Karena Pembekuan Darah, Uji Klinik Vaksin COVID-19 J&J Dihentikan Sementara

Majalah Farmasetika – CDC dan FDA Amerika Serikat (AS) telah merekomendasikan pemnerhentian sementara dalam penggunaan vaksin COVID-19 Johnson & Johnson (J&J) di AS, karena kekhawatiran bahwa suntikan tersebut dapat menyebabkan pembekuan darah.

J&J juga telah membuat keputusan untuk menunda peluncuran vaksin mereka di Eropa, dan menjeda vaksinasi di semua uji klinis Janssen COVID-19, karena kekhawatiran tersebut.

Pergerakan ini dilakukan setelah enam kasus trombosis sinus vena serebral yang dilaporkan, jenis bekuan darah yang langka dan parah yang terlihat dalam kombinasi dengan rendahnya tingkat trombosit darah pada orang yang diberikan vaksin.

Keenam kasus tersebut terjadi pada wanita berusia antara 18 dan 48 tahun, dengan gejala yang muncul 6 hingga 13 hari setelah vaksinasi.

Enam kasus ini muncul dari lebih dari 6,8 juta vaksinasi yang diberikan di AS, dengan Kepala Penasihat Medis Gedung Putih Anthony Fauci menunjukkan pada hari Selasa bahwa kemungkinan mengembangkan efek samping dari jab adalah, “kurang dari satu dalam satu juta”.

CDC akan bertemu hari ini untuk meninjau lebih lanjut kasus pembekuan darah dan signifikansinya, dengan FDA kemudian meninjau analisis itu sendiri.

Dalam siaran pers bersama, kedua otoritas mengatakan: “Sampai proses itu selesai, kami merekomendasikan jeda dalam penggunaan vaksin ini karena kewaspadaan yang berlebihan.

“Hal ini penting, sebagian, untuk memastikan bahwa komunitas penyedia layanan kesehatan menyadari potensi kejadian buruk ini dan dapat merencanakan pengenalan dan pengelolaan yang tepat karena perawatan unik yang diperlukan untuk jenis bekuan darah ini.” lanjutnya.

Perawatan untuk jenis bekuan darah khusus ini berbeda dari yang biasanya diberikan. Biasanya, obat antikoagulan yang disebut heparin digunakan untuk mengobati pembekuan darah. Dalam keadaan ini, pemberian heparin mungkin berbahaya, dan pengobatan alternatif perlu diberikan.

Baca :  Pemerintah India Temukan Shampo J&J Mengandung Bahan Berbahaya

AS telah memesan 200 juta dosis vaksin J&J sekali pakai dalam upaya mereka untuk memvaksinasi setiap orang dewasa Amerika pada akhir Mei, meskipun perkembangan terbaru ini dapat mengubah rencana ini.

Inggris juga telah memesan 30 juta dosis, dengan vaksin saat ini sedang ditinjau oleh MHRA. Negara itu baru-baru ini memilih untuk tidak merekomendasikan vaksin Oxford-AstraZeneca untuk di bawah 30 tahun karena kekhawatiran pembekuan darah.

Sumber

J&J vaccine halted in US due to blood clots http://www.pharmafile.com/news/576124/jj-vaccine-halted-us-due-blood-clots

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Dosis Tunggal Vaksin COVID-19 Pfizer Tak Kebal Untuk Varian Baru

Majalah Farmasetika – Satu dosis vaksin virus korona Pfizer mungkin tidak menghasilkan respons kekebalan yang …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.