Remdesivir Gagal Cegah Kematian Pasien COVID-19 di Uji Klinik Terbesar WHO

Majalah Farmasetika – Remdesivir, obat antivirus selain favipiravir (Avigan) yang diizinkan untuk terapi COVID-19 di Indonesia, gagal mencegah kematian di antara pasien, menurut sebuah penelitian terhadap lebih dari 11.000 orang di 30 negara yang disponsori oleh Organisasi Kesehatan Dunia/WHO.

Data, yang diposting online Kamis (15/10/2020), belum ditinjau atau diterbitkan dalam jurnal ilmiah.

“Hal ini membuat masalah berhenti – sudah pasti tidak ada manfaat kematian,” kata Dr. Ilan Schwartz, seorang dokter penyakit menular di University of Alberta di Kanada dikutip dari seattletimes.

Tetapi Dr. Peter Chin-Hong, seorang ahli penyakit menular di Universitas California, San Francisco, lebih berhati-hati.

Percobaan besar seperti ini, yang dilakukan di berbagai negara dengan berbagai sistem perawatan kesehatan, dapat menyebabkan protokol pengobatan yang tidak konsisten yang efeknya sulit dianalisis, katanya.

“Banyak yang harus diperhatikan,” kata Chin-Hong.

“Obat itu hanya sebagian saja.” lanjutnya.

Remdesivir, yang pada awalnya dikembangkan sebagai pengobatan untuk Ebola dan hepatitis C, mengganggu reproduksi virus dengan menjebak dirinya sendiri ke dalam gen virus baru.

Obat itu diberikan otorisasi darurat oleh Food and Drug Administration (FDA) pada 1 Mei setelah percobaan oleh National Institutes of Health, yang menemukan bahwa remdesivir mengurangi waktu pemulihan pada pasien yang sakit parah. Disusul oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan RI, baru-baru ini, setelah dipastikan Kalbe Farma dan Indofarma memasok Remdesivir versi generik ke Rumah Sakit di Indonesia.

Studi itu juga tidak menemukan bahwa remdesivir mencegah kematian pada pasien dengan COVID-19. Dr. Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, mengakui pada saat itu bahwa remdesivir bukanlah obat yang “mematikan”.

Gilead membantah hasil uji klinik WHO

Analisis terakhir, yang diterbitkan dalam The New England Journal of Medicine pada 8 Oktober, menyarankan “kecenderungan penurunan mortalitas” pada pasien tertentu yang menerima remdesivir, menurut pembuat obat, Gilead.

Gilead membantah kesimpulan penelitian WHO hari Kamis, mencatat bahwa berbagai obat dan kombinasi obat telah dievaluasi dalam berbagai keadaan dan bahwa penelitian yang lebih ketat telah menemukan manfaatnya.

Karena desainnya, ada “heterogenitas yang signifikan” dalam cara uji coba dilakukan. “Akibatnya, tidak jelas apakah ada temuan konklusif yang dapat ditarik dari hasil studi,” kata perusahaan itu dalam pernyataan yang disiapkan.

Remdesivir menjadi standar perawatan pasien COVID-19 di AS

Antiviral telah menjadi bagian dari standar perawatan untuk pasien COVID-19 di Amerika Serikat dan telah diberikan kepada ribuan pasien sejak disetujui, termasuk Presiden Donald Trump setelah didiagnosis dengan COVID-19 bulan ini.

Biaya obat $ 3,120 per kursus pengobatan untuk pasien dengan asuransi swasta di Amerika Serikat.

Meskipun awalnya hanya dibersihkan untuk digunakan pada orang yang cukup sakit sehingga membutuhkan oksigen tambahan atau bantuan pernapasan, otorisasi darurat remdesivir diperluas pada Agustus untuk mencakup semua pasien yang dirawat di rumah sakit, terlepas dari tingkat keparahan penyakitnya.

Langkah tersebut dikritik oleh beberapa ahli, yang mengatakan FDA telah melakukan perubahan tanpa bukti yang cukup.

Hasil solidaritas trial WHO

Studi WHO, yang disebut uji coba Solidaritas, mendaftarkan lebih dari 11.300 orang dewasa dengan COVID-19 di 405 rumah sakit di 30 negara. Para peserta diberi empat obat secara tunggal atau kombinasi: remdesivir, hydroxychloroquine, lopinavir, interferon atau interferon plus lopinavir. Sekitar 4.100 tidak menerima perawatan obat.

Pada akhirnya, tidak ada obat atau kombinasi yang mengurangi mortalitas, kemungkinan diperlukannya ventilasi mekanis atau waktu yang dihabiskan di rumah sakit, dibandingkan dengan pasien tanpa pengobatan.

Baca :  Jepang Mulai Uji Klinik Akhir Obat Avigan Untuk COVID-19

Beberapa penelitian sebelumnya menunjukkan kesia-siaan hydroxychloroquine dan lopinavir sebagai pengobatan melawan virus corona. Lebih sedikit data yang dipublikasikan tentang interferon, molekul yang diproduksi oleh sistem kekebalan sebagai respons terhadap virus.

Dalam manuskrip mereka, penulis studi tersebut menyebut temuan keseluruhan “tidak menjanjikan” dan mengatakan bahwa mereka “cukup untuk menyangkal harapan awal” bahwa salah satu obat yang diuji “secara substansial akan mengurangi kematian pasien rawat inap, memulai ventilasi atau durasi rawat inap.”

Remdesivir mungkin bermanfaat pada fasa awal infeksi

Temuan remdesivir tidak terlalu mengejutkan berdasarkan temuan sebelumnya, tetapi “masih berdampak,” terutama mengingat ukuran percobaan Solidaritas yang memusingkan, kata Dr. Maricar Malinis, dokter penyakit menular di Universitas Yale.

Namun, Schwartz dan Malinis mencatat bahwa remdesivir mungkin masih bermanfaat bagi orang dengan COVID-19 lebih awal dalam perjalanan penyakit mereka.

COVID-19 yang parah diperkirakan sebagian besar didorong oleh respons kekebalan yang terlalu berlebihan yang dimulai beberapa hari setelah virus menginfeksi tubuh. Sebelum itu terjadi, antivirus mungkin memadatkan virus untuk melindungi seseorang dari serangan ramah sistem kekebalan.

Pemberian remdesivir setelah titik itu mungkin tidak ada gunanya, kata Schwartz, menambahkan, “Kuda itu keluar dari kandang.”

Sumber : Remdesivir fails to prevent COVID-19 deaths in large trial https://www.seattletimes.com/nation-world/remdesivir-fails-to-prevent-covid-19-deaths-in-large-trial/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Unpad Buka S2 Farmasi By Research Pertama di Indonesia

Majalah Farmasetika – Program Studi (Prodi) Magister Farmasi, Fakultas Farmasi, Universitas Padjadjaran (Unpad) membuka Program …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.