Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne
Medical photo created by freepik - www.freepik.com

Vaksinasi COVID-19 Turunkan 60% Rawat Inap Pasien Diatas 60 Tahun

Majalah Farmasetika – Pemerintah Israel melihat terjadinya 60% penurunan dalam rawat inap untuk pasien usia diatas 60 tahun, 3 minggu setelah suntikan pertama vaksin COVID-19 dari Pfizer/BioNTech.

Efek penuh dari suntikan Pfizer hanya muncul sekitar sebulan setelah inokulasi, tetapi data dari Israel menunjukkan ada penurunan tajam pada infeksi bahkan sebelum titik itu

Menarik minat internasional yang luas dengan membagikan data awal, Maccabi Healthcare Services melaporkan awal bulan ini bahwa telah terjadi penurunan 60 persen dalam infeksi virus corona tiga minggu setelah suntikan pertama diberikan.
Tetapi tidak jelas apakah manfaatnya dirasakan sama oleh mereka yang memiliki kecenderungan infeksi ringan dan mereka yang kemungkinan besar akan tertular COVID-19 dengan buruk.

Sekarang, Maccabi mulai menjawab pertanyaan yang diajukan rumah sakit dan menteri kesehatan di seluruh dunia dengan cemas, di tengah kekhawatiran kehancuran layanan kesehatan: Seberapa cepat bangsal COVID-19 mulai melihat manfaat vaksinasi?

Penurunan penerimaan rumah sakit terjadi dengan cepat setelah vaksinasi, Maccabi menyarankan dalam data terbarunya, menemukan bahwa rawat inap mulai turun tajam dari Hari ke-18 setelah orang menerima suntikan pertama.

Galia Rahav, kepala penyakit menular di rumah sakit terbesar Israel, Pusat Medis Sheba, menggambarkan data tersebut sebagai “sangat penting”.

Pada Hari ke-23, yaitu 2 hari setelah suntikan kedua, ada penurunan 60% dalam rawat inap di antara orang-orang yang divaksinasi berusia 60-lebih, Maccabi mengungkapkan setelah memantau 50.777 pasien. Ini membandingkan tingkat rawat inap mereka pada saat itu dengan tingkat rawat inap mereka segera setelah menerima vaksin, menggunakan rata-rata pergerakan 7 hari

“Ini adalah data yang sangat penting,” ujar Rahav, yang tidak terkait dengan penelitian tersebut dikutip dari The Times of Israel.

Baca :  Kemenkes Perbolehkan Vaksinasi untuk Penyintas COVID-19, Komorbid, dan Lansia

“Ini berdampak karena di tengah tingkat infeksi yang tinggi dan penyebaran varian, sulit untuk melihat dari gambaran umum bagaimana vaksinasi memengaruhi berbagai hal.” Lanjutnya.

“Dengan memberikan wawasan tentang rawat inap hanya di antara para lansia yang divaksinasi, data ini sangat berharga.” jelas Rahav.

Namun, dia mengingatkan bahwa beberapa penurunan mungkin disebabkan oleh kecenderungan orang yang baru divaksinasi untuk mematuhi aturan lockdown, yang menyebabkan penurunan infeksi dan rawat inap.

Data baru ini juga mendukung klaim Maccabi sebelumnya tentang penurunan tingkat infeksi 60% setelah tiga minggu, melaporkan bahwa penurunan yang sama terjadi pada sampel baru yang hanya terdiri dari kelompok usia 60 tahun lebih.

Grafik Maccabi memberikan gambaran nyata tentang infeksi di Israel, menunjukkan bahwa hingga Hari ke-13, vaksinasi di atas 60-an memiliki tingkat infeksi yang sama dengan populasi 60-lebih secara keseluruhan. Kemudian, pada Hari ke-23, ada 18 infeksi harian di antara 50.777 secara keseluruhan, tetapi hanya enam di antara yang divaksinasi.

Sumber :

Israel sees 60% drop in hospitalizations for age 60-plus 3 weeks after 1st shot https://www.timesofisrael.com/israel-sees-60-drop-in-hospitalizations-for-over-60s-in-weeks-after-vaccination/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi di Inggris Buktikan Booster Vaksin Pfizer dan Moderna yang Terbaik

Majalah Farmasetika – Vaksin booster Pfizer dan Moderna telah terbukti memberikan respons dorongan terbaik secara …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.