Peneliti Buktikan Gejala COVID-19 Lebih Parah di Musim Dingin

Majalah Farmasetika – Beruntung Indonesia berada di wilayah tropis, studi membuktikan suhu dan kelembaban lingkungan memiliki efek pada keparahan gejala COVID-19, para peneliti dari Eropa dan Cina telah menyimpulkan.

Penelitian menyimpulkan setelah melihat hasil yang terkait dengan lebih dari 40.000 pasien dengan COVID-19 di tengah pandemi. Penelitian menunjukkan bahwa penyakit yang disebabkan oleh virus lebih buruk di musim dingin daripada yang lebih hangat, dan bahwa udara dalam ruangan yang kering dapat mendorong penyebarannya.

Data dari hampir 7.000 pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 di Kroasia, Spanyol, Italia, Finlandia, Polandia, Jerman, Inggris dan Cina dianalisis dan dipetakan berdasarkan suhu lokal dan perkiraan kelembaban dalam ruangan.

Temuan ini mengungkapkan bahwa hasil COVID-19 yang parah, termasuk rawat inap atau kebutuhan untuk ventilasi, menurun di sebagian besar negara Eropa selama pandemi, bersamaan dengan transisi dari musim dingin ke awal musim panas.

Juga, ada penurunan yang sesuai dalam kematian akibat penyakit, dengan perkiraan 15% penurunan angka kematian untuk setiap satu derajat kenaikan suhu Celcius.

Sebaliknya, keparahan gejala dan mortalitas tetap konsisten di Cina, di mana gelombang pandemi pertama terjadi hanya sepanjang musim dingin.

Data dari lebih dari 37.000 orang di Inggris menggunakan aplikasi COVID Symptom Study mengungkapkan penurunan serupa dalam keparahan gejala yang dilaporkan dari Maret hingga Mei, ketika iklim negara itu menghangat, yang menurut para peneliti terlalu signifikan untuk dijelaskan oleh faktor-faktor lain seperti peningkatan pengobatan dan menunjukkan pengaruh musiman pada virus.

“Temuan kami menunjukkan peran musiman dalam transmisi dan tingkat keparahan COVID-19, dan juga mendukung peningkatan kelembaban dan hidrasi sebagai cara untuk memerangi virus. Ini melukiskan gambaran suram untuk musim dingin berikutnya di Eropa ketika “musim dingin” COVID-19 yang lebih parah diperkirakan akan kembali – sesuatu yang saat ini kami amati di belahan bumi selatan, “kata Dr Gordan Lauc, profesor tamu kehormatan di King’s College London dan penulis utama dari studi ini..

“Studi ini menyoroti pentingnya mengumpulkan data jangka panjang tentang kejadian, gejala, dan perkembangan COVID-19 dari sebanyak mungkin orang,” tambah Profesor Tim Spector dari King’s College London.

“Dengan memahami banyak faktor yang berkontribusi terhadap keparahan dan penyebaran penyakit, kita dapat menerapkan langkah-langkah efektif untuk mengendalikannya selama beberapa bulan mendatang.” Lanjutnya.

Temuan ini sangat relevan mengingat peringatan terbaru tentang kemampuan NHS (National Health Service) di Britania Raya untuk mengatasi gelombang kedua pandemi di musim dingin.

Sebuah laporan baru-baru ini oleh Academy of Medical Sciences menunjukkan bahwa mungkin ada puncak dalam penerimaan rumah sakit dan kematian pada bulan Januari dan Februari 2021 mirip dengan atau lebih buruk daripada gelombang pertama pada musim semi 2020, yang akan bertepatan dengan periode permintaan puncak pada NHS .

Ini memperingatkan bahwa jumlah kematian di rumah sakit terkait COVID-19 (tidak termasuk rawat inap) antara September 2020 dan Juni 2021 bisa mencapai 119.900 di Inggris.

Sumber : COVID-19 more severe in colder months, research suggests http://www.pharmatimes.com/news/covid-19_more_severe_in_colder_months,_research_suggests_1345326

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Probiotik Baru Potensial untuk Terapi Diabetes Tipe 2

Majalah Farmasetika – Sebuah produk probiotik baru (Pendulum Glucose Control) yang mengandung strain bakteri usus …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.