Gambar oleh fernando zhiminaicela dari Pixabay

2 Obat Rawat Jalan Antibodi COVID-19 Berikan Hasil Positif di Uji Klinis

Majalah Farmasetika – Dua obat antibodi untuk rawat jalan pasien COVID-19, satu dikembangkan oleh perusahaan Regeneron dan yang lainnya oleh Eli Lilly, menunjukkan harapan dalam pengaturan rawat jalan dalam hasil yang dirilis pada hari Rabu kemarin (28/10/2020).

Obat koktail antibodi Regeneron

Obat Regeneron, dalam uji coba tersamar ganda secara acak, menilai efek penambahan koktail antibodi yang diteliti REGN-COV2 ke standar perawatan biasa dibandingkan dengan menambahkan plasebo ke perawatan standar. Analisis deskriptif dari 275 pasien pertama telah dilaporkan sebelumnya. Data yang dijelaskan Rabu, yang melibatkan 524 pasien tambahan, menunjukkan bahwa uji coba memenuhi semua dari sembilan titik akhir pertama.

Regeneron mengumumkan hasil prospektif dari uji coba fase 2/3 yang menunjukkan REGN-COV2 secara signifikan mengurangi viral load dan kunjungan medis pasien, termasuk rawat inap, kunjungan ke unit gawat darurat, kunjungan untuk perawatan darurat, dan / atau kunjungan ke kantor dokter / telemedicine.

Minat pada koktail melonjak setelah Presiden Donald Trump memuji manfaatnya setelah digunakan dalam perawatan COVID-19 miliknya awal bulan ini.

Trump menerima dosis obat tertinggi, 8 g, tetapi, menurut rilis berita Regeneron yang mengumumkan temuan terbaru, “hasil menunjukkan tidak ada perbedaan signifikan dalam kemanjuran virologi atau klinis antara dosis tinggi REGN-COV2 (8 gram) dan dosis rendah. (2,4 gram). “

“Pada titik akhir utama, rata-rata perubahan harian dalam viral load hingga hari ke-7 (rata-rata perubahan rata-rata waktu tertimbang dari awal) pada pasien dengan viral load tinggi (didefinisikan sebagai lebih besar dari 107 eksemplar / mL) adalah penurunan 0,68 log10 eksemplar / mL lebih besar dengan REGN-COV2 dibandingkan dengan plasebo (kelompok dosis gabungan; p <0,0001). Ada penurunan 1,08 log lebih besar dengan pengobatan REGN-COV2 pada hari ke 5, yang sesuai untuk pasien REGN-COV2 yang rata-rata mengalami penurunan viral load lebih dari 10 kali lipat, dibandingkan dengan plasebo. ” jelas perusahaan dari hasil lebih lanjut dalam penelitian yang didanai industri dalam rilis:

Baca :  Uji Klinik Fase 2/3 Vaksin COVID-19 Moderna Populasi Anak Dimulai

Pengobatan tampaknya paling efektif pada pasien yang paling berisiko, apakah karena viral load tinggi, tanggapan kekebalan antibodi awal yang tidak efektif, atau kondisi yang sudah ada sebelumnya, menurut para peneliti.

Menurut siaran pers, hasil ini belum ditinjau oleh rekan sejawat tetapi telah diserahkan ke Badan Pengawas Obat dan Makanan AS, yang sedang meninjau izin penggunaan darurat potensial untuk pengobatan pada orang dewasa berisiko tinggi dengan COVID-19 ringan hingga sedang.

Obat antibodi Eli Lily turunkan angka rawat inap

Perawatan lain yang juga diberikan dalam pengaturan rawat jalan, menunjukkan hasil positif juga.

Pasien yang baru-baru ini didiagnosis dengan COVID-19 ringan hingga sedang yang menerima pengobatan antibodi Eli Lilly LY-CoV555 memiliki lebih sedikit rawat inap dan gejala dibandingkan dengan kelompok yang menerima plasebo, analisis sementara dari uji coba fase 2 menunjukkan.

Peter Chen, MD, dari Department of Medicine, Women’s Guild Lung Institute di Cedars-Sinai Medical Center, Los Angeles, California, dan rekannya menemukan bahwa efek yang paling besar terjadi pada kelompok berisiko tinggi.

Temuan sementara studi BLAZE-1, yang didanai oleh Eli Lilly, dipublikasikan secara online 28 Oktober di The New England Journal of Medicine.

Para peneliti secara acak menugaskan 452 pasien untuk menerima infus intravena LY-CoV555 dalam salah satu dari tiga dosis (700 mg, 2800 mg, atau 7000 mg) atau plasebo.

Dalam analisis sementara, para peneliti menemukan bahwa untuk seluruh populasi, lebih dari 99,97% viral load dieliminasi.

Untuk pasien yang menerima dosis 2.800 mg, perbedaan dari plasebo dalam penurunan dari awal adalah -0,53 (95% CI, -0,98 hingga -0,08; P = .02), untuk log viral load yang lebih rendah berdasarkan suatu faktor. dari 3.4. Manfaat dibandingkan plasebo tidak signifikan dengan dosis lainnya.

Baca :  PP IAI dan TNI AD Jajaki Kerja Sama Uji Klinik Obat Herbal Terapi Pendukung COVID-19

Pada hari ke-29, menurut peneliti, persentase pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 adalah 1,6% (5 dari 309 pasien) pada kelompok perlakuan dibandingkan dengan 6,3% (9 dari 143 pasien) pada kelompok plasebo.

Data menunjukkan bahwa profil keamanan serupa apakah pasien menerima pengobatan aktif atau plasebo.

“Jika hasil ini dikonfirmasi dalam analisis tambahan dalam percobaan ini, LY-CoV555 dapat menjadi pengobatan yang berguna untuk penggunaan darurat pada pasien dengan Covid-19 yang baru didiagnosis,” tulis para penulis.

Deborah Fuller, PhD, profesor di Departemen Mikrobiologi di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di Seattle dikutip dari Medscape Medical News menuturkan bahwa temuan itu “menarik” tetapi hanya sebagian dari solusi pengobatan.

“Apa yang luar biasa tentang dua penelitian ini dan penelitian lainnya yang pernah saya lihat,” katanya,

“adalah seberapa konsisten mereka dalam hal jangka waktu efektif, dan itu karena mereka hanya menargetkan virus itu sendiri. Mereka tidak berpengaruh pada peradangan kecuali mereka menghentikan replikasi cukup dini. ” lanjutnya.

Perawatan efektif ketika diberikan mendekati waktu diagnosis, katanya.

“Begitu virus memulai riam peradangan di tubuh Anda, maka kereta itu telah meninggalkan stasiun dan Anda harus mengatasi peradangan tersebut,” kata Fuller.

Dia mengatakan perawatan di masa depan kemungkinan besar harus menyertakan sifat antivirus dan anti-inflamasi, dan dokter harus menilai yang terbaik, mengingat stadium penyakit pasien.

Uji coba REGN-COV2 didanai oleh Regeneron. Studi BLAZE-1 didanai oleh Eli Lilly. Banyak penulis memiliki hubungan finansial dengan Eli Lilly. Fuller tidak mengungkapkan hubungan keuangan yang relevan.

N Engl J Med. Dipublikasikan secara online 28 Oktober 2020.

Sumber :

Two COVID-19 Outpatient Antibody Drugs Show Encouraging Results – Medscape – Oct 29, 2020 https://www.medscape.com/viewarticle/940031

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Vaksin COVID-19 Pfizer Mulai Uji Klinis Pada Anak dan Ibu Hamil

Majalah Farmasetika – Pfizer dan BioNTech mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka telah mulai menguji …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.