WHO Nyatakan Baru Deksametason yang Efektif Obati COVID-19

Majalah Farmasetika – Pasca diumumkannya Solidaritas Trial yang melibatkan 13.000 orang di 30 negara dimana Remdesivir, Hidroksoklorokuin, Ritonavir, dan Interferon tidak mampu turunkan angka kematian COVID-19.

Saat ini, obat deksametason masih satu-satunya terapi yang terbukti efektif melawan virus korona baru untuk pasien yang parah, kepala Organisasi Kesehatan Dunia/WHO mengatakan Jumat (16/10/2020).

Direktur Jenderal WHO Tedros Ghebreyesus berbicara kepada wartawan di webinar dua kali seminggu dari Jenewa tentang perang melawan pandemi.

Dia mengungkapkan hasil sementara dari Uji Coba Terapi Solidaritas WHO dan merujuk pada influenza, yang dapat diatasi dengan menggunakan beberapa metode yang sama seperti yang digunakan untuk melawan COVID-19.

Tedros juga memperingatkan bahwa permintaan vaksin influenza mungkin melebihi pasokan di beberapa negara, terutama di belahan bumi utara, saat musim dingin tiba.

“Oleh karena itu, Kelompok Penasihat Strategis Ahli Imunisasi telah merekomendasikan bahwa, di antara lima kelompok risiko, petugas kesehatan dan lansia adalah kelompok prioritas tertinggi untuk vaksinasi influenza selama pandemi COVID-19,” katanya.

“Setiap tahun, ada hingga 3,5 juta kasus influenza musiman yang parah di seluruh dunia, dan hingga 650.000 kematian terkait penyakit pernapasan.” Lanjutnya.

Selama musim dingin di belahan bumi selatan tahun ini, jumlah kasus flu musiman dan kematian lebih sedikit dari biasanya karena tindakan yang diambil untuk mengatasi COVID-19.

“Tapi, kami tidak bisa berasumsi bahwa hal yang sama akan terjadi di musim flu belahan bumi utara,” kata kepala WHO.

Beralih ke Uji Coba Terapi Solidaritas, Tedros mengatakan itu menunjukkan bahwa dua obat lain, remdesivir dan interferon, memiliki sedikit atau tidak ada efek dalam mencegah kematian terkait virus corona atau mengurangi waktu di rumah sakit.

Baca :  Misteri Terjadinya Komplikasi Mematikan Pembekuan Darah Akibat COVID-19

“Untuk saat ini, deksametason kortikosteroid masih satu-satunya terapi yang terbukti efektif melawan COVID-19, untuk pasien dengan penyakit parah,” kata Tedros.

Dexamerhasone digunakan dalam pengobatan berbagai kondisi, termasuk masalah rematik, berbagai kondisi kulit, alergi parah, asma, penyakit paru obstruktif kronik, croup, pembengkakan otak dan sakit mata setelah operasi mata. Ini juga digunakan dengan antibiotik pada kasus tuberkulosis.

Dia mengatakan, Solidarity Trial adalah uji coba terkontrol acak terbesar di dunia untuk terapi COVID-19, yang melibatkan hampir 13.000 pasien di 500 rumah sakit di 30 negara.

Pada bulan Juni, kepala WHO mengatakan badan kesehatan telah mengumumkan penghentian penelitian hydroxychloroquine.

Kemudian, pada bulan Juli, ia mengumumkan tidak akan lagi mendaftarkan pasien untuk menerima kombinasi lopinavir dan ritonavir juga.

Tedros mengatakan Percobaan Solidaritas masih merekrut sekitar 2.000 pasien setiap bulan dan akan menilai pengobatan lain, termasuk antibodi monoklonal dan antivirus baru.

Terkait virus corona, Tedros mengatakan meski jumlah kematian yang dilaporkan di Eropa pekan lalu masih kurang dari seperempat dari jumlah yang dilaporkan pada pekan terburuk di bulan Maret, rawat inap semakin meningkat.

“Banyak kota melaporkan bahwa mereka akan mencapai kapasitas tempat tidur perawatan intensif dalam beberapa minggu,” kata Tedros.

Pada hari Selasa, National Institutes of Health, badan terkemuka AS yang bertanggung jawab untuk penelitian biomedis dan kesehatan, mengatakan telah memulai penelitian untuk menentukan apakah obat tertentu yang disetujui menunjukkan hasil melawan COVID-19.

Dikatakan remdesivir eksperimental telah menunjukkan manfaat klinis untuk pasien.

Terapi remdesivir digunakan oleh Presiden AS Donald Trump segera setelah dia dirawat di Pusat Medis Militer Nasional Walter Reed setelah diagnosis COVID-19 pada 3 Oktober, dokter Gedung Putih Sean Conley mengatakan pada saat itu.

Baca :  Pakar UGM : Disinfektan Beresiko Kanker, Basmi Virus COVID-19 di Permukaan Benda

Pandemi COVID-19 telah merenggut lebih dari 1,1 juta nyawa di 188 negara dan wilayah sejak Desember lalu.

AS, India, Brasil, dan Rusia saat ini adalah negara yang paling parah terkena dampak.

Lebih dari 39 juta kasus telah dilaporkan di seluruh dunia, sementara hampir 27 juta pasien telah pulih, menurut angka yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins AS.

Sumber : WHO: Dexamethasone only effective drug for coronavirus https://www.aa.com.tr/en/latest-on-coronavirus-outbreak/who-dexamethasone-only-effective-drug-for-coronavirus/2009114

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Unpad Buka S2 Farmasi By Research Pertama di Indonesia

Majalah Farmasetika – Program Studi (Prodi) Magister Farmasi, Fakultas Farmasi, Universitas Padjadjaran (Unpad) membuka Program …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.