Vaksin COVID-19 Sekali Suntik J&J Tak Efektif untuk Varian Delta

Majalah Farmasetika – Sebuah studi baru yang diposting online pada hari Selasa, telah menemukan bahwa vaksin COVID-19 Johnson & Johnson (J&J) jauh kurang efektif terhadap varian Delta dan Lambda, menambah daftar bukti yang berkembang bahwa 13 juta orang yang telah diinokulasi harus menerima dosis kedua.

Penulis penelitian merekomendasikan orang idealnya menerima salah satu vaksin mRNA yang dibuat oleh Pfizer-BioNTech atau Moderna.

Studi tersebut, yang belum diulas, bertentangan dengan studi kecil J&J yang diterbitkan bulan ini yang menunjukkan bahwa dosis tunggal vaksin efektif terhadap varian bahkan delapan bulan setelah inokulasi.

Hasil dari studi terbaru ini, yang mengandalkan uji laboratorium, konsisten dengan tingkat kemanjuran yang terlihat dari vaksin AstraZeneca, yang memiliki arsitektur serupa dengan jab J&J. Vaksin AstraZeneca hanya efektif 33% terhadap penyakit simtomatik yang disebabkan oleh varian delta setelah satu dosis.

Nathaniel Landau, seorang ahli virologi di NYU’s Grossman School of Medicine, yang memimpin penelitian tersebut, mengatakan: “Pesan yang ingin kami sampaikan bukanlah bahwa orang tidak boleh mendapatkan vaksin J&J, tetapi kami berharap bahwa di masa depan, itu akan terjadi. ditingkatkan dengan dosis J&J lain atau dorongan dengan Pfizer atau Moderna.”

Dalam penelitian tersebut, Landau dan rekan-rekannya melihat sampel darah yang diambil dari 17 orang yang telah diimunisasi dengan dua dosis vaksin mRNA dan 10 orang dengan satu dosis vaksin J&J.

Vaksin J&J dimulai dengan kemanjuran yang lebih rendah daripada vaksin mRNA dan kemudian menunjukkan penurunan kemanjuran yang lebih besar terhadap varian delta dan lambda.

Studi baru ini tidak memiliki hubungan dengan salah satu produsen vaksin dan telah melaporkan data serupa dengan penelitian lain pada monyet dan manusia yang telah menunjukkan kemanjuran yang lebih besar dengan dua dosis vaksin J&J, dibandingkan dengan satu dosis.

Baca :  Kejar 1 Juta Dosis/Hari, Kemenkes Hapus Syarat Domisili Perluas Pos Layanan Vaksinasi COVID-19

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa vaksin mRNA yang dibuat oleh Pfizer-BioNTech dan Moderna akan mempertahankan kemanjurannya melawan virus corona, termasuk semua varian yang diidentifikasi sejauh ini. Satu studi baru-baru ini menunjukkan, misalnya, bahwa vaksin memicu reaksi kekebalan yang terus-menerus dalam tubuh yang dapat melindungi terhadap virus corona selama bertahun-tahun.

Perlu dicatat bahwa data dari vaksin J&J lebih terbatas karena tidak mulai didistribusikan sampai jauh lebih lambat dari jab mRNA lainnya. Faktanya, sebagian besar studi efektivitas vaksin virus corona dilakukan di pusat medis dan rumah sakit yang mengandalkan sampel dari anggota staf yang menerima vaksin mRNA.

Studi kecil yang diterbitkan oleh para peneliti yang berafiliasi dengan J&J menunjukkan bahwa vaksin itu hanya sedikit kurang efektif terhadap varian delta daripada melawan virus asli, dan antibodi yang dirangsang oleh vaksin tumbuh dalam kekuatan selama delapan bulan.

Sumber

J&J ‘one shot’ vaccine ineffective against Delta variant, study finds http://www.pharmafile.com/news/583328/jj-one-shot-vaccine-ineffective-against-delta-variant-study-finds

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Tema Hari Apoteker Sedunia 2021 “Apotek: Selalu Terpercaya Bagi Kesehatan Anda”

Majalah Farmasetika – Federasi Farmasi Internasional (FIP) telah mengumumkan tema hari apoteker sedunia 2021 pada …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.