kandidat vaksin COVID-19 berdasarkan platform teknologi (Sumber : Nature)

Total 115 Kandidat Vaksin COVID-19 Diteliti di Seluruh Dunia

Majalah Farmasetika – Penelitian oleh tim Riset dan Pengembangan (R&D) vaksin The Coalition for Epidemic Preparedness Innovations/CEPI yang diterbitkan di Nature Reviews Drug Discovery telah mengidentifikasi 115 vaksin COVID-19 yang sedang dikembangkan di seluruh dunia.

Tim CEPI terus mempertahankan ikhtisar lanskap global kegiatan pengembangan vaksin COVID-19.
Sejak Februari, 2020, dan seterusnya, tim mempelajari lanskap calon vaksin COVID-19 dengan menggunakan sumber data internal dan eksternal, termasuk program pengembangan vaksin yang dilaporkan melalui daftar otoritatif dan terus diperbarui WHO; informasi dari permintaan proposal dan komunikasi langsung dengan pengembang dan mitra vaksin; basis data uji coba klinis dan penyandang dana, literatur yang tersedia untuk umum; media dan siaran pers.

Kerahkan teknologi untuk temukan vaksin

Berbagai teknologi vaksin sedang diuji
Pada 8 April 2020, 115 kandidat vaksin sedang dalam berbagai tahap pengembangan. 78 di antaranya dikonfirmasi aktif dan 37 tidak dikonfirmasi (status pengembangan tidak dapat ditentukan dari sumber informasi yang tersedia untuk umum atau milik publik).

Studi ini menunjukkan bahwa berbagai platform teknologi sedang diteliti, termasuk pendekatan tradisional dan kekinian.

5 vaksin telah diuji klinik

Sebagian besar proyek aktif dalam tahap eksplorasi atau praklinis. Namun, 5 kandidat baru-baru ini pindah ke pengembangan klinis, termasuk mRNA-1273 (Moderna), Ad5-nCoV (CanSino Biologicals), INO-4800 (Inovio), LV-SMENP-DC dan aAPC spesifik patogen (Shenzhen Geno-Immune Medical Lembaga). Khususnya, Moderna mampu memulai pengujian klinis vaksin berbasis mRNA hanya 63 hari setelah identifikasi urutan.

Laporan ini juga menunjukkan bahwa informasi publik tentang antigen SARS-CoV-2 spesifik yang digunakan dalam pengembangan vaksin terbatas dan bahwa sebagian besar kandidat vaksin yang informasinya tersedia bertujuan untuk menginduksi antibodi penawar terhadap protein permukaan virus yang disebut sebagai “Protein lonjakan”.

Sektor swasta, pemerintah, dan akademisi

Pengembang utama
56 (72%) dari 78 kandidat vaksin aktif yang dikonfirmasi sedang dikembangkan oleh pengembang swasta atau industri. 22 (28%) dari proyek dipimpin oleh akademik, sektor publik, dan organisasi nirlaba lainnya.

Meskipun sejumlah pengembang vaksin multinasional besar (seperti Janssen, Sanofi, Pfizer dan GlaxoSmithKine) telah terlibat dalam pengembangan vaksin COVID-19, banyak pengembang utama diidentifikasi sebagai kecil dan / atau tidak berpengalaman dalam pembuatan vaksin skala besar.

Tersebar di 19 negara

Distribusi geografis litbang vaksin
Dari kandidat vaksin aktif yang dikonfirmasi, 36 (46%) pengembang berada di Amerika Utara, 14 (18%) di Cina, 14 (18%) di Asia (tidak termasuk Cina) dan Australia, dan 14 (18%) di Eropa.

Pengembang utama kandidat vaksin COVID-19 aktif didistribusikan di 19 negara, yang secara kolektif mencakup lebih dari tiga perempat populasi global.

Tidak ada informasi publik tentang kegiatan pengembangan vaksin di Afrika atau Amerika Latin. Namun, tercatat bahwa kapasitas produksi vaksin dan kerangka kerja peraturan ada di wilayah ini.

Kolaborasi internasional diperlukan

Para penulis makalah ini menekankan bahwa koordinasi dan kerjasama internasional yang kuat antara pengembang vaksin, regulator, pembuat kebijakan, penyandang dana, badan kesehatan masyarakat dan pemerintah akan diperlukan untuk memastikan vaksin yang aman dan efektif dapat diproduksi dalam jumlah yang cukup dan dapat diakses secara global.

Mereka juga menyoroti bahwa CEPI mempertahankan pendekatan dinamis dalam pengelolaan portofolio vaksinnya dan berkomitmen untuk membuat sumber daya sains yang memungkinkan tersedia secara global.

Akhirnya, penulis mendesak komunitas vaksin global untuk secara kolektif memobilisasi dukungan teknis dan keuangan yang diperlukan untuk berhasil mengatasi pandemi COVID-19 melalui program vaksinasi global. Awal tahun ini, CEPI menerbitkan perkiraan bahwa $ 2 miliar akan diperlukan untuk mengembangkan vaksin melawan COVID-19.

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

8 Vaksin COVID-19 Siap Diproduksi, Biofarma Kerahkan yang Terbaik untuk Bangsa

Majalah Farmasetika – Di tengah Pandemi Covid-19 yang masih menyerang Indonesia, salah satu hal yang …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.