Virus COVID-19 Bisa Sebabkan Kehilangan Rasa Nyeri

Majalah Farmasetika – Severe Acute Respiratory Syndrome Coronavirus 2 (SARS-CoV-2), virus penyebab penyakit coronavirus 2019 (COVID-19), dapat menghilangkan rasa nyeri, menurut sebuah penelitian terbaru yang diterbitkan di Pain.

Pandemi COVID-19 telah menyebabkan lebih dari 1 juta kematian dan ada lebih dari 35,3 juta kasus yang dikonfirmasi di seluruh dunia, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Hampir setengah dari orang yang tertular virus memiliki sedikit atau tanpa gejala, meskipun mereka dapat menyebarkan virus, menurut penelitian tersebut. Data CDC memperkirakan bahwa 50% penularan COVID-19 terjadi sebelum timbulnya gejala dan 40% infeksi COVID-19 tidak menunjukkan gejala, menurut penelitian tersebut.

Para penyelidik yakin ini mungkin disebabkan oleh reseptor virus SARS-CoV-2. Menurut penelitian, pada awal pandemi, ditemukan bahwa lonjakan protein SARS-CoV-2 menggunakan enzim pengubah angiotensin 2 (ACE2) untuk masuk ke dalam tubuh. Pada bulan Juni, reseptor kedua yang disebut neuropilin-1 ditemukan.

Peneliti menemukan bahwa protein yang disebut faktor pertumbuhan endotel vaskular-A (VEGF-A), yang memainkan peran penting dalam pembuluh darah dan telah dikaitkan dengan penyakit seperti kanker, juga berperan penting dalam COVID-19. VEGF-A mengikat reseptor ke neuropilin, yang menyebabkan nyeri.

Namun, dalam kasus COVID-19, protein lonjakan mengikat VEGF-A di tempat yang sama. Para peneliti percaya bahwa ini membalikkan sinyal nyeri yang diinduksi VEGF.

“Lonjakan benar-benar membalikkan sinyal rasa sakit yang diinduksi VEGF. Tidak masalah jika kami menggunakan dosis yang sangat tinggi atau dosis yang sangat rendah — itu benar-benar membalikkan rasa sakit,” kata penulis terkait Rajesh Khanna, PhD, dalam siaran pers.

Penyelidik mengatakan mereka sedang merancang molekul kecil untuk melawan neuropilin. Temuan studi tidak hanya membantu pandemi COVID-19, tetapi juga berpotensi membantu pandemi opioid.

Baca :  Obat Hidroksiklorokuin Telah Diberikan Kepada 1100 Pasien COVID-19 di AS

“Kami memiliki pandemi, dan kami memiliki epidemi opioid. Mereka bertabrakan. Temuan kami memiliki implikasi besar untuk keduanya. SARS-CoV-2 mengajarkan kami tentang penyebaran virus, tetapi COVID-19 membuat kami juga melihat neuropilin sebagai metode non-opioid baru untuk melawan epidemi opioid, “kata Khanna.

Sumber :

Pain relief caused by SARS-CoV-2 infection may help explain COVID-19 spread [News Release] Tucson, AZ; October 1, 2020. https://www.sciencedaily.com/releases/2020/10/201001155912.htm. 

Study: SARS-CoV-2 Virus Relieves Pain https://www.pharmacytimes.com/news/study-sars-cov-2-virus-relieves-pain

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

5 Obat yang Sering Dikonsumsi Ini Bisa Merusak Hati

Majalah Farmasetika – Parasetamol, alupurinol, amoksilin-klavulanat, atorvastatin, dan valporate adalah beberapa obat yang berpotensi merusak …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.