Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne
Beberapa gorila positif COVID-19 di kebun binatang San Diego (Foto arsip kebun binatang San Diego)
Beberapa gorila positif COVID-19 di kebun binatang San Diego (Foto arsip kebun binatang San Diego)

Virus Corona Serang Kebun Binatang, 8 Gorila Positif COVID-19

Majalah Farmasetika – Ketika dua gorila di Taman Safari Kebun Binatang San Diego, California, Amerika Serikat, mulai batuk Rabu lalu, dokter hewan menguji sampel tinja mereka dan menemukan RNA dari virus corona yang menyebabkan COVID-19.

Kedelapan gorila dalam pasukan tersebut telah terpapar dan beberapa kini menunjukkan gejala ringan, seperti batuk dan hidung tersumbat, menurut pengumuman dari petugas kebun binatang kemarin (11/1/2021). (Laporan terpisah di Twitter yang mengklaim bahwa gorila di Kebun Binatang Houston juga menderita virus corona, SARS-CoV-2, ternyata tidak benar.)

Berita dari San Diego dengan cepat bergema di antara ahli primata yang mempelajari kera besar yang terancam punah di alam liar, di mana virus pernapasan manusia sudah menjadi penyebab utama kematian di beberapa komunitas simpanse dan menyebabkan 20% kematian mendadak pada gorila gunung di Afrika.

Bukti hewan jenis kera dapat terjangkit corona

Infeksi gorila dataran rendah barat di San Diego menegaskan apa yang dicurigai para ilmuwan — bahwa kera dapat sakit akibat SARS-CoV-2 karena bentuk kera dari reseptor enzim 2 pengubah angiotensin yang digunakan virus untuk memasuki sel identik dengan manusia satu. Bukti baru memvalidasi tindakan yang diambil sejauh ini untuk melindungi gorila di habitat alami mereka, kata para peneliti.

“Fakta bahwa gorila rentan terhadap SARS-CoV-2 seharusnya tidak mengejutkan,” kata ahli ekologi penyakit Tony Goldberg dari University of Wisconsin, Madison.

“Untungnya, gorila di kebun binatang memiliki perawatan medis yang sangat baik, dan kemungkinan besar akan berhasil karena upaya dari dokter hewan yang berdedikasi. Namun, tidak demikian halnya dengan gorila di alam liar. ” lanjutnya.

Gorila di San Diego sedang diawasi dengan ketat, dan diberi vitamin, cairan, dan makanan tetapi tidak ada pengobatan khusus untuk COVID-19. Namun, dokter hewan sedang berkonsultasi dengan dokter yang menangani COVID-19 pada manusia jika gejala kera memburuk.

Baca :  Selain Vaksin COVID-19 dari China, Bio Farma Siapkan Vaksin Merah Putih

Saat ini tidak ada vaksin untuk hewan peliharaan dan hewan lain yang dapat terinfeksi pandemi virus corona, tetapi beberapa sedang diuji, kata pejabat kebun binatang.

“Selain sesak dan batuk, gorila dalam keadaan baik-baik saja,” tulis Lisa Peterson, direktur eksekutif Taman Safari Kebun Binatang San Diego, dalam siaran persnya.

“Pasukan tetap dikarantina bersama dan sedang makan serta minum. Kami berharap untuk pemulihan penuh. ” terangnya.

Tertular dari petugas kebun binatang

Petugas kebun binatang mencurigai gorila tersebut terinfeksi oleh anggota tim satwa liar taman yang tidak menunjukkan gejala yang dinyatakan positif terkena virus.

Orang itu dan staf lainnya telah mengenakan masker, mencuci tangan, dan mengikuti protokol keselamatan COVID-19 yang direkomendasikan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit dan Kesehatan Masyarakat San Diego County. Taman itu telah ditutup untuk umum sejak 6 Desember 2020 sebagai bagian dari upaya penguncian California untuk mengekang kasus virus korona.

Ketika SARS-CoV-2 menyebar ke seluruh dunia, para peneliti mulai mengambil langkah-langkah untuk melindungi kera besar yang terancam punah di Afrika dan Asia serta masyarakat setempat.

Pariwisata kebun binatang tidak bisa dihentikan

Mereka telah menutup hutan dan cagar alam, berlindung di pusat penelitian tempat mereka mempelajari kera, bekerja dengan penduduk desa setempat dan otoritas pemerintah untuk mengurangi kontak dengan kera, dan mengenakan masker untuk mencegah penularan virus di hutan.

Tetapi meskipun pariwisata pada awalnya dilarang di semua tempat perlindungan kera di Afrika, beberapa telah dilanjutkan karena pendapatan sangat penting untuk mata pencaharian dan kesehatan orang yang tinggal di sekitarnya.

“Kami tidak dapat mengharapkan penghentian pariwisata, tetapi kami perlu bersikeras bahwa otoritas terkait menegakkan tindakan pencegahan kesehatan dan tidak mengorbankan nonmanusia demi memaksimalkan pendapatan jangka pendek,” kata ahli primata David Watts dari Yale University, yang mempelajari kera di Uganda.

Baca :  2 Uji Klinis Terbaru Kembali Buktikan Hidroksiklorokuin Tak Efektif Lawan COVID-19

Kera di alam liar tidak bisa menjaga jarak, kata Goldberg.

“Gorila liar hidup di ambang kelangsungan hidup saat mereka berjuang untuk menemukan makanan, menghindari bahaya, dan beradaptasi dengan habitat yang menyusut,” katanya.

“Jika gorila liar atau kera liar lainnya terjangkit COVID, kami memperkirakan konsekuensinya akan jauh lebih buruk. … Hal terpenting yang dapat kami lakukan untuk populasi primata liar adalah mencegah masuknya virus. ” lanjutnya.

Sementara itu, ahli primata berharap mereka bisa belajar sesuatu dari penyakit kera di penangkaran.

“Mudah-mudahan, kasus-kasus ini dapat memberikan beberapa informasi yang sangat berharga tentang bagaimana gorila menanggapi virus ini sehingga kami dapat lebih memahami risiko yang ditimbulkannya terhadap populasi kera liar,” kata ahli primata Tara Stoinski dari Dian Fossey Gorilla Fund.

Sumber :

Captive gorillas test positive for coronavirus doi:10.1126/science.abg5458

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

UU Farmasi dan Praktik Keapotekeran Penting Untuk Lindungi Praktik Peracikan di Apotek

Majalah Farmasetika – Salah satu tujuan diusulkannya Rancangan Undang-Undang Farmasi dan Praktik Keapotekeran (RUU F&PK) …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.