Home / Dispensing / Edukasi / Memulai Terapi Statin Sejak Anak, Baik Bagi Keluarga Hiperkolesterol

statin - Penelusuran Google 2016-12-18 21-26-12

Memulai Terapi Statin Sejak Anak, Baik Bagi Keluarga Hiperkolesterol

Farmasetika.com – Memulai Terapi Statin Selama masa kecil pada pasien dengan hiperkolesterolemia keluarga (HK) memiliki efek menguntungkan pada perkembangan aterosklerotik dan mengurangi kejadian kardiovaskular termasuk kematian, menurut sebuah studi tindak lanjut selama 20 tahun.

Hasil penelitian

Kejadian kumulatif kardiovaskular pada usia 39 tahun adalah 1% di antara pasien dengan HK yang mulai mengambil statin selama masa kanak-kanak, dibandingkan dengan 26% di antara orang tua mereka yang terkena dampak untuk statin yang hanya tersedia di kemudian hari.

Tidak ada orang dewasa muda yang menerima statin selama masa kanak-kanak meninggal karena penyakit kardiovaskular (CVD) selama masa tindak lanjut, sedangkan 7% orang tua yang terkena meninggal sebelum usia 40, semua dari infark miokard, Ilse Luirink, MD, Universitas Amsterdam, Belanda, dan rekan melaporkan hari ini di New England Journal of Medicine.

Pasien dengan HK mengalami peningkatan kadar kolesterol LDL-C yang sangat tinggi sejak lahir dan seterusnya, menempatkan mereka pada risiko tinggi untuk CVD prematur. Statin adalah terapi obat yang disukai dan panel konsensus Masyarakat Atherosklerosis Eropa dan American College of Cardiology / American Heart Association pedoman untuk advokasi FH yang memprakarsai statin pada usia 8 hingga 10 tahun. Namun, data tindak lanjut tentang hasil pada anak-anak yang dirawat sampai dewasa, masih kurang, para penulis mencatat.

Untuk mengatasi kesenjangan bukti ini, para peneliti mengirim kuesioner ke dan melakukan pemeriksaan fisik pada 184 dari 214 pasien dengan HK dan 77 dari 95 saudara kandung yang tersedia untuk tindak lanjut sekitar 20 tahun setelah berpartisipasi dalam uji coba acak 2 tahun mengevaluasi pravastatin pada akhir. 1990-an. Sonografi tunggal berpengalaman menilai ketebalan intima-media karotid (c-IMT), penanda validasi risiko CV di masa depan, selama percobaan awal dan studi tindak lanjut. HK secara genetik dikonfirmasi pada 98% pasien, yang mulai menggunakan statin pada usia rata-rata 14 tahun.

Pada tindak lanjut, 22% pasien dan 34% saudara kandung adalah perokok saat ini; usia rata-rata mereka adalah 31 tahun. Kepatuhan terhadap terapi penurun lipid yang dilaporkan sendiri adalah 79% di antara pasien dengan HK, dengan 84% dari mereka dilaporkan mengambil setidaknya 80% dari pengobatan mereka pada bulan sebelum penilaian.

Lipid dan c-IMT

Tingkat LDL-C rata-rata di antara pasien turun 32% dari awal 237,3 mg / dL menjadi 160,7 mg / dL pada tindak lanjut. Itu dibandingkan dengan peningkatan LDL-C 24% dibandingkan periode yang sama di antara saudara kandung mereka yang tidak terpengaruh (dari 99,0 menjadi 121,9 mg / dL), para penulis melaporkan.

Kadar kolesterol total mengikuti pola yang serupa di antara pasien (dari 300,6 menjadi 232,6 mg / dL) dan saudara kandungnya (dari 166,9 hingga 201,5 mg / dL), sementara kadar lipoprotein kepadatan tinggi sedikit meningkat pada kedua kelompok (47,8 hingga 53,3 mg / dL dan Masing-masing 54,8 hingga 56,3 mg / dL).

Baca :  Evolocumab, Obat Anti Kolesterol Pengganti Statin

Khususnya, hanya 37 pasien dengan FH (20%) mencapai target pengobatan LDL-C kurang dari 100 mg / dL, dan hanya delapan di antaranya mencapai LDL-C kurang dari 70 mg / dL.

Meskipun persentase sederhana ini, hasil menunjukkan bahwa pasien dengan HK memiliki c-IMT yang lebih besar pada awal dibandingkan saudara kandung mereka yang tidak terpengaruh (rata-rata, 0,446 mm vs 0,439 mm; perbedaan yang disesuaikan, 0,012 mm; interval kepercayaan 95% (CI), 0,002 – 0,021) tetapi ketebalan rata-rata serupa setelah 20 tahun (0,555 mm vs 0,551 mm; perbedaan yang disesuaikan, 0,008 mm; 95% CI, 0,009 – 0,026).

“Mengingat bahwa sebagian besar pasien menggunakan statin selama masa tindak lanjut, kami menyimpulkan bahwa memulai pengobatan statin di masa kanak-kanak memiliki efek menguntungkan pada penyakit vaskular aterosklerotik pada peserta dalam penelitian ini, bahkan ketika tujuan pedoman tidak selalu tercapai. Jika dikuatkan, temuan tersebut akan menggarisbawahi pedoman pediatrik saat ini, yang merekomendasikan memulai pengobatan dari usia 8 tahun atau 10 tahun, dengan target yang kurang ketat dibandingkan dengan orang dewasa, “tulis Luirink dan rekannya.

Usia Muda Lebih Baik

Para penulis mengamati bahwa hipotesis kolesterol LDL tidak lagi hipotesis tetapi fakta, dan bahwa studi pengacakan Mendel telah menunjukkan bahwa konsekuensi LDL-C sehubungan dengan penyakit aterosklerotik ditentukan tidak hanya oleh kadar LDL-C absolut tetapi juga paparan kumulatif dari dinding arteri ke LDL-C. “Secara keseluruhan, ini menjadi alasan kuat untuk tidak hanya ‘semakin rendah semakin baik’ tetapi juga untuk ‘semakin muda semakin baik.’ “

Dikutip dari Medscape, Jennifer Robinson, MD, MPH, seorang pakar FH dan direktur Pusat Intervensi Pencegahan di Universitas Iowa, Iowa City, mengatakan bahwa hasilnya adalah “seruan untuk bertindak,” terutama untuk dokter keluarga, yang cenderung mengikuti Layanan Pencegahan AS. Gugus Tugas, yang mengatakan tidak ada cukup bukti untuk merawat anak-anak dengan FH dengan statin.

“Statin generik adalah penghematan biaya bahkan pada orang berisiko rendah dan mereka sangat aman; mereka memiliki efek samping yang sama dengan plasebo,” katanya.

“Jadi sama sekali tidak ada alasan untuk tidak memperlakukan orang. Benar-benar, saya pikir, hampir merupakan kejahatan untuk tidak merawat anak-anak dan remaja HK ini, mengingat jumlah pengetahuan yang telah kita miliki dan kemudian penambahan studi ini.” Lanjutnya

“Aku merasa sangat kuat tentang itu,” tambahnya.

“Saya pikir pada suatu saat menjadi semacam tidak bermoral untuk menolak terapi ketika Anda memiliki bukti yang luar biasa.” Sambungnya.

Baca :  10 Uji Klinis Terkini Kandidat Terapi Antikolesterol Baru

HK adalah kelainan genetik paling umum di dunia yang fatal tetapi dapat disembuhkan, namun 80% pasien dengan FH tidak terdiagnosis, Robinson mengamati. Sementara terapi baru seperti proprotein convertase subtilisin / kexin tipe 9 (PCSK9) inhibitor mungkin diperlukan untuk mencapai tingkat LDL-C yang dapat diterima pada pasien dengan HK yang memiliki faktor risiko tambahan atau CVD yang ada, semua pasien dengan HK harus menerima statin sebagai pengobatan awal.

Ada segala macam ilmu yang harus dilakukan seperti seberapa intensif untuk memperlakukan, seberapa dini Anda harus memperlakukan, tetapi masalah menempatkan anak-anak di statin intensitas sedang dan orang dewasa pada statin intensitas tinggi didukung secara tak terbantahkan oleh bukti, “katanya.

Dalam studi tersebut, pengobatan termasuk hanya konsumsi statin pada 82 pasien; statin plus ezetimibe di 53; statin, ezetimibe, dan inhibitor PCSK9 di 4; dan terapi kombinasi dengan cholestagel dalam 4. Statin yang paling sering diresepkan adalah rosuvastatin 40 mg (n = 28), diikuti oleh atorvastatin 40 mg (n = 26), rosuvastatin 20 mg (n = 21), dan simvastatin 40 mg (n = 15).

Empat pasien menghentikan terapi statin karena efek samping. Tidak ada episode rhabdomyolysis atau efek samping serius lainnya yang dilaporkan dan tidak ada perbedaan signifikan dalam tes fungsi hati yang diamati antara pasien dengan FH dan saudara kandung mereka yang tidak terpengaruh, menurut penulis.

“Ini benar-benar, saya pikir, menyerang dengan keras segala sesuatu yang telah dikatakan oleh para penulis pedoman lipid di seluruh dunia baru-baru ini, yaitu, dalam HK khususnya tetapi benar-benar pada siapa saja yang merasa memiliki risiko signifikan dari LDL, perawatan LDL perlu dimulai lebih awal, “Milan Gupta, MD, Universitas McMaster, Hamilton, Ontario, yang tidak terlibat dengan penelitian ini, mengatakan kepada theheart.org, Medscape Cardiology.

Satu-satunya “titik penting dari makalah ini,” katanya, adalah bahwa meskipun sekitar 80% pasien telah menggunakan statin selama 20 tahun, hanya 20% bahkan pada target LDL liberal kurang dari 100 mg / dL atau 2,6 mmol. / L dan benar-benar “persen suram” berada di target yang lebih agresif.

“Itu adalah gelas setengah kosong, gelas setengah penuh argumen karena Anda bisa mengatakan jika kita dapat membuat pasien ini menjadi target awal dalam kehidupan, kita bahkan berpotensi mengurangi hal-hal buruk dari terjadi,” kata Gupta. “Tetapi pendekatan setengah penuh gelas mengatakan, terlepas dari apakah mereka mencapai target atau tidak, rata-rata, populasi pasien ini tampaknya memiliki prognosis yang sangat baik.” tutupnya.

Sumber : N Engl J Med. 2019;381;1547-1556

Share this:
  • 60
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    60
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Apoteker Cilik, Eduwisata Mengenal Profesi Apoteker dan Obat Sejak Dini

Farmasetika.com – Pusat Unggulan Iptek Perguruan Tinggi (PUI-PT) Inovasi Pelayanan Kefarmasian, Universitas Padjadjaran mengadakan acara …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar