Belum Cukup Bukti Ilmiah Vitamin D Bisa Obati COVID-19

Majalah Farmasetika – Saat ini tidak ada cukup bukti untuk mendukung konsumsi vitamin D hanya untuk mencegah atau mengobati COVID-19, menurut panduan baru.

Namun, para ahli mengkonfirmasi saran saat ini bagi setiap orang untuk mengonsumsi suplemen vitamin D selama musim gugur dan musim dingin.

National Institute for Health and Care Excellence (NICE) melakukan tinjauan cepat terhadap bukti sebagai tanggapan terhadap hipotesis bahwa vitamin D dapat membantu dalam pencegahan atau pengobatan COVID-19 karena perannya dalam respons kekebalan tubuh terhadap virus pernapasan.

Peninjauan tersebut dilakukan bekerja sama dengan Kesehatan Masyarakat Inggris, dan Komite Penasihat Ilmiah tentang Nutrisi (SACN).
Data yang ditinjau oleh panel termasuk bukti ilmiah terbaik yang tersedia yang diterbitkan sejauh ini, termasuk studi observasi dan uji coba terkontrol secara acak.

Bukti ‘Tidak Konsisten’

Para ilmuwan sepakat bahwa status vitamin D yang rendah dikaitkan dengan hasil yang lebih parah dari COVID-19. Namun, mereka mengatakan tidak mungkin untuk mengkonfirmasi kausalitas karena banyak faktor risiko hasil COVID-19 yang parah sama dengan faktor risiko untuk status vitamin D rendah.

Masalah lain dengan bukti yang tersedia dikutip sebagai inkonsistensi antara studi, dan perbedaan antara dosis suplementasi, pengaturan, populasi, durasi percobaan, dan definisi hasil.

Prof Ian Young, ketua SACN, mengatakan: “Tinjauan bukti ini menegaskan bahwa saat ini tidak ada cukup bukti yang tersedia untuk menentukan bahwa ada hubungan kausal antara vitamin D dan COVID-19.”
Panduan tersebut merekomendasikan agar lebih banyak penelitian dilakukan pada subjek, menekankan penggunaan uji coba terkontrol secara acak berkualitas tinggi dalam studi masa depan.

Dikatakan harus ada fokus khusus pada analisis subkelompok, termasuk di antara orang tua dan orang-orang dari kelompok Etnis Kulit Hitam, Asia dan Minoritas di mana hasil yang lebih buruk terlihat pada orang dengan COVID-19.

Dr Paul Chrisp, direktur Center for Guidelines di NICE, mengatakan: “Saat penelitian berlanjut tentang dampak vitamin D pada COVID-19, kami terus memantau bukti saat dipublikasikan dan akan meninjau serta memperbarui panduan jika perlu. “

Baca :  Virus Corona Ditemukan Lebih Tinggi di Anak Balita, Jadi Sumber Penularan COVID-19 Baru

Bukan sebagai obat COVID-19

Mengomentari pedoman tersebut, Naveed Sattar, profesor kedokteran metabolik di Universitas Glasgow, mengatakan penting bagi masyarakat untuk mengetahui bahwa vitamin D tidak dapat dianggap sebagai “peluru ajaib” untuk melawan virus SARS-CoV-2 dan bahwa ” orang yang ingin melengkapi dengan tablet vitamin D selama periode musim dingin seharusnya tidak berpikir bahwa mereka akan kebal terhadap infeksi COVID-19 “.

Adrian Martineau, profesor klinis infeksi pernapasan dan kekebalan di Queen Mary University of London, menyambut baik seruan NICE untuk penelitian lebih lanjut di area tersebut.

“Menunggu hasil uji coba ini, masuk akal bagi penduduk Inggris untuk mengikuti pedoman pemerintah yang ada untuk mengonsumsi suplemen harian,” katanya kepada Science Media Center dikutip dari medscape.

“Ada kemungkinan bahwa itu mungkin mengurangi risiko dan / atau tingkat keparahan COVID-19 menjadi tawar-menawar – uji klinis yang saat ini sedang berlangsung diharapkan akan menjelaskan pertanyaan ini.” Lanjutnya.

Satu studi baru-baru ini, yang diterbitkan dalam jurnal Nutrients, menyarankan bahwa terapi penguat dosis tinggi vitamin D dalam bentuk ‘induknya’, cholecalciferol, terlepas dari kadar serum 25 (OH) D dasar, tampaknya terkait dengan penurunan risiko kematian pada pasien rawat inap akut yang dirawat dengan COVID-19.

Studi observasi melibatkan 444 peserta dengan usia rata-rata 74 dari Rumah Sakit Umum Tameside di Ashton-under-Lyne.

Para penulis menyerukan pekerjaan lebih lanjut untuk menentukan tingkat serum 25 (OH) D yang memadai mungkin dari studi populasi skala besar, serta uji klinis terapi kolekalsiferol, pada beberapa dosis, untuk menilai kemanjuran maksimum.

Mereka menunjukkan bahwa jika bermanfaat, terapi dosis tinggi dengan vitamin D tidak mahal dan tersedia secara luas.

Rekomendasi Suplemen Vitamin D

Panduan cepat juga mencakup saran tentang pentingnya mengonsumsi suplemen vitamin D.

Baca :  Mengenal Vaksin Moderna (mRNA-1273), Kandidat Potensial Vaksin COVID-19

Panel khawatir bahwa tidak semua orang mengetahui, atau mengikuti, rekomendasi Pemerintah Inggris untuk mengonsumsi suplemen antara Oktober dan awal Maret ketika orang-orang di Inggris tidak membuat cukup vitamin D dari sinar matahari.

Mereka menekankan bahwa setiap orang harus mempertimbangkan untuk mengonsumsi suplemen yang mengandung 10 mikrogram (400 unit internasional) vitamin D setiap hari.

Panel juga menekankan bahwa ini sangat penting selama pandemi COVID-19, ketika orang-orang berada di dalam ruangan lebih dari biasanya.

Kekurangan Vitamin D yang ‘Mengkhawatirkan’ di Kelompok Etnis Inggris

Penelitian baru menemukan bahwa 57,2% orang dengan latar belakang Asia yang tinggal di Inggris kekurangan vitamin D (tingkat di bawah 25 nmol / L) selama musim dingin dan musim semi.

Studi di jurnal Clinical Nutrition juga melaporkan kekurangan vitamin D mempengaruhi 38,5% orang dengan keturunan Afrika Hitam selama musim dingin dan musim semi.

Itu dibandingkan dengan 36,5% kekurangan di antara mereka yang berlatar belakang campuran, 33,1% untuk etnis Tionghoa, dan 17,5% untuk mereka yang memiliki keturunan Eropa Kulit Putih selama musim dingin dan musim semi.

Kekurangan vitamin D tetap meluas di waktu-waktu lain sepanjang tahun, dengan 50,8% orang dari latar belakang Asia menunjukkan kekurangan pada musim panas dan musim gugur. Itu dibandingkan dengan hanya kekurangan 5,9% di antara orang kulit putih Eropa selama tahun ini.

Penelitian ini menggunakan data dari 440.581 peserta Biobank Inggris.

“Tingkat defisiensi parah jauh lebih tinggi di sebagian besar kelompok populasi daripada yang kami perkirakan, jadi hasil ini sangat mengkhawatirkan,” komentar Prof Elina Hypponen dari Universitas Australia Selatan, yang memimpin penelitian.

Para penulis mengatakan hasil tersebut memperkuat seruan untuk program fortifikasi vitamin D wajib di Inggris.

Sumber :

‘Not Enough Evidence’ to Recommend Vitamin D for COVID-19 Treatment https://www.medscape.com/viewarticle/942809

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Mutasi dan Varian SARS -CoV-2 : Pengaruhnya pada Pemeriksaan Mikrobiologi dan Kemanjuran Vaksin

Majalah Farmasetika – Perhimpunan Dokter Spesialis Mikrobiologi Klinik Indonesia (PAMKI) merilis tulisan (25/5/2021) untuk menanggapi …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.