Foto Max Bender 

Studi Buktikan Mutasi Virus Corona Tak Sebabkan COVID-19 Lebih Parah Tapi Cepat Menular

Majalah Farmasetika – Sebuah studi besar menunjukkan bahwa varian virus korona baru yang mungkin lebih menular yang telah menyebar di Eropa dan, pada Selasa, menyebar ke Amerika Serikat tidak menyebabkan penyakit COVID-19 yang lebih parah atau memiliki tingkat kematian yang lebih tinggi.

Peneliti dari Public Health England (PHE), sebuah badan kesehatan masyarakat pemerintah, membandingkan 1.769 orang yang terinfeksi dengan varian B.1.1.7 melawan 1.769 orang dengan virus “tipe liar” yang asli. Mereka tidak menemukan perbedaan yang signifikan dalam tingkat rawat inap atau kematian.

Susan Hopkins, penasihat medis senior PHE, mengatakan bahwa penelitian tersebut menunjukkan varian baru “tidak menyebabkan penyakit yang lebih parah atau peningkatan kematian” tetapi para peneliti melanjutkan penyelidikan mereka.

Varian baru pertama kali diidentifikasi di Inggris pada bulan September dan bertanggung jawab atas gelombang infeksi baru pada bulan Desember, mendorong negara lain untuk membatasi perjalanan dari Inggris.

Tampaknya lebih menular daripada varian asli SARS-CoV-2, virus korona yang menyebabkan penyakit COVID-19. Teori ini didukung oleh penelitian PHE baru.

Varian tersebut telah diidentifikasi di setidaknya 18 negara lain, termasuk Jerman, Swedia, Prancis, Kanada, dan Jepang.

Pada hari Selasa, AS mengonfirmasi kasus pertama varian tersebut, di Colorado. Orang yang terinfeksi, seorang pria berusia 20-an, tidak memiliki riwayat perjalanan ke luar AS baru-baru ini, kata kantor Gubernur Jared Polis. Pria itu sedang mengisolasi sementara pihak berwenang menyelidiki penyebaran varian.

Uji coba PHE ini adalah studi perbandingan pertama dari varian baru, yang berarti studi ini membandingkan dua kelompok subjek yang cocok untuk usia, jenis kelamin, lokasi, dan waktu pengujian, menurut Financial Times (30/12/2020).

Secara total, 42 orang dengan tipe liar atau varian B.1.1.7 dirawat di rumah sakit setelah terinfeksi – 26 orang dengan tipe liar, dan 16 dengan varian. Dua belas orang dengan varian telah meninggal, bersama dengan 10 dengan tipe liar. Perbedaan tersebut tidak signifikan secara statistik, kata para peneliti.

Baca :  8 Vaksin COVID-19 Siap Diproduksi, Biofarma Kerahkan yang Terbaik untuk Bangsa

Infeksi ulang tidak lebih mungkin terjadi pada kelompok varian, para peneliti mengatakan: Hanya dua orang yang telah terinfeksi ulang dalam 90 hari sejak infeksi pertama mereka, dibandingkan dengan tiga pada kelompok tipe liar.

Lima belas persen orang yang menghubungi pelacak yang diidentifikasi melakukan kontak dengan seseorang yang terinfeksi oleh varian B.1.1.7 telah tertular, dibandingkan dengan 10 persen orang yang ditemukan telah melakukan kontak dengan varian lain. Para peneliti mengatakan ini mendukung teori bahwa varian baru lebih menular.

Sumber :

The new coronavirus variant spreading in the US, the UK, and elsewhere does not cause more severe illness, a major study suggests https://www.businessinsider.com.au/covid-19-variant-doesnt-cause-more-severe-illness-major-study-2020-12

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Setelah Divaksin COVID-19, Apa Langkah Berikutnya?

Majalah Farmasetika – Saat ini, lebih dari 5,1 juta orang di 22 negara telah diberi …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.