Gambar oleh Elliot Alderson dari Pixabay

Studi Buktikan Kadar Vitamin D Rendah Pada Pasien COVID-19 yang Dirawat di RS

Majalah Farmasetika – Hasil studi terbaru mendukung peran potensial vitamin D sebagai faktor risiko penyakit coronavirus 2019 (COVID-19), seperti yang disarankan baru-baru ini dalam studi dari Italia dan Spanyol. Selain itu, data ini menambah kekuatan klinis pada informasi dasar yang melibatkan vitamin D dalam respon imun asli yang didapat, menurut penelitian.

Salah satu faktor risiko potensial COVID-19 yang terbaru adalah defisiensi vitamin D, yang merupakan modulator penting dari imunitas bawaan dan didapat. Tingkat rendah dikaitkan dengan infeksi bakteri dan virus. Lebih lanjut, negara-negara dengan tingkat rata-rata 25-hidroksivitamin D yang lebih rendah memiliki tingkat kematian COVID-19 yang lebih tinggi, menurut penulis penelitian.

Studi pendahuluan menunjukkan bahwa suplementasi vitamin D dapat meningkatkan hasil. Laporan terbaru menunjukkan penurunan kadar 25-hidroksivitamin D yang signifikan di antara mereka yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19, sedangkan banyak data yang melibatkan vitamin D dan COVID-19, menurut para peneliti.

Tujuan dari penelitian terbaru ini adalah untuk membandingkan kadar 25-hidroksivitamin D dengan nilai-nilai yang telah dicirikan pada populasi Armenia yang lebih sehat.

Para peneliti menggunakan sampel darah untuk mengukur 25-hidroksivitamin D dari 330 pasien yang dirawat di rumah sakit berturut-turut. Tim juga mencatat usia, jenis kelamin, tinggi badan, berat badan, pekerjaan, kondisi kronis, infeksi tuberkulosis sebelumnya, status merokok, penggunaan oksigen tambahan, status intubasi, durasi rawat inap sampai keluar, atau kematian.

Sampel dikumpulkan selama 5 minggu pada musim panas 2020, dengan penyakit penyerta yang paling umum adalah hipertensi, diabetes, merokok, dan penyakit paru-paru sebelumnya. Selanjutnya, 52% membutuhkan oksigen tambahan, sedangkan hanya 4,5% yang diintubasi dan 24 kematian. Rata-rata tingkat 25-hidroksivitamin D adalah 13,4 ± 7,7 ng / mL, dengan 45% pasien di bawah 12 ng / mL, menurut penulis penelitian.

Penulis penelitian mencatat hubungan positif antara usia dan durasi rawat inap, usia, dan hari pemberian oksigen tambahan, indeks massa tubuh (BMI) dan hari rawat inap, BMI dengan hari pemberian oksigen, dan jumlah komorbiditas dengan hari pemberian oksigen tambahan. Selain itu, regresi logistik multivariat mengidentifikasi usia dan durasi rawat inap dan variabel yang signifikan untuk kematian. Tidak ada hubungan antara variabel demografis dan intubasi.

Para peneliti tidak menemukan hubungan yang signifikan antara 25-hidroksivitamin D dan BMI, durasi tinggal, kebutuhan oksigen, atau kematian. Rata-rata vitamin D pasien yang meninggal sedikit lebih rendah daripada mereka yang selamat, namun perbedaannya tidak signifikan.

Sebagian besar pasien rawat inap memiliki kadar di bawah 12 ng / mL dibandingkan dengan rata-rata nasional. Dalam membandingkan mereka dengan kadar vitamin D di bawah 12 ng / mL dengan mereka yang kadar vitamin D di atas 12 ng / mL, tidak ada perbedaan dalam hal usia rata-rata, BMI, durasi rawat inap, atau hari-hari yang membutuhkan oksigen tambahan, menurut penelitian. penulis.

Penelitian di masa depan penting dilakukan untuk menentukan apakah intervensi dengan vitamin D dapat melindungi terhadap COVID-19, serta apakah intervensi dengan vitamin D dapat mengurangi keparahannya.

Sumber :

Hutchings, N., Babalyan, V., Baghdasaryan, S. et al. Patients hospitalized with COVID-19 have low levels of 25-hydroxyvitamin D. Endocrine (2021). https://doi.org/10.1007/s12020-020-02597-7.

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Hasil Riset : Masitinib Potensial Sebagai Antikanker Pankreas

Majalah Farmasetika – Artikel penelitian yang baru-baru ini dipublikasikan dan ditinjau oleh sejawat ilmuwan menyimpulkan …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.