Editorial use only Ivermectin, 3 mg tablet, as sold in the USA. Brand name: Stromectol, manufactured by Edenbridge Pharmaceuticals. It is also sold under brand names Heartgard and Sklice. Ivermectin is a broad-spectrum antiparasitic agent, traditionally against parasitic worms. It is mainly used in humans in the treatment of onchocerciasis (river blindness), but is also effective against other worm infestations (such as strongyloidiasis, ascariasis, trichuriasis, filariasis and enterobiasis), and some epidermal parasitic skin diseases, including scabies.

Ivermectin Untuk COVID-19 Bisa Bernasib Seperti Hidroksiklorokuin

Majalah Farmasetika – Rubrik Opini. Obat yang lebih baik untuk mengobati Covid-19 terlihat lebih menarik dari sebelumnya. Harapan bahwa vaksin akan membuat virus mundur dengan kekebalan kawanan memudar ketika varian delta yang lebih menular menyebar ke seluruh dunia, kasus meningkat, dan jutaan orang yang ragu akan vaksin meningkat.

Selain itu, sangat menakutkan untuk mengetahui kasus yang sangat jarang terjadi di mana orang muda yang sehat menderita dan meninggal karena kondisi yang mungkin terkait dengan vaksin: pembekuan darah, radang jantung, dan, yang terbaru, penyakit melumpuhkan yang dikenal sebagai sindrom Guillain-Barre.

Mengingatkan kasus hidroksiklorokuin

Hasil yang jarang tetapi mengerikan seperti itu akan tampak lebih dapat ditoleransi dalam obat yang menyembuhkan orang sakit, dan sekarang setelah studi klinis telah mengurangi antusiasme terhadap hydroxychloroquine, yang disebut-sebut di awal pandemi oleh Presiden Donald Trump, beberapa ilmuwan menunjuk pada studi yang menjanjikan tentang anti-parasit. obat yang disebut Ivermectin. Kedua obat tersebut memiliki daya tarik khusus karena telah melewati pemeriksaan keamanan dan digunakan untuk memerangi penyakit manusia lainnya.

Dan, minggu lalu, sepertinya ada kabar baik yang datang dari artikel ulasan yang menyimpulkan bahwa Ivermectin dapat mencegah penyakit parah dan menyelamatkan nyawa.

Studi tersebut mendapat perhatian di media yang condong ke libertarian dan konservatif. Fokus pada perawatan orang sakit lebih mengacu pada etika tanggung jawab pribadi yang dianut oleh kaum konservatif, sementara mereka yang berada di kiri lebih nyaman dengan etika kolektivis untuk menerima risiko kecil dan ketidaknyamanan yang terkait dengan vaksin demi kebaikan masyarakat.

Tekanan politik dalam kasus ivermectin

Tapi ada masalah. Para ahli tidak setuju pada kesimpulan yang ditarik dari studi klinis Ivermectin, dan percobaan laboratorium yang mendorong obat ke dalam uji coba di tempat pertama menunjukkan bahwa itu hanya melawan virus secara efektif pada dosis yang mungkin beracun.

Seperti halnya hydroxychloroquine, harapan tinggi untuk Ivermectin lebih banyak disebabkan oleh politik daripada sains.

Perawatan yang efektif untuk penyakit virus bahkan lebih jarang daripada vaksin yang efektif, menurut ahli kimia obat Derek Lowe, yang telah bekerja untuk beberapa perusahaan farmasi dan menulis blog pengembangan obat untuk Science Magazine berjudul “In the Pipeline”.

Baca :  Tanpa Data Klinis, Peneliti Sangsikan Vaksin COVID-19 yang Disetujui Rusia

Obat hepatitis C yang baru ditemukan adalah pengecualian yang langka, bersama dengan campuran obat yang mencegah infeksi HIV berkembang menjadi AIDS. Ada obat yang bisa mengendalikan tapi tidak menyembuhkan herpes. Dan itulah daftar obat antivirus yang sangat efektif dari Lowe.

Sebagian besar obat yang membunuh penyerbu asing juga cenderung agak beracun — jadi sulit untuk menemukan mekanisme yang menghancurkan mereka dan menyelamatkan kita. Biasanya lebih mudah untuk membunuh parasit dan bakteri daripada virus, kata Lowe, karena patogen yang lebih besar memiliki lebih banyak bagian kerja yang mungkin lebih rentan terhadap gangguan kimia daripada sel manusia.

Sebaliknya, vaksin cenderung mencegah penyakit virus dengan efek samping yang lebih sedikit karena mereka bekerja bukan dengan toksisitas tetapi dengan merangsang sistem kekebalan. Dan sistem kekebalan hewan telah memiliki waktu ratusan ribu tahun untuk menjadi ahli dalam membunuh penjajah.

Uji klinis ivermectin

Ivermectin dipilih untuk uji klinis karena alasan yang sah. Memang benar, seperti yang dikatakan beberapa pencela, bahwa itu digunakan sebagai obat cacing untuk domba dan hewan ternak lainnya.

Tapi itu juga salah satu dari sedikit obat ajaib bagi manusia, yang telah menyelamatkan ratusan ribu orang dari kebutaan karena onchocerciasis, juga dikenal sebagai kebutaan sungai, atau menderita penyakit kaki gajah yang membengkak. Penemu obat tersebut memenangkan Hadiah Nobel pada tahun 2015.

Salah satu penemu, William Campbell, saat itu di Merck & Co., mengembangkan teknik baru untuk menyaring sejumlah besar senyawa untuk menemukan senyawa yang dapat membunuh parasit — akhirnya mengarah ke sinyal positif dari senyawa yang diisolasi dari bakteri tanah yang ditemukan di dekat lapangan golf di Jepang.

Teknik skrining skala besar memungkinkan para ilmuwan untuk menemukan bahwa obat tersebut juga melawan SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan Covid-19. Selalu menarik untuk memulai dengan obat yang sudah digunakan, kata Lowe, karena data keamanan telah dikumpulkan.

Ivermectin tidak membunuh parasit, tapi mengganggu proses reproduksi parasit

Ivermectin tidak membunuh parasit; menyembuhkan penyakit parasit dengan mengganggu reproduksi parasit. “Dalam mengobati parasit, salah satu hal yang membuat Ivermectin begitu luar biasa adalah dapat diberikan dengan dosis yang sangat rendah, sehingga sangat aman dan dapat ditoleransi dengan baik,” kata Lowe.

Baca :  Apoteker Solusi Penting Percepat Program Vaksinasi COVID-19 di Australia

Itu tampaknya tidak menjadi kasus dalam studi tabung reaksi terhadap virus. Di sana, obat tersebut sepertinya hanya bekerja pada dosis yang cukup tinggi untuk memicu mekanisme yang disebut fosfolipidosis—proses Lowe dibandingkan dengan membunuh sesuatu dengan deterjen. Itu mencegah virus masuk ke sel, tetapi juga sangat beracun bagi manusia.

Jadi, apa yang akan menjelaskan kesimpulan positif dari meta-analisis baru, yang diterbitkan dalam American Journal of Therapeutics? Dalam banyak studi klinis yang dianalisis, itu diberikan dalam dosis yang cukup rendah untuk tidak membunuh orang.

Lowe mengatakan dia skeptis karena studi terkuat dan terbaik yang dijalankan tidak menunjukkan apa-apa dan hanya yang terlemah yang tampaknya menunjukkan efek apa pun. Pemilik Ivermectin, Merck, telah memberikan penilaian skeptis tentang kegunaannya terhadap Covid-19 yang serupa dengan Lowe.

Beberapa uji coba yang lebih besar dan lebih definitif sedang berlangsung, jadi masih ada kemungkinan itu akan berhasil. Dan itu layak dilakukan, selama orang tidak terlalu berharap padanya.

Anekdot Ivermectin keajaiban Covid berlimpah untuk alasan yang sama bahwa orang percaya pada obat untuk flu biasa: kebanyakan orang menjadi lebih baik dengan sendirinya dan kemudian menghubungkan pemulihan mereka dengan obat. Bahkan dengan Covid-19 yang jauh lebih berbahaya, orang cenderung melebih-lebihkan peluang mereka untuk mati dan membayangkan bahwa apa pun yang mereka ambil harus bertanggung jawab atas pemulihan mereka. Namun yang sebenarnya menyelamatkan mereka adalah sistem kekebalan manusia — yang dalam banyak kasus berhasil dan, dengan vaksinasi yang lebih luas, akan bekerja lebih baik lagi.

Sumber

Here Comes Another Dubious Covid Cure. Ivermectin is the new hydroxychloroquine. https://www.bloomberg.com/opinion/articles/2021-07-14/ivermectin-is-the-new-hydroxychloroquine-seeking-the-elusive-covid-cure

Faye Flam adalah kolumnis opini Bloomberg dan tuan rumah podcast “ikuti sains.” Dia telah menulis untuk ekonom, New York Times, The Washington Post, psikologi saat ini, sains dan publikasi lainnya.

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Hanya Hitungan Detik untuk Menularkan Virus COVID-19 Varian Delta

Majalah Farmasetika – Setiap virus seperti coronavirus memiliki kemampuan bermutasi dari waktu ke waktu saat …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.