Photo by Joegoauk Goa (pharmafile.com)

Komplikasi Jantung Fatal, Uji Klorokuin untuk COVID-19 Dihentikan di Brasil

farmasetika.com – Sebuah penelitian klorokuin yang menyelidiki efeknya dalam mengobati virus corona COVID-19 di Brasil telah ditunda karena alasan keamanan. Hal ini dikarenakan setelah ditemukan bahwa dosis obat yang diambil lebih tinggi membuat beberapa pasien mengalami denyut jantung tidak teratur yang meningkatkan risiko aritmia jantung fatal.

Penelitian ini melibatkan 81 pasien yang telah dirawat di rumah sakit di kota Manaus dan diunggah untuk tinjauan sejawat profesi pada hari Sabtu (11/4/2020).

Separuh partisipan diberi dosis 450 miligram klorokuin dua kali sehari selama lima hari, sedangkan sisanya diresepkan 600 miligram selama 10 hari. Setelah tiga hari, para peneliti mulai memperhatikan aritmia jantung pada pasien yang menggunakan dosis yang lebih tinggi. Setelah 6 hari, 11 pasien telah meninggal yang langsung berujung pada persidangan.

Pedoman nasional Brasil merekomendasikan penggunaan klorokuin pada pasien COVID-19.

Para ahli keamanan obat mengatakan bahwa ini adalah bukti lebih lanjut bahwa klorokuin dan hidroksi klorokuin dapat menimbulkan bahaya yang signifikan bagi beberapa pasien.

Dr David Juurlink, Kepala Divisi Farmakologi Klinis di Universitas Toronto, mengomentari penelitian ini dikutip dari pharmafile.com (14/4/2020).

“Bagi saya, penelitian ini menyampaikan satu informasi yang bermanfaat, yaitu bahwa klorokuin menyebabkan peningkatan dosis yang bergantung pada dosis dalam kelainan pada EKG yang dapat menyebabkan orang meninggal karena jantung mendadak. ” ujar David Juurink.

Saat ini, obat anti-malaria telah terus-menerus dipuji oleh Presiden Trump sebagai pengobatan coronavirus, dan sedang digunakan di beberapa negara untuk mengobati pasien yang menderita COVID-19.

Namun, tidak banyak bukti yang menunjukkan keefektifannya. Bukti asli yang seharusnya menunjukkan keefektifannya adalah penelitian terhadap 36 orang di Perancis, yang secara keseluruhan menyembuhkan 100% pasien. Namun, penulis penelitian itu menyatakan bahwa enam orang dieklusikan setelah enam hari pertama dan mereka meninggal, dipindahkan ke ICU atau tidak dapat mentolerir obat tersebut.

Sejak Trump pertama kali menyebutkan obat itu pada 19 Maret, ada 76 kasus penyalahgunaan hidroksi kloroquine dibandingkan dengan 35 selama periode yang sama tahun lalu. 77% dari kasus ini adalah tidak beracun yang berarti sebagian besar pasien yang menggunakan obat tersebut tidak diracuni.

Penelitian dari Brasil akan meyakinkan banyak orang bahwa obat ini tidak aman untuk digunakan pada banyak jenis pasien dan dapat berakibat fatal bagi orang dengan masalah jantung atau mereka yang menggunakan anti-depresi.

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Bio Farma Kembangkan Terapi Antibodi Alami dari Konvalesent Plasma Pasien COVID-19

Majalah Farmasetika – Perusahan vaksin terbesar di Indonesia, PT. Bio Farma, akan mencoba mengimpelemtasikan terapi …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.