Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Studi Buktikan Penggunaan 2 Masker Kurangi Resiko Penularan COVID-19

Majalah Farmasetika – Sebuah laporan baru yang diterbitkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC/Center of Disease Control) Amerika Serikat telah menemukan bahwa mengenakan masker yang ketat atau mengenakan masker kain di atas masker medis secara signifikan membatasi penyebaran penyakit virus korona pernapasan akut 2 (SARS-CoV-2). ), virus penyebab penyakit coronavirus 2019 (COVID-19).

Penggunaan masker universal disarankan untuk memperlambat penyebaran COVID-19, baik dengan masker kain atau masker medis, seperti masker N-95. Namun, memastikan bahwa masker ini pas adalah kuncinya untuk mencegah kebocoran udara di sekitar tepinya.

Peneliti mencoba 2 pendekatan: melapisi masker kain di atas masker medis dan mengenakan masker medis dengan simpul telinga yang diikat dan sisi yang dimasukkan ke dalam.

Masker prosedur medis yang diikat dan terselip dapat dibuat dengan menyatukan sudut dan loop telinga di setiap sisi, mengikat loop tempat mereka menempel pada masker, dan menyelipkan dan meratakan bahan ekstra untuk meminimalkan celah samping.

Laporan tersebut mencatat bahwa penelitian terbaru lainnya telah meneliti penggunaan fitter masker untuk meningkatkan kesesuaian kain dan masker prosedur medis. Fitter bisa berbentuk padat atau elastis dan dikenakan di atas masker.

Hasil studi menunjukkan bahwa ketika tukang diamankan dengan masker medis, mereka dapat meningkatkan perlindungan pemakainya hingga 90% atau lebih untuk aerosol dalam kisaran ukuran yang dianggap paling penting untuk menularkan SARS-CoV-2, menurut CDC.

Penelitian lain menemukan bahwa mengikat dan menyelipkan masker medis atau mengenakan lengan nilon di sekitar leher dan menariknya ke atas masker dapat meningkatkan perlindungan secara signifikan dengan memasang masker lebih erat ke wajah pemakainya. Penutupan ganda adalah metode lain untuk meningkatkan kesesuaian masker medis sekaligus memaksimalkan sifat filtrasi bahan pembuatnya.

Baca :  Studi Terbaru : Orang Sehat Perlu Pakai Masker Cegah Tertular COVID-19

Percobaan CDC pertama meneliti seberapa efektif berbagai kombinasi masker mengurangi jumlah partikel yang dipancarkan selama batuk. Menurut laporan tersebut, mereka menilai masker prosedur medis 3 lapis saja, masker kapas 3 lapis saja, dan masker kain 3 lapis yang menutupi masker medis 3 lapis.

Mereka menemukan bahwa masker prosedur medis tanpa simpul saja memblokir 42% partikel dari simulasi batuk, masker kain saja memblokir 44,3% partikel, dan kombinasi masker kain dan masker medis memblokir 92,5%.

Dalam percobaan kedua, peneliti memeriksa seberapa efektif 2 modifikasi pada masker prosedur medis mengurangi paparan aerosol yang dipancarkan saat bernapas.

Mereka menggunakan 10 kombinasi masker, termasuk berbagai konfigurasi tanpa masker, masker ganda, dan masker prosedur medis tanpa simpul atau simpul. Eksperimen tersebut melibatkan simulator batuk dan bentuk kepala elastomer yang terbuka untuk memeriksa bagaimana kombinasi masker memengaruhi orang-orang di sekitar orang yang batuk.

Mereka menemukan bahwa menambahkan masker kain di atas masker prosedur medis atau membuat simpul dan menyelipkan masker medis mengurangi paparan kumulatif dari penerima yang tidak kedoknya masing-masing sebesar 82,2% dan 62,9%. Ketika sumber batuk dibuka kedoknya dan penerima dipasang dengan sungkup ganda atau sungkup yang diikat, paparan kumulatif penerima berkurang masing-masing sebesar 83% dan 64,5%.

Akhirnya, ketika sumber dan penerima sama-sama dipasang dengan masker ganda atau masker yang diikat, eksposur kumulatif penerima berkurang masing-masing sebesar 96,4% dan 95,9%.

Sumber :

Brooks J, Beezhold D, Noti J, et al. Maximizing Fit for Cloth and Medical Procedure Masks to Improve Performance and Reduce SARS-CoV-2 Transmission and Exposure, 2021 [news release]. CDC; February 10, 2021. https://www.cdc.gov/mmwr/volumes/70/wr/mm7007e1.htm?s_cid=mm7007e1_w. Accessed February 10, 2021.

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

WHO : Omicron Belum Jelas Sebabkan COVID-19 yang Lebih Parah

Majalah Farmasetika – WHO telah mengumumkan bahwa masih belum jelas apakah varian virus corona yang …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.