Gambar oleh Steve Buissinne dari Pixabay

Probiotik Baru Potensial untuk Terapi Diabetes Tipe 2

Majalah Farmasetika – Sebuah produk probiotik baru (Pendulum Glucose Control) yang mengandung strain bakteri usus yang kekurangan pada penderita diabetes tipe 2 secara sederhana meningkatkan kadar glukosa darah, penelitian baru menunjukkan.

Penemuan ini dipublikasikan secara online 27 Juli di BMJ Open Diabetes Research & Care oleh Fanny Perraudeau, PhD, dan rekannya dari Pendulum Therapeutics.

Produk, yang diklasifikasikan sebagai suplemen makanan, saat ini tersedia untuk dibeli di situs web perusahaan tanpa resep di Amerika Serikat.

Ini mengandung Akkermansia muciniphila dan Bifidobacterium infantis yang mengonsumsi oligosakarida, produsen butirat Anaerobutyricum hallii, Clostridium beijerinckii, dan Clostridium butyricum, bersama dengan inulin serat makanan “prebiotik”.

Desain dan hasil penelitian

Dalam uji coba 12 minggu dari orang dengan diabetes tipe 2 yang sudah menggunakan metformin, dengan atau tanpa sulfonylurea, 23 diacak ke produk dan 26 menerima kapsul plasebo.

Peserta dalam kelompok pengobatan aktif secara signifikan mengurangi kadar glukosa setelah tes toleransi makan standar 3 jam, sebesar 36,1 mg / dL (P = 0,05), dan pengurangan A1c rata-rata 0,6 poin persentase (P = 0,054) dibandingkan dengan mereka yang menggunakan plasebo.

Tidak ada masalah keamanan atau tolerabilitas yang besar, hanya gejala gastrointestinal sementara (mual, diare) yang berlangsung 3-5 hari. Tidak ada perubahan yang terlihat pada berat badan, sensitivitas insulin, atau glukosa darah puasa.

Tingkatkan gaya hidup sehat

Diminta untuk mengomentari temuan tersebut, Nanette I. Steinle, MD, seorang ahli endokrinologi dengan keahlian di bidang nutrisi yang tidak terlibat dalam penelitian dikutip dari Medscape Medical News: “Bagi saya sepertinya penelitian tersebut dirancang dengan baik dan mereka tidak melebih-lebihkan. hasilnya … Saya akan mengatakan untuk orang-orang dengan peningkatan glukosa darah ringan hingga sedang, ini dapat membantu untuk meningkatkan gaya hidup sehat. “

Baca :  Produk Biosimilar Insulin Glargline Pertama di Dunia Tinggal Disetujui FDA

Namun, produknya tidak murah, sehingga biaya dapat menjadi faktor pembatas bagi beberapa pasien, kata Steinle, profesor kedokteran di Fakultas Kedokteran Universitas Maryland, Baltimore, dan kepala bagian endokrin, Perawatan Kesehatan Maryland VA. Sistem.

Mekanisme yang lebih efektif

Penulis utama Orville Kolterman, MD, kepala petugas medis di Pendulum, dikutip dari Medscape Medical News bahwa kekhususan formulasi membedakannya dari kebanyakan probiotik yang tersedia secara komersial.

“Yang dijual di toko adalah rekonfigurasi probiotik makanan, yang utamanya adalah organisme aerobik, sedangkan kelainan pada mikrobioma yang terkait dengan diabetes tipe 2 berada pada organisme anaerob, yang lebih sulit untuk diproduksi,” jelasnya.

Komponen serat, inulin, juga penting, katanya.

“Produk ini dapat membuat manajemen diet diabetes tipe 2 lebih efektif, karena Anda membutuhkan serat dan mikroba untuk memfermentasi serat dan menghasilkan asam lemak rantai pendek yang tampaknya sangat penting karena berbagai alasan.” lanjutnya.

Efek penurun glukosa darah sebagian terkait dengan produksi butirat tiga organisme, yang mengikat sel epitel di usus untuk mengeluarkan glukagon-like peptide-1 (GLP-1), yang mengarah ke penghambatan sekresi glukagon di antara tindakan lainnya. .

Dan Akkermansia muciniphila melindungi epitel usus dan telah menunjukkan beberapa bukti peningkatan sensitivitas insulin dan efek metabolik bermanfaat lainnya pada manusia.

Kolterman, yang pernah bekerja di Amylin Pharmaceuticals sebelum pindah ke Pendulum, berkomentar: “Setelah melakukan ini selama 30 tahun atau lebih, saya mendapatkan apresiasi yang kuat bahwa kapan pun Anda dapat melakukan sesuatu untuk kembali ke apa yang telah ditetapkan oleh Alam, Anda melakukan hal yang baik. “

Secara klinis, Kolterman berkata, “Saya pikir mungkin tempat yang ideal untuk mencobanya adalah tidak lama setelah diagnosis diabetes tipe 2, sebelum pasien melanjutkan ke terapi farmakologis.”

Baca :  Teknologi Digital Patch Transdermal Metformin Efektif Kontrol Diabetes

Namun, untuk alasan praktis penelitian ini dilakukan pada pasien yang sudah menggunakan metformin. “Hasil yang kami miliki adalah bahwa itu bermanfaat di atas dan di luar metformin, karena pasien ini tidak dikontrol dengan metformin.”

Dia juga mencatat bahwa itu mungkin bermanfaat bagi pasien yang tidak dapat mentolerir metformin atau yang menderita pradiabetes; ada studi yang diprakarsai oleh penyidik ​​yang sedang berlangsung tentang yang terakhir.

Steinle, ahli endokrinologi dengan keahlian di bidang nutrisi, juga mendukung kemungkinan bahwa produk tersebut dapat bermanfaat bagi penderita pradiabetes. “Saya menduga ini bisa sangat membantu untuk meningkatkan upaya mencegah diabetes … Kelompok dengan pradiabetes sangat besar.”

Namun, dia mengingatkan, “jika glukosa darah lebih dari 200 [mg / dL], saya tidak akan berpikir probiotik tidak perlu digunakan.”

Sumber ;

Perraudeau F, McMurdie P, Bullard J, et alImprovements to postprandial glucose control in subjects with type 2 diabetes: a multicenter, double blind, randomized placebo-controlled trial of a novel probiotic formulationBMJ Open Diabetes Research and Care 2020;8:e001319. doi: 10.1136/bmjdrc-2020-001319

Novel Probiotic Shows Promise in Treating Type 2 Diabetes https://www.medscape.com/viewarticle/934976?src=soc_tw_200805_mscpedt_news_endo_probiotics&faf=1#vp_1

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Usia lanjut, Komorbid dan Laki-laki Lebih Rentan Terinfeksi COVID-19 di Indonesia

Majalah Farmasetika – Berdasarkan studi terbaru di Indonesia, data kasus positif COVID-19 (coronavirus diesease 2019) …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.