Badan POM tidak mengandung bahan dilarang yang dapat memicu kanker.

Sumber :

Johnson & Johnson recalling 33,000 bottles of baby powder for asbestos. https://www.cbsnews.com/amp/news/johnson-johnson-recalling-33000-bottles-of-baby-powder-after-u-s-regulators-found-asbestos/

Produk Bedak Bayi Johnson & Johnson yang Diduga Menyebabkan Kanker. https://www.pom.go.id/new/view/more/klarifikasi/32/Produk-Bedak-Bayi-Johnson—Johnson-yang-Diduga-Menyebabkan-Kanker.html

Share this:
  • 921
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    921
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

BPOM Buka 277 Formasi CPNS 2019, Tidak Ada Apoteker Hanya 8 Orang S1 Farmasi

Farmasetika.com – Badan Pengawas Obat dan Makanan (Badam POM) Republik Indonesia memberikan kesempatan kepada putra …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar