Gambar oleh Pete Linforth dari Pixabay

CEO Pfizer : Vaksin COVID-19 Bisa Tersedia Oktober 2020

Majalah Farmasetika – Perusahaan Farmasi asal Amerika Serikat, Pfizer, percaya bahwa vaksin COVID-19 dapat siap pada akhir Oktober 2020. Hal ini diungkap oleh, CEO Pfizer, Albert Bourla, dikutip dari The Times of Israel.

“Jika semuanya berjalan dengan baik, dan bintang-bintang selaras, kami akan memiliki cukup bukti keamanan dan kemanjuran sehingga kami dapat memiliki vaksin sekitar akhir Oktober,” kata Bourla menurut sebuah laporan dari CNBC-TV18 (29/5/2020).

Pfizer bekerja dengan perusahaan Jerman Biontech untuk beberapa kemungkinan vaksin di Eropa dan Amerika Serikat, kata laporan itu.

Beberapa perusahaan farmasi dan lembaga medis di seluruh dunia telah berusaha mengembangkan vaksin COVID-19 sejak wabah pandemi pada Desember tahun lalu di Cina.

Pada tanggal 18 Mei, perusahaan bioteknologi Amerika Moderna Inc mengumumkan bahwa hasil awal dari uji coba fase 1 vaksin COVID-19 berbasis mRNA mereka tampaknya menjanjikan.

Penelitian, yang dipimpin oleh Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular (NIAID), AS, telah mulai mendaftarkan sukarelawan pada bulan Maret. Sesuai dengan pernyataan Moderna, total 45 sukarelawan dalam kelompok usia 18 hingga 55 tahun harus terdaftar untuk uji coba pada awalnya.

Uji coba Vaksin COVID-19 dengan harga murah sedang berlangsung

Vaksin COVID-19 yang diawasi dengan cermat akan diberi harga untuk memungkinkan akses seluas-luasnya, jika terbukti berhasil, dan akan dibuat dalam skala besar untuk menekan biaya dan persediaan, kata profesor Universitas Oxford yang turut memimpin pengembangan.

Adrian Hill, direktur Oxford’s Jenner Institute, yang telah bekerja sama dengan produsen obat AstraZeneca untuk mengembangkan vaksin, mengatakan memastikan distribusi luas dan biaya rendah telah menjadi pusat proyek sejak awal.

“Ini tidak akan menjadi vaksin mahal,” kata Hill kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

Baca :  Peneliti dari 30 Negara Desak WHO Perhatikan Penyebaran COVID-19 Lewat Udara

“Ini akan menjadi vaksin dosis tunggal. Itu akan dibuat untuk pasokan global dan akan dibuat di banyak lokasi berbeda. Itu selalu rencana kami. ” lanjutnya.

Bekerja pada 7 atau 8 kandidat ‘top’ untuk vaksin COVID-19

Awal bulan ini, Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan ada sekitar tujuh atau delapan kandidat “teratas” untuk vaksin untuk memerangi virus corona baru dan bekerja pada mereka sedang dipercepat.

Ghebreyesus mengatakan pada video Dewan Ekonomi dan Sosial PBB yang menjelaskan pemikiran awal dua bulan lalu adalah bahwa mungkin diperlukan 12 hingga 18 bulan untuk mendapatkan vaksin. Namun dia mengatakan upaya dipercepat sedang berlangsung, dibantu oleh 7,4 miliar euro ($ 8 miliar) yang dijanjikan seminggu yang lalu oleh para pemimpin dari 40 negara, organisasi dan bank untuk penelitian, pengobatan dan pengujian.

Dia mengatakan $ 8 miliar tidak akan cukup, dan dana tambahan akan diperlukan untuk mempercepat pengembangan vaksin, tetapi yang lebih penting untuk menghasilkan cukup “untuk memastikan bahwa vaksin ini menjangkau semua orang – (dan) tidak ada yang tertinggal . “

Sanofi bekerja di 2 proyek vaksin

Pada minggu kedua bulan ini, produsen obat Perancis Sanofi SA mengatakan berencana untuk mendaftarkan ribuan subjek secara global untuk uji coba vaksin eksperimental untuk virus corona yang sedang dikembangkan dengan GlaxoSmithKline Plc, dan bahwa itu sudah mulai membahas pembelian lanjutan dengan beberapa negara.

Sanofi sedang mengerjakan dua proyek vaksin untuk mencegah COVID-19 – penyakit yang disebabkan oleh virus corona baru – dan mengatakan sedang menjajaki beberapa opsi pembuatan, termasuk kolaborasi baru untuk memastikan dapat memenuhi permintaan jika salah satu program berhasil.

Pembuat obat bergegas untuk mengembangkan perawatan dan vaksin untuk virus korona yang sangat menular yang telah menewaskan lebih dari 255.000 orang di seluruh dunia, menginfeksi lebih dari 3,6 juta dan menghancurkan ekonomi secara global.

Baca :  Cegah Resiko Stroke, Pasien COVID-19 dengan Hipertensi Tetap Konsumsi Obat Darah Tinggi

Awal bulan ini, CEO Microsoft Bill Gates berpendapat bahwa pengembangan vaksin coronavirus bisa memakan waktu dua tahun dan manusia tidak pernah memiliki tugas yang lebih mendesak.

“Dr Anthony Fauci mengatakan dia pikir akan memakan waktu sekitar delapan belas bulan untuk mengembangkan vaksin coronavirus,” Gates menulis dalam sebuah posting blog yang diterbitkan Kamis.

“Saya setuju dengannya, meskipun mungkin hanya 9 bulan atau selama dua tahun.” lanjutnha.

Bahkan jika itu memakan waktu 18 bulan, itu akan tetap menjadi yang tercepat yang dilakukan para ilmuwan untuk membuat vaksin baru, kata Gates, seraya menambahkan bahwa ia berpikir delapan hingga sepuluh dari 115 kandidat vaksin COVID-19 saat ini terlihat menjanjikan.

Sumber :

Pfizer CEO says COVID-19 vaccine likely to be ready by October this year; ‘will have enough evidence of safety, efficacy’ https://www.firstpost.com/health/pfizer-ceo-says-covid-19-vaccine-likely-to-be-ready-by-october-this-year-will-have-enough-evidence-of-safety-efficacy-8426501.html

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Pakar Ingatkan Ketika Vaksin COVID-19 Hadir, Tak Berarti Pandemi Otomatis Berakhir

Majalah Farmasetika – Uji klinik kandidat vaksin COVID-19 dari Sinovac, Tiongkok yang dilakukan oleh Universitas …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.