Home / Dispensing / Edukasi / Konsumsi Ganja, 2 Kali Beresiko Ketoasidosis Pada Pasien Diabetes Tipe 1

Konsumsi Ganja, 2 Kali Beresiko Ketoasidosis Pada Pasien Diabetes Tipe 1

Farmasetika.com – Penelitian terbaru membuktikan bahwa bagi pecandu ganja tampaknya dikaitkan dengan peningkatan risiko ketoasidosis diabetik (DKA) di antara orang dengan diabetes tipe 1.

Hasil penelitian didapatkan dari registri klinik T1D Exchange (T1DX) yang diterbitkan secara online 18 Oktober di jurnal Diabetes Care oleh Gregory L. Kinney, MPH, PhD, dari Kampus Medis Universitas Colorado Anschutz, Aurora, bersama rekannya.

Dari 932 orang dewasa dengan diabetes tipe 1, risiko DKA di antara 61 pengguna ganja moderat lebih dari dua kali lipat lebih besar daripada non-pengguna.

Hasil ini mirip dengan satu penelitian yang dilaporkan setahun yang lalu, yang menemukan bahwa 30% orang dewasa dengan diabetes tipe 1 yang disurvei mengaku menggunakan ganja dan bahwa mereka juga memiliki dua kali lipat risiko untuk DKA.

“Ganja adalah zat adiktif yang diketahui, dan aspek yang berpotensi bermasalah dari penggunaan ganja ini harus dinilai pada pasien dengan diabetes tipe 1. Penyedia harus mendiskusikan dengan pasien mereka yang menggunakan ganja kemungkinan perubahan kontrol glikemik, CHS [cannabis hyperemesis syndrome], dan DKA, “Kinney dan rekannya menulis.

Ganja sekarang legal untuk penggunaan medis atau rekreasi di lebih dari setengah negara bagian AS juga beberapa negara di Dunia, dan meskipun penggunaan ganja di antara orang dengan diabetes tipe 1 tidak dijelaskan dengan baik dalam literatur, bukti dari remaja menunjukkan bahwa itu tidak berbeda dari yang ada pada populasi umum , catatan penulis.

Studi Besar Menemukan Risiko DKA Dengan Penggunaan Cannabis

Untuk mencoba lebih baik mengkategorikan penggunaan ganja pada diabetes tipe 1, para peneliti merekrut 932 peserta, yang ada di antara 1.000 dari T1Dx yang diundang untuk mengisi kuesioner Tes Penyaringan Alkohol, Merokok dan Keterlibatan Keterlibatan. Instrumen ini menghasilkan skor total zat untuk ganja (TSC) dari 0 hingga 33, menggunakan sistem poin yang berasal dari enam pertanyaan tentang penggunaan.

Baca :  Menkes Lepas Ekspor Perdana Obat Diabetes Ke Polandia

Skor tersebut digunakan untuk mengklasifikasikan peserta dengan intervensi yang direkomendasikan, dengan 0 hingga 3 berisiko rendah / tidak ada intervensi, 4 hingga 26 sebagai risiko sedang / intervensi singkat, dan lebih besar dari 26 sebagai risiko tinggi / intervensi intensif.

Para penulis membandingkan kelompok “tanpa intervensi” dengan mereka yang memiliki skor paparan yang lebih tinggi.

Tidak ada peserta yang termasuk dalam kategori penggunaan tertinggi untuk ganja, tetapi 61 memiliki penggunaan sedang (TSC> 4).

Kelompok yang terakhir lebih muda (31 vs 38 tahun), lebih sering laki-laki (54% vs 38%), memiliki pendidikan akademis yang lebih sedikit, memiliki usia yang lebih muda saat diagnosis diabetes (13 vs 16 tahun), memiliki A1c yang lebih tinggi (8,4%) vs 7,7%), lebih kecil kemungkinannya untuk menggunakan pemantauan glukosa terus menerus (21% vs 34%), dan melakukan lebih sedikit swa-monitor glukosa darah.

Ras, penggunaan pompa insulin, frekuensi hipoglikemia berat yang memerlukan rawat inap, dan penggunaan alkohol tidak berbeda antara kedua kelompok.

Setelah penyesuaian untuk jenis kelamin, usia saat kunjungan studi, dan A1c, DKA secara signifikan dikaitkan dengan TSC lebih besar dari 4, dengan rasio odds 2,5. Penyesuaian lebih lanjut untuk status hukum ganja di negara bagian tempat tinggal peserta tidak mengubah asosiasi.

Lebih Banyak Penelitian untuk Memahami Hubungan Antara Penggunaan Ganja dan DKA

Para peneliti mengatakan bahwa ganja menunda pengosongan lambung, dan ini diduga memainkan peran dalam gangguan kontrol glukosa darah.

“Perubahan yang disebabkan oleh ganja untuk motilitas usus, penyerapan makanan, dan waktu glikemik postprandial mungkin tidak terduga dan tidak konsisten untuk pengguna ganja khas dengan diabetes tipe 1,” catat mereka.

Selain itu, mereka menambahkan bahwa peningkatan nafsu makan yang diinduksi kanabis dapat berkontribusi pada peningkatan kadar glukosa, dan efek kognitif dari obat tersebut dapat mengubah persepsi hipoglikemia.

Baca :  Obat Baru Insulin Degludec Bisa Bekerja 42 Jam dengan Waktu Pemberian Berbeda

Studi juga menunjukkan hubungan antara penggunaan ganja jangka panjang dan CHS, “yang ditandai dengan episode siklik mual dan muntah dan dapat mengakibatkan peningkatan risiko DKA.”

Namun, CHS, yang diamati terutama pada pengguna ganja berat, tidak diamati pada peserta T1DX, “membatasi kemampuan kita untuk menilai CHS dan DKA.”

Sumber : Diabetes Care. Published online October 18, 2019. 

Share this:
  • 59
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    59
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Apoteker Cilik, Eduwisata Mengenal Profesi Apoteker dan Obat Sejak Dini

Farmasetika.com – Pusat Unggulan Iptek Perguruan Tinggi (PUI-PT) Inovasi Pelayanan Kefarmasian, Universitas Padjadjaran mengadakan acara …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar