Sabun Lebih Efektif Basmi Virus COVID-19 Dibanding Hand Sanitizer

Farmasetika.com – Hand sanitizer atau antiseptik berbasis alkohol tentunya efektif untuk membunuh mikroorganisme, akan tetapi perlu diketahui bagamaina sangat efektifnya sabun merusak struktur virus ketika ada dan digunakan diatas kulit manusia. Pall Thordarson seorang professor kimia di University of New South Wales, Sydney menjelaskannya baru-baru ini.

Sabun dalam kehidupan sehari-hari

Orang-orang awam menganggap sabun sebagai pelembut dan menenangkan, tetapi dari perspektif mikroorganisme, seringkali sangat merusak.

Setetes sabun biasa yang diencerkan dalam air sudah cukup untuk memecah dan membunuh banyak jenis bakteri dan virus, termasuk coronavirus baru penyebab COVID-19 yang saat ini mengelilingi dunia.

Struktur sabun dan virus

Rahasia dari kekuatan sabun yang mengesankan adalah struktur hibridanya.

Sabun terbuat dari molekul berbentuk pin, yang masing-masing memiliki kepala hidrofilik – mudah terikat dengan air – dan ekor hidrofobik, yang menghindar air dan lebih memilih untuk terhubung dengan minyak dan lemak. Molekul-molekul ini, ketika tersuspensi dalam air, bergantian mengapung sebagai unit soliter, berinteraksi dengan molekul lain dalam larutan dan menyusun diri menjadi gelembung-gelembung kecil yang disebut misel, dengan kepala mengarah ke luar dan ekor terselip di dalamnya.

Beberapa bakteri dan virus memiliki membran lipid yang menyerupai misel berlapis ganda dengan dua pita ekor hidrofobik yang terjepit di antara dua cincin kepala hidrofilik.

Membran ini dipenuhi dengan protein penting yang memungkinkan virus menginfeksi sel dan melakukan tugas vital yang membuat bakteri tetap hidup. Patogen yang dibungkus dengan membran lipid termasuk coronavirus, H.I.V., virus yang menyebabkan hepatitis B dan C, herpes, Ebola, Zika, demam berdarah, dan banyak bakteri yang menyerang usus dan saluran pernapasan.

Mekanisme sabun membunuh COVID-19

Jadi mengapa sabun bekerja dengan sangat baik pada Sars-CoV-2, coronavirus dan memang sebagian besar virus? karena virus adalah partikel nano rakitan di mana ikatan terlemah adalah lipid (lemak) bilayer.

Sabun melarutkan membran lemak dan virus itu hancur berantakan seperti rumah kartu dan mati – atau lebih tepatnya, kita harus mengatakan itu menjadi tidak aktif karena virus tidak benar-benar hidup.

Kisah yang sedikit lebih panjang adalah bahwa kebanyakan virus terdiri dari tiga blok pembangun utama: asam ribonukleat (RNA), protein dan lipid. Sel yang terinfeksi virus membuat banyak blok bangunan ini, yang kemudian secara spontan berkumpul sendiri untuk membentuk virus.

Secara kritis, tidak ada ikatan kovalen yang kuat yang menyatukan unit-unit ini, yang berarti tidak perlu bahan kimia keras untuk memisahkan unit-unit tersebut. Ketika sel yang terinfeksi mati, semua virus baru ini melarikan diri dan terus menginfeksi sel lain. Beberapa berakhir juga di saluran udara paru-paru.

Saat ini, dengan harga berapa pun, tidak bisa mendapatkan obat untuk virus korona – tetapi sabun batangan yang ada bisa membunuhnya

Saat batuk, atau terutama saat bersin, tetesan kecil dari saluran udara dapat terbang hingga 10 meter. Yang lebih besar dianggap sebagai pembawa virus corona utama dan mereka bisa pergi setidaknya dua meter.

Ketika seseorang menyentuhnya, katakanlah, permukaan baja dengan partikel virus di atasnya, itu akan menempel pada kulit manusia dan karenanya dipindahkan ke tangan seseorang. Jika kemudian menyentuh wajah, terutama mata, lubang hidung, atau mulut, maka bisa terinfeksi. Dan ternyata kebanyakan orang menyentuh wajah mereka sekali setiap dua hingga lima menit.

Cuci tangan dengan air

Mencuci virus dengan air saja mungkin berhasil. Tetapi air tidak bagus untuk bersaing dengan interaksi yang kuat dan mirip lem antara kulit dan virus. Air tidak cukup.

Air sabun sangat berbeda. Sabun mengandung zat seperti lemak yang dikenal sebagai amphiphiles, beberapa di antaranya secara struktural sangat mirip dengan lipid dalam membran virus. Molekul sabun “bersaing” dengan lipid dalam membran virus. Ini kurang lebih bagaimana sabun juga menghilangkan kotoran normal dari kulit.

Sabun tidak hanya melonggarkan “lem” antara virus dan kulit tetapi juga interaksi seperti Velcro yang menyatukan protein, lipid, dan RNA dalam virus.

Cuci tangan dengan produk berbasis alkohol

Produk berbasis alkohol, yang mencakup hampir semua produk “disinfektan”, mengandung larutan alkohol persentase tinggi (biasanya 60-80% etanol) dan membunuh virus dengan cara yang sama.

Tetapi sabun lebih baik karena hanya membutuhkan sedikit air sabun, yang, dengan menggosok, menutupi seluruh tangan dengan mudah. Dengan merendam virus dalam etanol untuk sesaat, dan menyeka atau menggosok gel di tangan tidak menjamin bahwa bisa merendam setiap sudut kulit di tangan dengan cukup efektif.

Pernyataan ini telah dibuktikan dalam satu eksperimen pada roti yang dilakukan oleh salah satu sekolah dasar di Amerika Serikat pada Desember 2019. Roti dengan dipegang anak yang telah cuci tangan terbukti bebas dari mikroorganisme dibanding dengan menggunakan hand sanitizer.

Dailymail.co.uk

Jadi, sabun adalah yang terbaik, tetapi tolong gunakan sanitiser berbasis alkohol ketika sabun tidak praktis untuk digunakan.

Sumber :

The science of soap – here’s how it kills the coronavirus https://www.theguardian.com/commentisfree/2020/mar/12/science-soap-kills-coronavirus-alcohol-based-disinfectants

Why Soap Works. https://www.nytimes.com/2020/03/13/health/soap-coronavirus-handwashing-germs.amp.html

Third graders’ mold experiment goes viral after it reveals the ‘disgusting’ fungus that grew on slices of bread the kids touched with dirty hands. https://www.dailymail.co.uk/health/article-7807007/amp/Third-graders-disgusting-moldy-bread-hand-washing-experiment-goes-viral.html

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Perubahan Strategi Dari Lockdown ke Herd Immunity: Model Indonesia

Majalah Farmasetika – MIT Technology Review menerbitkan artikel menyatakan pada dasarnya ada 3 cara untuk …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.