Obat Herbal Tiongkok Lianhua Efektif Kurangi Gejala Pasien COVID-19

Majalah Farmasetika – Obat herbal asal tiongkok, Lianhua Qingwen Capsules, telah diteliti pada 284 pasien COVID-19 menunjukkan bahwa obat ini efektif dalam mengurangi gejala dan aman untuk digunakan.

Penelitian ini telah diterbitkan di jurnal phytomedicine pada Mei 2020, yang diperkuat oleh jurnal lainnya dari PlOS One, 11 September 2020.

Di Indonesia, Lianhua Qingwen Capsules terdaftar sejak 13 Juni 2019 di Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI sebagai obat tradisional impor dari Cina (TI144348471) yang diproduksi oleh SHIJIAZHUANG YILING PHARMACEUTICAL CO LTD dengan importir PT Intra Aries.

Tercantum di label berkhasiat untuk membantu meredakan panas dalam yang disertai tenggorokan kering dan meredakan batuk. Diklaim pula efektif untuk meredakan gejala influenza.

Komposisi obat herbal ini yang utama adalah Forsythia suspensa, Lonicera japonica, Ephedra sinica, Isatis indigotica, Pogostemon cablin, Rheum palmatum, Glycyrrhiza uralensis, Dryopteris crassirhizoma, Rhodiola crenulata, Houttuynia cordata, Prunus sibirica, 1-menthol.

Hasil uji klinik kapsul Lianhua

Penelitian yang dipimpin oleh Nan-shan Zhong dari Rumah Sakit Guangzhou Medical University, Cina, merekrut 284 pasien dengan Covid-19 antara 2 Februari dan 15 Februari 2020.

Kriteria kelayakan terdiri dari: 1) Kasus terkonfirmasi laboratorium dengan Covid-19 sesuai dengan Protokol Diagnosis dan Pengobatan Novel Coronarvirus Pneumonia (edisi ke-4) yang dikeluarkan oleh Komisi Kesehatan Nasional (Kantor Jenderal Kesehatan dan Kesehatan Nasional). Commission, 2020). 2.) Bergejala (baik demam, batuk, atau kelelahan) ditambah kelainan radiologis yang sesuai dengan pneumonia; 3) Pasien berusia 18 tahun atau lebih dari kedua jenis kelamin.

Tingkat pemulihan secara signifikan lebih tinggi pada kelompok perlakuan dibandingkan dengan kelompok kontrol (91,5% vs 82,4%, p = 0,022). Waktu median untuk pemulihan gejala secara nyata lebih pendek pada kelompok perlakuan (median: 7 vs. 10 hari, p <0,001).

Waktu pemulihan demam (2 vs 3 hari), kelelahan (3 vs 6 hari) dan batuk (7 vs 10 hari) juga secara signifikan lebih pendek pada kelompok perlakuan (semua p <0,001).

Baca :  Menkes Keluarkan Protokol Isolasi Diri Sendiri dalam Penanganan COVID-19

Tingkat peningkatan manifestasi tomografi komputasi dada (83,8% vs 64,1%, p <0,001) dan penyembuhan klinis (78,9% vs 66,2%, p = 0,017) juga lebih tinggi pada kelompok pengobatan. Namun, kedua kelompok tidak berbeda dalam tingkat konversi ke kasus yang parah atau temuan tes virus (keduanya p> 0,05). Tidak ada efek samping serius yang dilaporkan.

Komposisi obat herbal ini memiliki komponen kunci seperti Lonicera japonica dan Forsythia suspense yang dapat memblokir pengikatan SARS-CoV-2 dengan enzim pengubah angiotensin.

Cablin Pogostemon telah terbukti dapat memperbaiki diare dan meningkatkan pertahanan tubuh pada saluran pencernaan. Rhodiola rosea dapat memperbaiki cedera paru-paru melalui penekanan stres oksidatif dan apoptosis dan penghentian peradangan paru.

Selain itu, Rheum palmatum dapat secara efektif melawan pengikatan protein lonjakan dan enzim pengubah angiotensin dan menekan pelepasan mediator inflamasi yang berlebihan, sehingga memperbaiki cedera paru-paru. Penelitian ini telah memberikan bukti mengenai efek antivirus dari kapsul ini.

Kapsul Lianhua ini disimpulkan dapat memberikan efek terapeutik pada Covid-19 dengan meningkatkan laju pemulihan gejala, mempersingkat waktu pemulihan gejala, dan meningkatkan pemulihan kelainan radiologis dada.

Mengingat profil kemanjuran dan keamanan, kapsul LH dapat dipertimbangkan untuk pengobatan Covid-19. Di kemudaian hari uji double-blind, prospektif, uji coba terkontrol acak diperlukan untuk sepenuhnya mengevaluasi kemanjuran kapsul ini dalam populasi pasien yang lebih besar.

Penelitian lainnya

Penelitian retrospektif terbaru terkait kapsul ini dilakukan oleh Zhiquan Wu dari Rumah Sakit Sanya Central, Cina.

Penelitian ini mengumpulkan publikasi ilmiah terkait kapsul Lianhua dari tujuh database dan mengambil Chinese Journal Full-text Database (CNKI), Vip Database (VIP), China Biomedicine (SinoMed), Wanfang Database dan PubMed, Cochrane Central, EMBASE dari Oktober 2019 hingga Mei 2020 referensi Literatur.

Baca :  Uji Klinis Terapi Antibodi COVID-19 Ditunda Karena Data Keamanan

Peneliti memasukkan uji coba terkontrol secara acak (RCT) yang menguji kemanjuran wabah penyembuhan teratai pengobatan tradisional Tiongkok dalam pengobatan pneumonia virus corona baru. Para penulis mengekstraksi data dan menilai kualitas secara independen dengan menggunakan perangkat lunak Stata15.1 untuk menganalisis data uji coba secara acak.

Sebanyak 2 artikel diidentifikasi, termasuk 154 pasien. Semua pasien yang berpartisipasi didiagnosis dengan pneumonia virus corona baru (COVID-19).

Hasil meta-analisis menunjukkan bahwa tingkat menghilangnya gejala klinis utama pengobatan Tiongkok Lianhua Qingwen dalam pengobatan pneumonia coronavirus baru secara signifikan lebih tinggi dibandingkan dengan kelompok kontrol [OR = 3,34, 95% CI (2,06, 5,44), P <0,001]; tingkat hilangnya gejala sekunder klinis lainnya secara signifikan lebih tinggi daripada kelompok kontrol [OR = 6,54, 95% CI (3,59, 11,90), P <0,001]. Durasi demam secara signifikan lebih rendah dibandingkan dengan kelompok kontrol [OR = -1,04, 95% CI (-1,60, -0,49), P <0,001].

Dipastikan bahwa pengobatan tradisional Tiongkok Lianhua Qingwen meningkatkan efektivitas klinis, dan juga memiliki keuntungan tertentu dalam meredakan batuk dan demam.

Sumber :

Hu K, Guan WJ, Bi Y, Zhang W, Li L, Zhang B, Liu Q, Song Y, Li X, Duan Z, Zheng Q, Yang Z, Liang J, Han M, Ruan L, Wu C, Zhang Y, Jia ZH, Zhong NS. Efficacy and safety of Lianhuaqingwen capsules, a repurposed Chinese herb, in patients with coronavirus disease 2019: A multicenter, prospective, randomized controlled trial. Phytomedicine. 2020 May 16:153242. doi: 10.1016/j.phymed.2020.153242. Epub ahead of print. PMID: 32425361; PMCID: PMC7229744.

Zeng M, Li L, Wu Z (2020) Traditional Chinese medicine Lianhua Qingwen treating corona virus disease 2019(COVID-19): Meta-analysis of
randomized controlled trials. PLoS ONE 15(9): e0238828. https://doi.org/10.1371/journal. pone.0238828

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Perawatan Luka Baru dengan Hidrogel Aktifkan Kekebalan Tubuh untuk Kurangi Bekas Luka

Majalah Farmasetika – Para ilmuwan telah mengembangkan hidrogel baru yang mampu menyembuhkan luka di uji …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.