Studi Terbaru, Remdesivir Tak Bermanfaat Bagi Kelangsungan Hidup Pasien COVID-19

Majalah Farmasetika – Kurangnya konsensus dalam bukti mengenai remdesivir antivirus untuk mengobati orang dengan COVID-19 terus berlanjut, membuat dokter tanpa arahan yang jelas tentang salah satu dari beberapa perawatan untuk penyakit yang disetujui di bawah otorisasi penggunaan darurat Food and Drug Administration (FDA) AS .

Penelitian terbaru datang dari Michael Ohl, MD, MSPH, dan rekan yang mempelajari sekelompok besar pasien The Department of Veterans Affairs (VA) yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19. Dibandingkan dengan kelompok veteran yang cocok yang tidak menerima antivirus, remdesivir tidak secara signifikan meningkatkan kelangsungan hidup.

Persentasenya mendekati: 12,2% pasien dalam kelompok remdesivir meninggal dalam waktu 30 hari dibandingkan dengan 10,6% dari mereka yang berada dalam kelompok kontrol.

Pada saat yang sama, penelitian kohort retrospektif menunjukkan remdesivir dikaitkan dengan lebih banyak hari tinggal di rumah sakit.

“Masih ada ketidakpastian tentang peran remdesivir dalam pengobatan untuk orang yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19,” kata Ohl dikutip dari Medscape Medical News (15/7/2021).

Masuk akal untuk mengikuti pedoman CDC dan Infectious Diseases Society of America untuk penggunaan remdesivir, “tetapi dokter harus menghindari memasukkan orang atau menahan orang di rumah sakit hanya untuk menerima remdesivir jika mereka tidak memenuhi kriteria lain untuk rawat inap,” kata Ohl, pemimpin penulis dan spesialis penyakit menular di Pusat Penelitian dan Evaluasi Akses & Pengiriman, Sistem Perawatan Kesehatan Urusan Veteran (VA) Kota Iowa di Kota Iowa.

Studi tersebut dipublikasikan secara online 15 Juli 2021 di JAMA Network Open.

Berpegang teguh pada Protokol Resmi?

Semakin lama tinggal di rumah sakit terkait dengan remdesivir, rata-rata 6 hari vs 3 hari, bisa menjadi hasil dari mengobati orang selama 5 atau 10 hari dengan agen antivirus. Dengan kata lain, ada kemungkinan bahwa dokter tidak memberhentikan pasien yang memenuhi kriteria untuk keluar dari rumah sakit sampai pengobatan remdesivir selesai, Ohl dan rekan mencatat.

Tidak melakukannya, tambah mereka, dapat mengakibatkan “peningkatan penggunaan tempat tidur rumah sakit yang langka selama pandemi.”

“Kursus pengobatan remdesivir yang direkomendasikan adalah 5 atau 10 hari yang agak sewenang-wenang tergantung pada tingkat keparahan penyakit, dan remdesivir saat ini hanya tersedia sebagai formulasi intravena untuk digunakan dalam pengaturan perawatan kesehatan,” mereka menambahkan.

Ini adalah “penjelasan yang paling mungkin”, catat Gio J. Baracco, MD, dalam sebuah komentar undangan yang menyertai penelitian tersebut.

Baca :  Studi Temukan Bagaimana COVID-19 Mengalahkan Sistem Kekebalan Tubuh

Pada saat penelitian, penggunaan remdesivir juga memerlukan persetujuan pasien, pemantauan efek samping yang ketat, dan pengujian berkelanjutan, catat Baracco.

Dia menambahkan bahwa opsi untuk memulangkan pasien lebih awal jika mereka menanggapi pengobatan mungkin telah hilang dalam terjemahan dari protokol uji klinis ke penggunaan dunia nyata dalam sistem VA.

Sementara protokol uji klinis besar menyerukan agar infus remdesivir dihentikan lebih awal jika pasien memenuhi hasil utama dan siap untuk dipulangkan, “rincian ini tidak cukup diterjemahkan ke dokter yang merawat pasien ini,” tambah Baracco, yang bersama dengan Divisi Penyakit Menular di Fakultas Kedokteran Universitas Miami Miller dan Sistem Kesehatan Miami VA, Miami, Florida.

Bukti yang Bertentangan

Penelitian besar lainnya, Uji Solidaritas Organisasi Kesehatan Dunia, menemukan remdesivir tidak terkait dengan masa rawat inap yang lebih pendek atau peningkatan kelangsungan hidup dibandingkan dengan standar perawatan. Untuk alasan ini, WHO merekomendasikan untuk tidak menggunakan remdesivir.

Sebaliknya, Uji Coba Pengobatan COVID-19 Adaptif (ACTT-1) yang tersamar ganda dan acak mengaitkan pengobatan remdesivir dengan masa inap yang lebih pendek di rumah sakit, rata-rata 10 hari vs 15 hari pada kelompok plasebo.

FDA memasukkan ACTT-1 2020 dalam pertimbangannya untuk otorisasi penggunaan darurat remdesivir. FDA mengeluarkan EUA pada Mei 2020, diikuti dengan persetujuan penuh sebagai pengobatan pertama yang diindikasikan untuk COVID-19 pada Oktober.

Penulis utama ACTT-1 John H. Beigel, MD, dan rekan juga melihat tingkat kematian untuk remdesivir vs plasebo.

Pada hari ke-15, proporsi orang yang meninggal adalah 6,7% pada kelompok remdesivir vs 11%. Pada hari ke 29, tingkatnya adalah 11,4% di antara mereka yang menerima antivirus vs 15,2% di antara mereka yang tidak.

Ketika ditanya oleh Medscape Medical News mengapa studi VA dan ACTT-1 memberikan hasil yang berbeda, Beigel menyebutkan dua alasan. Waktunya berbeda, dengan studi VA dimulai setelah remdesivir EUA dikeluarkan dan temuan ACTT-1 diumumkan

“Jadi pada saat itu, dokter memahami populasi yang paling mungkin mendapat manfaat dari remdesivir. Penggunaan remdesivir kemungkinan tidak terjadi secara acak; kemungkinan lebih umum digunakan pada mereka yang lebih sakit atau berisiko lebih tinggi untuk hasil yang buruk,” kata Beigel, direktur asosiasi untuk penelitian klinis di Divisi Mikrobiologi dan Penyakit Menular di Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular (NIAID).

Baca :  Peneliti Temukan Antibiotik Kelas Baru Spektrum Luas, Aktifkan Respon Imun

selain itu, studi mengevaluasi populasi yang sangat berbeda, katanya. Perbedaan rata-rata durasi rawat inap antara uji coba mencerminkan hal ini, tambah Beigel.

Lebih lanjut, ketika ditanya apakah menurutnya bukti baru akan mempengaruhi penggunaan klinis remdesivir, Beigel menjawab, “Tidak. Studi observasional bahkan dengan penyesuaian seperti pencocokan skor kecenderungan bukanlah tingkat bukti yang setara dibandingkan dengan uji coba secara acak.”

Detail Studi

Ohl dan rekan mengidentifikasi pasien yang dirawat di salah satu dari 123 rumah sakit VA untuk pertama kalinya untuk COVID-19 dari 1 Mei hingga 8 Oktober 2020. Masing-masing memiliki infeksi SARS-CoV-2 yang dikonfirmasi PCR. Para peneliti kemudian membandingkan 1.172 pasien yang menerima remdesivir dengan 1.172 pasien lain yang tidak menerima remdesivir.

Mereka yang menerima remdesivir lebih cenderung berusia lebih tua, berkulit putih, memiliki penyakit paru obstruktif kronis, dan memiliki COVID-19 yang lebih parah. Sebanyak 94% dari kelompok remdesivir adalah laki-laki.

“Lebih dari 90% orang yang termasuk dalam studi VA adalah laki-laki, kebanyakan berusia di atas 60 tahun,” kata Ohl ketika ditanya seberapa dapat digeneralisasikan temuan tersebut pada populasi non-VA.

Tidak ada alasan biologis yang jelas bahwa remdesivir harus memiliki efek yang berbeda pada pria dan wanita, tetapi kita harus berhati-hati dalam mengekstrapolasi temuan penelitian pada wanita dan individu yang lebih muda,” tambahnya.

Keterbatasan penelitian ini termasuk desain observasionalnya, yang membuat kemungkinan pembaur yang tidak disesuaikan berdasarkan tingkat keparahan penyakit. Selain itu, para peneliti tidak dapat mengidentifikasi subkelompok tertentu yang mungkin mendapat manfaat dari pengobatan remdesivir.

Data memang menunjukkan bahwa remdesivir lebih efektif pada awal perjalanan penyakit ketika pasien membutuhkan oksigen tambahan dan sebelum membutuhkan ventilasi mekanis.

Baracco menunjukkan temuan yang kontradiktif dalam komentarnya: “Pengaplikasian nyata dari obat yang menjanjikan untuk mempercepat keluar dari rumah sakit sebagai hasil utama yang menguntungkan harus mencakup penilaian tentang betapa mudahnya melakukannya dan memperjelas bahwa sekali pasien mencapai titik itu, mereka dapat menghentikan obat.”

“Temuan paradoks dalam studi oleh Ohl et al dibandingkan dengan studi yang digunakan untuk otorisasi menggambarkan hal ini dengan sangat jelas,” tambahnya.

Sumber

Large Remdesivir Study Finds No COVID-19 Survival Benefit https://www.medscape.com/viewarticle/954888

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

AstraZeneca dan Regeneron Kembangkan Molekul Kecil untuk Terapi Obesitas

Majalah Farmasetika – AstraZeneca dan Regeneron telah mengumumkan kolaborasi untuk meneliti, mengembangkan, dan mengkomersialkan senyawa …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.