Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Hasil Studi Terbesar Ivermectin Untuk COVID-19 Ditarik Karena Masalah Etik

Majalah Farmasetika – Kemanjuran obat yang dipromosikan oleh tokoh-tokoh sayap kanan di seluruh dunia untuk mengobati Covid-19 diragukan secara serius setelah sebuah studi besar yang menunjukkan bahwa pengobatan itu efektif melawan virus ditarik karena “masalah etika” (15/7/2021).

Studi pracetak tentang kemanjuran dan keamanan ivermectin – obat yang digunakan untuk melawan parasit seperti cacing dan kutu rambut – dalam mengobati Covid-19, yang dipimpin oleh Dr Ahmed Elgazzar dari Universitas Benha di Mesir, diterbitkan di situs web Research Square pada bulan November.

Studi ini menemukan bahwa pasien dengan Covid-19 dirawat di rumah sakit yang “menerima Ivermectin lebih awal melaporkan pemulihan besar” dan bahwa ada “peningkatan substansial dan pengurangan angka kematian pada kelompok-kelompok yang diobati ivermectin” sebesar 90%.

Tetapi janji obat sebagai pengobatan untuk virus adalah diragukan serius setelah studi Elgazzar ditarik dari situs web Square Research pada hari Kamis “karena masalah etika”.

Lapangan penelitian tidak menguraikan apa yang menjadi perhatiannya. Seorang mahasiswa kedokteran di London, Jack Lawrence, adalah yang pertama mengidentifikasi kekhawatiran serius tentang makalah ini, yang mengarah pada retraksi.

Dia pertama kali menyadari pracetak Elgazzar ketika ditugaskan kepadanya oleh salah satu dosennya untuk tugas yang membentuk bagian dari gelar masternya. Dia menemukan bagian pengantar makalah ini tampaknya hampir sepenuhnya ditranslak.

Tampaknya penulis telah menjalankan seluruh paragraf dari siaran pers dan situs web tentang Ivermectin dan Covid-19 melalui tesaurus untuk mengubah kata-kata kunci. “Humor, ini mengarah pada mereka mengubah ‘sindrom pernapasan akut yang parah’ menjadi ‘sindrom pernapasan intens yang ekstrem’ pada satu kesempatan,” kata Lawrence.

Data juga tampak curiga pada Lawrence, dengan data mentah tampaknya bertentangan dengan protokol studi pada beberapa kesempatan. “Para penulis mengklaim telah melakukan penelitian hanya pada anak berusia 18-80 tahun, tetapi setidaknya tiga pasien dalam dataset berada di bawah 18 tahun,” kata Lawrence. “Para penulis mengklaim bahwa mereka melakukan penelitian antara 8 Juni dan 20 September 2020, namun sebagian besar pasien yang meninggal diakui di rumah sakit dan meninggal sebelum 8 Juni menurut data mentah. Data juga sangat diformat, dan termasuk satu pasien yang meninggalkan rumah sakit pada tanggal tidak ada 31/06/2020. ” Ada masalah lain. “Dalam makalah mereka, penulis mengklaim bahwa empat dari 100 pasien meninggal dalam kelompok perlakuan standar mereka untuk Covid-19 yang ringan dan moderat,” kata Lawrence. “Menurut data asli, jumlahnya adalah 0, sama dengan kelompok pengobatan IVermectin. Dalam kelompok perlakuan IVermectin mereka untuk Covid-19 yang parah, penulis mengklaim dua pasien meninggal, tetapi jumlah dalam data mentah mereka adalah empat. ” Lawrence dan Guardian mengirim Elgazzar daftar pertanyaan tentang data, tetapi tidak menerima balasan. Kantor pers universitas juga tidak merespons. Lawrence menghubungi seorang ahli epidemiologi penyakit kronis Australia dari Universitas Wollongong, Gideon Meyerowitz-Katz, dan analis data yang berafiliasi dengan Universitas Linnaeus di Swedia yang meninjau makalah ilmiah untuk kesalahan, untuk Data juga tampak curiga pada Lawrence, dengan data mentah tampaknya bertentangan dengan protokol studi pada beberapa kesempatan. “Para penulis mengklaim telah melakukan penelitian hanya pada anak berusia 18-80 tahun, tetapi setidaknya tiga pasien dalam dataset berada di bawah 18 tahun,” kata Lawrence.

Baca :  WHO Kembali Hentikan Seluruh Uji Klinik Hidroksiklorokuin untuk COVID-19

“Para penulis mengklaim bahwa mereka melakukan penelitian antara 8 Juni dan 20 September 2020, namun sebagian besar pasien yang meninggal diakui di rumah sakit dan meninggal sebelum 8 Juni menurut data mentah. Data juga sangat diformat, dan termasuk satu pasien yang meninggalkan rumah sakit pada tanggal tidak ada 31/06/2020. ”

Ada masalah lain

“Dalam makalah mereka, penulis mengklaim bahwa empat dari 100 pasien meninggal dalam kelompok perlakuan standar mereka untuk Covid-19 yang ringan dan moderat,” kata Lawrence.

“Menurut data asli, jumlahnya adalah 0, sama dengan kelompok pengobatan IVermectin. Dalam kelompok perlakuan IVermectin mereka untuk Covid-19 yang parah, penulis mengklaim dua pasien meninggal, tetapi jumlah dalam data mentah mereka adalah empat. ”

Lawrence dan Majalah Guardian mengirim Elgazzar daftar pertanyaan tentang data, tetapi tidak menerima balasan. Kantor pers universitas juga tidak merespons.

Lawrence menghubungi seorang ahli epidemiologi penyakit kronis Australia dari Universitas Wollongong, Gideon Meyerowitz-Katz, dan analis data yang berafiliasi dengan Universitas Linnaeus di Swedia yang meninjau makalah ilmiah untuk meninjau kesalahan.

Brown membuat dokumen komprehensif yang mengungkap banyak kesalahan, perbedaan, dan masalah data, yang ia berikan kepada Guardian. Menurut temuannya, para penulis telah dengan jelas mengulangi data antara pasien.

“Kesalahan utama adalah bahwa setidaknya 79 catatan pasien adalah klon yang jelas dari catatan lain,” kata Brown kepada Guardian.

“Ini tentu yang paling sulit untuk dijelaskan sebagai kesalahan yang tidak bersalah, terutama karena klonnya bahkan bukan salinan murni. Ada tanda-tanda bahwa mereka telah mencoba mengubah satu atau dua bidang agar terlihat lebih alami.”

Studi lain tentang ivermectin masih berlangsung. Di Inggris Raya, Universitas Oxford sedang menguji apakah pemberian ivermectin Covid-19 dapat mencegah mereka berakhir di rumah sakit.

Studi Elgazzar adalah salah satu yang terbesar dan paling menjanjikan yang menunjukkan obat itu dapat membantu pasien Covid, dan sering dikutip oleh para pendukung obat sebagai bukti keefektifannya. Ini terlepas dari makalah peer-review yang diterbitkan dalam jurnal Clinical Infectious Diseases pada bulan Juni yang menemukan ivermectin “bukan pilihan yang layak untuk mengobati pasien COVID-19”.

Meyerowitz-Katz mengatakan kepada Guardian bahwa “ini adalah salah satu studi ivermectin terbesar di luar sana”, dan tampaknya data itu “benar-benar palsu”.

Ini mengkhawatirkan karena dua meta-analisis ivermectin untuk mengobati Covid-19 telah memasukkan studi Elgazzar dalam hasil.

“Meta-analisis adalah analisis statistik yang menggabungkan hasil beberapa studi ilmiah untuk menentukan apa yang telah ditemukan oleh keseluruhan literatur ilmiah tentang pengobatan atau intervensi.

Baca :  Maraknya Bilik Disinfektan, Peneliti SF ITB Ingatkan Resiko Bahaya Penggunaannya

Karena studi Elgazzar sangat besar, dan sangat positif – menunjukkan penurunan kematian 90% – itu sangat membelokkan bukti yang mendukung ivermectin, ”kata Meyerowitz-Katz.

“Jika Anda menghapus studi yang satu ini dari literatur ilmiah, tiba-tiba ada sangat sedikit uji coba kontrol acak positif ivermectin untuk Covid-19. Memang, jika Anda menyingkirkan penelitian ini saja, sebagian besar meta-analisis yang menemukan hasil positif akan memiliki kesimpulan yang sepenuhnya terbalik.” ujat Kyle Sheldrick, seorang dokter dan peneliti Sydney, juga secara independen menyuarakan keprihatinan tentang makalah tersebut.

Dia menemukan angka yang penulis berikan untuk beberapa standar deviasi – ukuran variasi dalam sekelompok titik data – yang disebutkan dalam tabel di makalah adalah “tidak mungkin secara matematis” mengingat kisaran angka yang disediakan dalam tabel yang sama.

Sheldrick mengatakan kelengkapan data adalah bukti lebih lanjut yang menunjukkan kemungkinan pemalsuan, mencatat bahwa dalam kondisi dunia nyata, ini hampir tidak mungkin. Ia juga mengidentifikasi adanya duplikasi kematian dan data pasien.

Ivermectin telah mendapatkan momentum di seluruh Amerika Latin dan India, sebagian besar didasarkan pada bukti dari studi pracetak. Pada bulan Maret, Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan penggunaan ivermectin di luar uji klinis yang dirancang dengan baik.

Anggota parlemen Australia yang konservatif, Craig Kelly, yang juga mempromosikan penggunaan obat antimalaria hydroxychloroquine untuk mengobati Covid-19 – meskipun tidak ada bukti bahwa obat itu berhasil – termasuk di antara mereka yang mempromosikan ivermectin.

Beberapa media India memuat berita tentang Kelly dalam seminggu terakhir setelah dia meminta Uttar Pradesh untuk meminjamkan kepala menteri negara bagian, Adityanath, ke Australia untuk melepaskan ivermectin. Setelah cerita ini awalnya diterbitkan, Kelly menghubungi Guardian untuk mengatakan bahwa dia tidak setuju dengan pernyataan bahwa tidak ada bukti bahwa hydroxychloroquine bekerja, dan bahwa dia mendukung pandangannya.

Lawrence mengatakan apa yang dimulai sebagai tugas universitas sederhana telah mengarah pada penyelidikan komprehensif terhadap penipuan ilmiah yang nyata pada saat “ada hype ivermectin keseluruhan … didominasi oleh campuran tokoh sayap kanan, anti-vaxxers dan konspirasi langsung” .

“Meskipun sains cenderung ke arah koreksi diri, ada sesuatu yang jelas rusak dalam sistem yang memungkinkan studi penuh masalah seperti makalah Elgazzar berjalan tanpa tantangan selama tujuh bulan,” katanya.

“Ribuan ilmuwan berpendidikan tinggi, dokter, apoteker, dan setidaknya empat regulator obat-obatan utama melewatkan penipuan yang begitu jelas sehingga mungkin juga datang dengan lampu neon yang berkedip. Bahwa ini semua terjadi di tengah krisis kesehatan global yang sedang berlangsung dengan proporsi epik menjadi lebih menakutkan.” lanjutnya.

Sumber

Huge study supporting ivermectin as Covid treatment withdrawn over ethical concerns https://www.theguardian.com/science/2021/jul/16/huge-study-supporting-ivermectin-as-covid-treatment-withdrawn-over-ethical-concerns

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Moderna Umumkan Hasil Studi Obat mRNA yang Menjanjikan untuk Gagal Jantung

Majalah Farmasetika – Perusahaan bioteknologi Moderna telah mengumumkan data positif dari uji coba EPICCURE Fase …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.