Peneliti Temukan Biomarker dalam Darah Bisa Deteksi Infeksi COVID-19

Majalah Farmasetika – Para peneliti telah mengidentifikasi gen, IFI27, yang menjadi aktif pada tahap awal COVID-19 bahkan ketika gejala tidak ada, membantu mengidentifikasi mereka yang paling mungkin tertular virus setelah melakukan kontak dengan orang yang terinfeksi.

Hasil penelitian telah dipublikasikan di The Lancet Microbe dan mendukung evaluasi lebih lanjut dan pengembangan transkrip IFI27 darah sebagai biomarker untuk infeksi SARS-CoV-2 fase awal untuk menyaring individu yang berisiko tinggi terinfeksi.

Sebuah studi akurasi diagnostik kasus-kontrol dilakukan di antara lebih dari 400 staf rumah sakit dari Rumah Sakit St Bartholomew, dengan kuesioner mingguan tentang gejala COVID, tes darah, dan usap hidung untuk pengujian PCR.

Para peneliti mengidentifikasi 20 kandidat tanda tangan transkriptomik darah dari infeksi virus di 18 penelitian dan mengevaluasi keakuratannya di antara 169 sampel RNA darah dari 96 peserta selama 24 minggu.

Transkrip darah tunggal untuk IFI27 memberikan akurasi tertinggi untuk membedakan antara kontrol tes-negatif dan individu tes-positif pada saat hasil PCR SARS-CoV-2 positif pertama mereka, berkinerja sama baiknya pada individu dengan dan tanpa gejala.

Dalam beberapa kasus, IFI27 dapat memprediksi infeksi satu minggu sebelum tes PCR positif, kata rekan penulis Joshua Rosenheim dari University College London.

Secara keseluruhan, pengujian untuk IFI27 dengan benar mengidentifikasi 84% kasus COVID-19 dan mengesampingkannya dengan benar pada 95% peserta yang tidak terinfeksi.

Dalam laporan yang diterbitkan para peneliti, Rishi K Gupta dkk., mengatakan: “Ada kebutuhan yang jelas untuk memperluas portofolio tes yang tersedia untuk identifikasi infeksi SARS-CoV-2, baik untuk tujuan skrining maupun diagnostik. Pengukuran respons pejamu, sebagai lawan dari target virus, adalah salah satu strategi diagnostik yang potensial.

Baca :  Ridwan Kami Kenalkan "AKB30" Adaptasi Kehidupan Baru 30 Bidang, "New Normal" Tak Berarti Aktivitas Bebas

“Banyak penelitian telah menunjukkan gangguan transkripsi seluruh darah selama infeksi virus akut lainnya, seperti influenza, rhinovirus, dan virus pernapasan.” lanjutnya.

Dalam penelitian tersebut, IFI27 juga terbukti dapat membedakan dengan baik antara influenza dan infeksi bakteri ketika diukur menggunakan RT-PCR di antara orang-orang yang dicurigai menderita infeksi saluran pernapasan, yang selanjutnya mendukung potensi utilitas klinisnya untuk mendeteksi virus pernapasan.

Sumber

Blood biomarker discovered that can predict COVID-19 infection http://www.pharmafile.com/news/583242/blood-biomarker-discovered-can-predict-covid-19-infection

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Peptoid, Antiviral Baru Kandidat Obat COVID-19 dan Herpes

Majalah Farmasetika – Sebuah laporan baru oleh American Chemical Society menunjukkan bahwa peptoid yang berhasil …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.