Deksametason Efektif Selamatkan Nyawa Pasien COVID-19, Obat Murah dan Banyak Tersedia

Majalah Farmasetika – Deksametason, Obat yang murah dan banyak tersedia luas dapat membantu menyelamatkan nyawa pasien yang sakit parah dengan coronavirus (COVID-19). Deksametason bahkan sering disebut obat dewa karena sebagai obat kortikosteroid jenis glukokortikoid sintetis yang digunakan untuk agen anti alergi, imunosupresan, dan anti inflamasi.

Pengobatan dengan obat golongan steroid deksametason dosis rendah adalah terobosan besar dalam perang melawan virus mematikan, kata para pakar Inggris.

Obat ini adalah bagian dari percobaan terbesar di dunia yang menguji perawatan yang ada untuk melihat apakah mereka juga bekerja untuk coronavirus.

Deksametason mampu mengurangi risiko kematian oleh sepertiga untuk pasien yang menggunakan ventilator. Bagi mereka yang menggunakan oksigen, mengurangi kematian seperlima.

Seandainya obat ini digunakan untuk mengobati pasien di Inggris sejak awal pandemi, hingga 5.000 nyawa bisa diselamatkan, kata para peneliti.

Penelitian RECOVERY

Penelitian yang didukung dan didukung oleh NIHR (National Institute Health Research) Inggris, RECOVERY (Evaluasi Acak dari terapi COVID-19) Selasa (16/6/2020) mengumumkan bahwa obat golongan steroid deksametason telah diidentifikasi sebagai obat pertama yang meningkatkan tingkat kelangsungan hidup pada pasien coronavirus tertentu.

Penelitian RECOVERY dilakukan pada Maret 2020 sebagai uji klinis acak untuk menguji berbagai perawatan potensial untuk COVID-19, termasuk deksametason dosis rendah (kortikosteroid).

Sebagai studi kesehatan masyarakat yang mendesak, uji coba telah diprioritaskan untuk pengiriman di seluruh Inggris oleh NIHR. Melalui Jaringan Penelitian Klinis NIHR, lebih dari 11.500 pasien sejauh ini telah terdaftar dalam RECOVERY dari lebih dari 175 rumah sakit di Inggris.

Sebanyak 2.104 pasien diacak untuk deksametason sekali sehari selama sepuluh hari dan dibandingkan dengan 4.321 pasien secara acak untuk perawatan biasa saja. Di antara kelompok kontrol perawatan biasa, mortalitas 28 hari paling tinggi pada mereka yang menggunakan ventilator (41%), sedang pada mereka yang hanya menggunakan oksigen (25%), dan terendah di antara mereka yang tidak menerima intervensi pernapasan (13%).

Baca :  BPOM Minta Pelaku Usaha Obat dan Makanan Pasang Label Protokol Kesehatan

Penelitian oleh Universitas Oxford

Penelitian yang dilakukan di Universitas Oxford dan dipimpin oleh Profesor Peter Horby dan Profesor Martin Landray, menemukan bahwa deksametason mengurangi risiko kematian oleh sepertiga pada pasien berventilasi dan seperlima pada pasien lain yang hanya menerima oksigen. Tidak ada manfaat di antara mereka yang tidak membutuhkan intervensi pernapasan.

Secara keseluruhan, deksametason mengurangi risiko kematian 28 hari sebesar 17% dengan tren yang sangat signifikan menunjukkan manfaat terbesar di antara mereka yang menggunakan ventilator. Tidak ada bukti manfaat ditemukan untuk pasien yang tidak menerima oksigen dan penelitian ini tidak termasuk pasien di luar pengaturan rumah sakit. Tindak lanjut selesai untuk lebih dari 90% peserta.

“Ini adalah hasil uji coba yang paling penting untuk COVID-19 sejauh ini. Menunjukkan penurunan signifikan dalam kematian pada mereka yang membutuhkan oksigen atau ventilasi dari obat yang tersedia secara luas, aman dan terkenal. Kita semua harus berterima kasih kepada pasien yang menjadi sukarelawan dan mereka yang memungkinkan uji coba ini. Itu akan menyelamatkan nyawa di seluruh dunia. ” ujar Prof Chris Whitty, Kepala Staf Medis untuk Inggris dan salah satu ketua NIHR dikutip dari situs resmi NIHR (17/6/2020).

“Ini adalah berita yang sangat menjanjikan dari tim peneliti terkemuka dunia. Sekali lagi, ini menunjukkan bagaimana penelitian Inggris benar-benar berada di garis depan perjuangan melawan virus corona, dan bagaimana model pendanaan, dukungan dan pengiriman NIHR yang unik mengarah pada terobosan yang berarti dalam kerangka waktu yang belum pernah terjadi sebelumnya. ” tambah Prof Nick Lemoine, Ketua Kelompok Kesehatan Masyarakat Urgent NIHR dan Direktur Medis dari Jaringan Penelitian Klinis NIHR.

Baca :  WHO Ingatkan Terapi COVID-19 dengan Plasma Konvalesen Masih Tahap Uji Klinis

The RECOVERY Trial adalah uji coba terkontrol acak yang besar dari pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19. Lebih dari 11.500 pasien telah diacak ke kelompok pengobatan berikut, atau tidak ada pengobatan tambahan:

  • Lopinavir-Ritonavir (biasanya digunakan untuk mengobati HIV)
  • Deksametason dosis rendah (sejenis steroid, yang biasanya digunakan untuk mengurangi peradangan)
  • Hydroxychloroquine (yang sekarang telah dihentikan karena kurangnya kemanjuran)
  • Azitromisin (antibiotik yang biasa digunakan)
  • Tocilizumab (pengobatan anti-inflamasi yang diberikan dengan injeksi)
  • Plasma konvalesen (dikumpulkan dari donor yang telah pulih dari COVID-19 dan mengandung antibodi terhadap virus SARS-CoV-2).

Sumber :

First drug to reduce mortality in hospitalised patients with respiratory complications of COVID-19 found. https://www.nihr.ac.uk/news/first-drug-to-reduce-mortality-in-hospitalised-patients-with-respiratory-complications-of-covid-19-found/25061

Cari tahu lebih lanjut tentang uji coba RECOVERY di: www.recoverytrial.net/

Cari tahu lebih lanjut tentang tanggapan NIHR terhadap pandemi COVID-19: www.nihr.ac.uk/covid-19/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Vaksin COVID-19 Pfizer Mulai Uji Klinis Pada Anak dan Ibu Hamil

Majalah Farmasetika – Pfizer dan BioNTech mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka telah mulai menguji …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.