Bio Farma Siapkan Produksi 250 Juta Vaksin COVID-19 di Desember 2020

Majalah Farmasetika – Perusahaan Farmasi plat merah, Bio Farma, akan memiliki kapasitas untuk memproduksi 250 juta dosis vaksin coronavirus penyebab COVID-19 per tahun pada Desember 2020 sambil menunggu uji coba pada manusia.

Hal ini diungkap oleh Menteri BUMN, Erick Thohir, pada hari Selasa (4/8/2020), ketika kunjungannya ke Bio Farma.

Indonesia saat ini masih berupaya untuk menghentikan gelombang infeksi C0VID-19 yang tidak menunjukkan tanda-tanda menurun.

Indonesia telah mengkonfirmasi 115.056 kasus COVID-19 dan 5.388 kematian sejak infeksi pertamanya pada bulan Maret. Ini telah melaporkan lebih dari 1.000 kasus baru hampir setiap hari sejak awal Juni.

Bio Farma bersama Universitas Padjadjaran telah menerima 2400 vaksin CoronaVac dari Sinovac (China) yang akan digunakan untuk tahap tiga uji klinis pada manusia minggu ini. Jika itu berhasil, Bio Farma mengatakan akan memproduksi vaksin itu sendiri.

Pandemi global telah memicu perebutan untuk membuat vaksin, dengan lebih dari 100 dalam pengembangan dan sekitar selusin sudah diuji pada manusia. Namun, ada kekhawatiran tentang permintaan dan akses negara-negara berkembang di masa depan.

Erick Thohir, mengatakan Bio Farma akan meningkatkan kapasitas dalam beberapa bulan mendatang dan pada akhir tahun akan siap untuk memproduksi 250 juta dosis per tahun.

“Mari kita percaya pada kemampuan negara kita. Jangan ragu Bio Farma yang telah terbukti sejak 1890, baik untuk memproduksi vaksin yang diproduksi dengan mitra internasional atau vaksin yang diproduksi hanya oleh mereka,” kata Thohir dalam sebuah pernyataan (4/8/2020).

Uji coba Indonesia akan dilakukan di Bandung, Jawa Barat yang melibatkan sekitar 1.620 sukarelawan, menurut situs web pemerintah Jawa Barat.

Dikutip dari reuteurs, Sinovac tidak segera menanggapi permintaan komentar yang juga bekerja dengan Bangladesh dan Brasil untuk uji klinis.

Baca :  Simulasi Jenis Masker yang Efektif Cegah Penularan Droplet Saat Batuk, Bicara dan Bersin

Bambang Heriyanto, sekretaris perusahaan di Bio Farma, mengatakan kepada Reuters kapasitas produksi yang ditargetkan untuk 250 juta dosis bergantung pada vaksin yang lolos uji coba.

Sumber : Indonesia eyes production of 250 million doses a year of coronavirus vaccine https://reuters.com/article/idUSKCN2501QW

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Beberapa Pabrik Farmasi Ditutup Karena Pekerjanya Positif COVID-19

Majalah Farmasetika – Beberapa industri manufaktur farmasi di India terkena dampak serangan coronavirus baru setelah …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.