Vaksin covid-19
Gambar oleh Gerd Altmann dari Pixabay

Mulai Uji Klinik, Vaksin COVID-19 dari Kalbe Farma berteknologi DNA

Majalah Farmasetika – PT. Kalbe Farma bekerjasama dengan perusahaan asal Korea Selatan Genexine Inc, akan memulai uji klinik kandidat vaksin COVID-19 berbasis DNA di Indonesia (23/7/2020).

Berbeda dengan vaksin COVID-19 bernama CoronaVac hasil kerjasama antara Bio Farma dengan perusahaan biofarma Cina Sinovac, yang merupakan produk inaktivasi virus penyebab COVID-19, SARS-CoV-2.

Kalbe Farma gunakan vaksin DNA

Kalbe Farma akan bekerjasama dengan lembaga pemerintah dalam proses untuk memastikan akses publik ke vaksin setelah uji coba menunjukkan hasil positif, kata presiden direktur perusahaan Sie Djohan dalam sebuah press rilis.

“Kami berharap penelitian dan pengembangan vaksin COVID-19 dapat memberikan hasil positif untuk memastikan akses vaksin untuk Indonesia dapat diamankan,” katanya dalam pernyataan pers, Kamis

Prototipe vaksin DNA sedang dikembangkan oleh konsorsium perusahaan biotek dan lembaga penelitian, yaitu Genexine, Binex, Institut Vaksin Internasional, GenNBio, Korean Advanced Institute of Science and Technology dan Pohang University of Science and Technology.

Harga saham Kalbe Farma meroket

Harga saham Kalbe Farma pun naik seiring beredarnya kabar perusahaan bekerja sama dengan Genexine dalam mengembangkan vaksin corona. Meski kenaikan saham ini tidak sepesat perusahaan farmasi lainnya yang juga mengembangkan atau akan menjadi distributor vaksin seperti Kimia Farma Tbk dan Indofarma Tbk.

Apabila rencana uji klinis berjalan lancar maka vaksin bisa dinikmati masyarakat di Indonesia pada tahun 2021.

155 Kandidat vaksin COVID-19 di Dunia

Kandidat vaksin, yang disebut GX-19, telah diuji untuk primata, menghasilkan antibodi pada subjek uji yang dapat menetralkan virus corona baru.

Secara global, ada 10 kandidat vaksin yang sedang dalam evaluasi klinis dan 115 kandidat vaksin dalam evaluasi praklinis, termasuk GX-19 pada hari Rabu (22/7/2020), menurut dokumen Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Uji klinis pada manusia untuk kandidat vaksin dibagi dalam proses tiga fase, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Kelompok kecil orang akan menerima uji coba vaksin selama fase pertama. Jika kandidat vaksin menunjukkan hasil positif, uji coba beralih ke fase dua, di mana studi klinis diperluas dan vaksin diberikan kepada orang-orang yang memiliki karakteristik yang mirip dengan yang menjadi tujuan vaksin baru.

Pada fase tiga, vaksin diberikan kepada ribuan orang dan diuji untuk kemanjuran dan keamanan.

Sumber :

https://www.thejakartapost.com/news/2020/05/29/kalbe-to-start-covid-19-vaccine-trial-with-s-korean-pharma-firm.html Kalbe to start COVID-19 vaccine trial with S. Korean pharma firm

Kalbe Farma Targetkan Distribusi Vaksin Covid-19 pada Pertengahan 2021 https://katadata.co.id/happyfajrian/berita/5f190fdc92bd5/kalbe-farma-targetkan-distribusi-vaksin-covid-19-pada-pertengahan-2021?utm_source=Social&utm_medium=Twitter&utm_campaign=Nasional_Lia

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Masih di Uji Klinis, Rusia Setujui Vaksin COVID-19 Pertama di Dunia

Majalah Farmasetika – Presiden Rusia, Vladimir Putin, mengatakan Rusia telah menyetujui vaksin Covid-19 pertama di …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.