Gambar oleh Daniel Dan outsideclick dari Pixabay

Duvelisib, Kandidat Obat COVID-19 Melalui Penghambatan PI3K

Majalah Farmasetika – Duvelisib, juga dikenal sebagai IPI-145, ditemukan oleh Intellikine, sebuah perusahaan yang didirikan pada September 2007 berdasarkan penelitian biokimia dari lab Kevan Shokat di Universitas California San Francisco.

Pada pertengahan Juni 2016, Infinity mengumumkan hasil uji klinis fase II duvelisib. Pada bulan April 2018, Verastem mengajukan Aplikasi Obat Baru (NDA) pada duvelisib untuk pengobatan leukemia limfositik kronis. Duvelisib adalah inhibitor Phosphoinositide 3-kinase (PI3K), khususnya untuk isoform delta dan gamma PI3K. para peneliti berhipotesis bahwa penghambatan PI3K dengan duvelisib berpotensi memadamkan hiperaktivasi yang menyimpang dari sistem kekebalan tubuh bawaan. Pada saat ini Duvelisib akan diuji pada fase 2.

Sejarah duvelisib

Duvelisib, juga dikenal sebagai IPI-145, ditemukan oleh Intellikine, sebuah perusahaan yang didirikan pada September 2007 berdasarkan penelitian biokimia dari lab Kevan Shokat di Universitas California San Francisco. Pada pertengahan Juni 2016, Infinity mengumumkan hasil uji klinis fase II duvelisib.

Pada bulan November 2016, Infinity secara eksklusif melisensikan hak dunia untuk duvelisib ke Verastem Oncology dengan biaya sedikit dibandingkan dengan kesepakatan sebelumnya; kesepakatan itu termasuk tidak ada pembayaran di muka, tonggak $ 6 juta untuk sukses dalam uji coba Fase 3 pada leukemia limfositik kronis, pembayaran $ 22 juta untuk persetujuan FDA, dan royalti. Duvelisib telah menerima penunjukan obat orphan di Amerika Serikat untuk pengobatan limfoma sel T perifer (PTCL) pada tahun 2019.

Pada bulan April 2018, Verastem mengajukan Aplikasi Obat Baru (NDA) pada duvelisib untuk pengobatan leukemia limfositik kronis yang kambuh atau refraktori / limfoma limfositik kecil (CLL / SLL) dan persetujuan yang dipercepat untuk limfoma folikel kambuh atau refrakter folikel (FL). FDA menyetujui aplikasi tersebut pada September 2018.

Indikasi duvelisib

Obat ini digunakan untuk mengobati leukemia limfositik kronis (CLL), limfoma limfositik kecil (SLL), dan limfoma folikel setelah perawatan lain gagal. Percobaan lebih lanjut sedang berlangsung untuk mengkonfirmasi manfaat pada 2019

Duvelisib dimaksudkan untuk digunakan pada pasien yang telah menerima setidaknya dua terapi sistemik sebelumnya, dan membawa peringatan karena risiko toksisitas fatal / serius: infeksi, diare atau kolitis, reaksi kulit dan pneumonitis.

Mekanisme kerja duvelisib

Duvelisib adalah inhibitor Phosphoinositide 3-kinase, khususnya untuk isoform delta dan gamma PI3K.  Kelas senyawa ini bekerja dengan mencegah PI3K dari memainkan perannya dalam mentransduksi sinyal dari luar sel ke berbagai jalur intraseluler yang terlibat dalam pengaturan siklus sel, apoptosis, perbaikan DNA, penuaan, angiogenesis dan metabolisme sel, termasuk jalur PI3K / AKT / mTOR.

Bentuk sediaan

Bentuk sediaan dari Duvelisib yaitu sediaan suspensi oral 

Baca :  Pandemi COVID-19, BPOM Rilis Info Keamanan Obat Golongan ACE-i dan ARB

Pengujian klinik untuk COVID-19

Tingkat kematian yang sangat tinggi dari COVID-19 yang parah dan kritis memerlukan identifikasi dan evaluasi terapi baru yang berpotensi dapat memitigasi manifestasi penyakit lanjut. Berdasarkan data praklinis dari lembaga ini dan lainnya, para peneliti berhipotesis bahwa penghambatan PI3K dengan duvelisib berpotensi memadamkan hiperaktivasi yang menyimpang dari sistem kekebalan tubuh bawaan, lebih disukai mempolarisasi makrofag, mengurangi peradangan paru, dan membatasi persistensi virus, sehingga meningkatkan hasil pengobatan pasien. Pada saat ini Duvelisib akan diuji pada fase 2.

Desain uji klinik

Study Type  :Interventional  (Clinical Trial)
Estimated Enrollment  :25 participants
Allocation:N/A
Intervention Model:Single Group Assignment
Masking:None (Open Label)
Primary Purpose:Treatment
Official Title:A Pilot Study of Duvelisib to Combat COVID-19
Estimated Study Start Date  :June 30, 2020
Estimated Primary Completion Date  :July 31, 2021
Estimated Study Completion Date  :December 31, 2021

Eksperimental: Duvelisib

  • Duvelisib 25 mg dua kali sehari selama 10 hari

Obat: Duvelisib

  • Untuk pasien yang tidak dapat memberikan secara oral, suspensi duvelisib akan diberikan melalui tabung nasogastrik / orogastrik.

Nama Lain: Copiktra

Prosedur: Pengambilan darah tepi 

  • 10 pasien pertama terdaftar
  • Penapisan, Hari 2, Hari 4, Hari 8, Hari 15, dan Hari 29

Hasil Pengukuran

Ukuran Hasil Primer:

Kelangsungan hidup keseluruhan [Kerangka Waktu: Melalui 28 hari]

Ukuran Hasil Sekunder:

  • Durasi tinggal di rumah sakit [Kerangka Waktu: Melalui penyelesaian tindak lanjut (diperkirakan 7 bulan)]
  • Durasi tinggal di ICU [Kerangka Waktu: Melalui penyelesaian tindak lanjut (diperkirakan 7 bulan)]
  • Durasi penggunaan ventilator [Kerangka Waktu: Melalui penyelesaian tindak lanjut (diperkirakan 7 bulan)]
  • Durasi penggunaan vasopresor [Kerangka Waktu: Melalui penyelesaian tindak lanjut (diperkirakan 7 bulan)]
  • Durasi terapi penggantian ginjal [Kerangka Waktu: Melalui penyelesaian tindak lanjut (diperkirakan 7 bulan)]
  •  Kinetika virus yang diukur dengan kegagalan virologi [Kerangka Waktu: Melalui penyelesaian tindak lanjut (diperkirakan 7 bulan)]
  •  Didefinisikan sebagai peningkatan viral load> 0,5 log pada dua hari berturut-turut, atau> 1 peningkatan log dalam satu hari, tidak sesuai dengan tren awal peningkatan viral load selama tes viral pra-perawatan
  • Jumlah efek samping yang diukur dengan CTCAE v. 5.0 [Kerangka Waktu: Melalui penyelesaian tindak lanjut (diperkirakan 7 bulan)

Kriteria Kelayakan

Ages Eligible for Study :  18 Years and older   (Adult, Older Adult)
Sexes Eligible for Study :  All
Accepts Healthy Volunteers :  No

Kriteria

Kriteria Inklusi:

Diagnosis COVID-19 lanjut sebagaimana didefinisikan sebagai berikut:

  • sebagai tes positif untuk SARS-CoV-2 RNA yang terdeteksi oleh RT-PCR yang dikumpulkan dari saluran pernapasan atas (swab nasofaring dan orofaring) dan, jika mungkin, saluran pernapasan bawah (dahak, aspirasi trakea, atau lavage bronchoalveolar), dianalisis dengan Pusat Pengendalian Penyakit atau laboratorium yang memenuhi syarat CDC / FDA
  • Penyakit kritis yang dimanifestasikan oleh salah satu dari yang berikut:
  • Pencitraan dada dengan keterlibatan paru> 50%
  • Gagal pernapasan yang membutuhkan ventilasi mekanis invasif atau oksigen tambahan dengan FiO2> 50%
  • Syok – didefinisikan sebagai tekanan arteri rerata <65 mmHg tidak responsif terhadap 25ml / kg resusitasi cairan intravena isotonik dan / atau membutuhkan dukungan vasopressor
  • Disfungsi jantung didefinisikan oleh:
  • Disfungsi sistolik global baru dengan fraksi ejeksi <40%
  • Kardiomiopati takotsubo
  • Aritmia supraventrikular atau ventrikel onset baru
  • Plasma troponin I> 0,10ng / mL pada seseorang tanpa ketinggian troponin yang sebelumnya didokumentasikan melampaui tingkat itu
  • Peningkatan plasma NT-proBNP pada seseorang tanpa peningkatan yang didokumentasikan sebelumnya
Baca :  Tocilizumab Efektif Turunkan Resiko Kematian Karena COVID-19

Jika Usia <50, NT-proBNP> 450 pg / ml

Jika Usia 50-74, NT-proBNP> 900 pg / ml

Jika Umur> 74, NT-proBNP> 1800 pg / ml

  • Pasien yang telah menerima agen investigasi atau off-label sebelumnya untuk COVID-19 tidak mengecualikan kelayakan.
  • Paling tidak berusia 18 tahun pada saat pendaftaran studi
  • Fungsi hematologis yang memadai didefinisikan sebagai jumlah neutrofil absolut> 1000 / mm3 dan jumlah trombosit> 50.000 / mm3 tanpa faktor pertumbuhan atau dukungan transfusi selama 7 hari sebelum skrining.
  • Pembersihan kreatinin> 15 mL / menit atau menerima terapi penggantian ginjal
  • Mampu memahami dan bersedia menandatangani dokumen persetujuan tertulis tertulis yang disetujui IRB (atau yang dari perwakilan resmi yang sah, jika berlaku)
  • Wanita yang memiliki potensi melahirkan (didefinisikan sebagai wanita dengan menstruasi teratur, wanita dengan amenore, wanita dengan siklus tidak teratur, wanita menggunakan metode kontrasepsi yang mencegah perdarahan penarikan, atau wanita yang memiliki ligasi tuba) diharuskan memiliki tes kehamilan negatif dan menggunakan dua bentuk kontrasepsi yang dapat diterima, termasuk satu metode penghalang, selama partisipasi dalam masa pengobatan studi.
  • Pasien laki-laki jika melakukan hubungan seks dengan seorang wanita yang berpotensi melahirkan diharuskan menggunakan dua bentuk kontrasepsi yang dapat diterima, termasuk satu metode penghalang, selama partisipasi dalam penelitian dan selama periode evaluasi.

Kriteria Pengecualian:

  • Alergi atau intoleransi terhadap duvelisib atau PI3K inhibitor lain yang diketahui.
  • Dikenal atau dicurigai sebagai virus aktif (termasuk HIV, hepatitis B, dan hepatitis C), infeksi bakteri, mikobakteri, atau jamur selain COVID-19. Tes virologi tidak diperlukan kecuali diduga adanya infeksi.
  • Hamil dan / atau menyusui.
  • Setiap penyakit menular yang tidak terkontrol yang akan menempatkan pasien pada risiko yang lebih besar atau membatasi kepatuhan dengan persyaratan penelitian menurut pendapat peneliti.

Kesimpulan

Penggunaan duvelisib dalam pengobatan COVID -19 masih harus telus diuji, saat ini pengujian di fase 2 akan dilakukan untuk mengetahui efek terapi terhadap COVID -19. Para peneliti berhipotesis bahwa penghambatan PI3K dengan duvelisib berpotensi memadamkan hiperaktivasi yang menyimpang dari sistem kekebalan tubuh bawaan, lebih disukai mempolarisasi makrofag, mengurangi peradangan paru, dan membatasi persistensi virus, sehingga meningkatkan hasil pengobatan pasien

Sumber :

  1. https://clinicaltrials.gov/ct2/show/study/NCT04372602
  2. “FDA Accepts New Drug Application for Duvelisib and Grants Priority Review”. 2018-07-07

Penulis : Diki Zaelani, Mahasiswa Magister Farmasi, Konsentrasi Farmasetika dan Teknologi Farmasi, Fakultas Farmasi, Universitas Padjadjaran

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Vaksin COVID-19 Pfizer Mulai Uji Klinis Pada Anak dan Ibu Hamil

Majalah Farmasetika – Pfizer dan BioNTech mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka telah mulai menguji …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.