Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne
Sumber foto : roche.com
Sumber foto : roche.com

Tocilizumab Efektif Turunkan Resiko Kematian Karena COVID-19

Majalah Farmasetika – Uji klinis obat COVID-19 terbesar di dunia telah menghasilkan lebih banyak kabar baik: Obat anti-inflamasi tocilizumab mengurangi risiko kematian orang yang dirawat di rumah sakit karena penyakit tersebut, mengurangi kebutuhan mereka akan ventilator mekanis, dan mempersingkat waktu yang dihabiskan di rumah sakit, para peneliti the United Kingdom’s Recovery trial diumumkan kemarin (11/2/2021) pada konferensi pers. Pracetak tentang data telah dipublikasikan di medRxiv.

Obat kedua setelah deksametason

“Ini adalah hasil yang sangat signifikan,” kata Athimalaipet Ramanan, seorang ahli reumatologi di Universitas Bristol yang tidak terlibat dalam penelitian ini, tetapi duduk di komite pengarah uji coba tocilizumab di India.

“Ini mungkin hanya obat kedua yang berdampak pada kematian,” katanya, setelah steroid deksametason. Jika datanya berjalan dengan baik, itu adalah “berita fantastis,” tambah Jason Pogue, apoteker di Universitas Michigan, Ann Arbor, dan presiden Society of Infectious Diseases Apoteker.

“Saya pikir ini akan (dan saya pikir seharusnya) mengarah pada penggunaan yang lebih luas di Amerika Serikat,” tulis Pogue dalam email.

Tetapi tocilizumab sekitar 100 kali lebih mahal daripada deksametason, menimbulkan pertanyaan sekali lagi tentang bagaimana memastikan populasi di seluruh dunia dapat memperoleh manfaat dari kemajuan ilmiah melawan COVID-19.

Digunakan untuk mengobati rheumatoid arthritis dan penyakit autoimun lainnya, tocilizumab adalah antibodi monoklonal yang memblokir protein yang berfungsi sebagai reseptor untuk interleukin-6 (IL-6), sebuah molekul pensinyalan dalam sistem kekebalan. Itu meredam respons imun, yang seringkali terlalu aktif pada COVID-19 stadium akhir, menyebabkan penyakit serius dan terkadang kematian.

Segera setelah pandemi dimulai, dokter mulai menguji tocilizumab terhadap COVID-19 dalam uji klinis kecil. Mereka terdorong ketika Pemulihan menunjukkan pada Juni 2020 bahwa deksametason mengurangi kematian COVID-19 hingga sepertiga pada pasien yang dirawat di rumah sakit. Obat itu dengan cepat menjadi bagian dari standar perawatan.

Baca :  2 Perusahaan Besar Kolaborasi Siapkan Produksi Masal Vaksin mRNA COVID-19

“Anda mungkin menganggap kortikosteroid seperti deksametason sebagai pendekatan yang sangat mirip dengan senjata,” untuk menurunkan sistem kekebalan, Peter Horby, salah satu peneliti utama Recovery, mengatakan pada konferensi pers hari ini.

“Kami sekarang sedang mencari obat-obatan yang sangat ditargetkan.” lanjutnya.

2022 pasien terlibat dalam uji klinis

Dalam uji coba, 2.022 pasien secara acak dialokasikan untuk menerima tocilizumab dan dibandingkan dengan 2.094 lainnya secara acak untuk menerima perawatan biasa; 82% pasien juga menerima deksametason. Setelah 28 hari, 596 pasien dalam kelompok tocilizumab telah meninggal, dibandingkan dengan 694 pada kelompok kontrol, penurunan angka kematian dari 33% menjadi 29%. Itu berarti rata-rata 25 pasien harus dirawat dengan obat tersebut untuk menyelamatkan satu nyawa

“Ini akan menjadi satu lagi alat yang bisa ditambahkan oleh negara-negara kaya, tetapi bukan sesuatu yang akan tersedia secara luas di seluruh dunia.” Ashish Jha daru Sekolah Kesehatan Masyarakat Universitas Brown

Itu mungkin tampak seperti efek kecil dibandingkan dengan deksametason, tetapi “penurunan total kematian 4% tidak marginal,” kata dokter Ashish Jha, dekan Sekolah Kesehatan Masyarakat Brown University.

Keberhasilan Dexamethasone mungkin telah meningkatkan ekspektasi yang tidak realistis tentang apa yang dapat dilakukan obat lain, Jha berkata: “Hasil tersebut sangat fantastis sehingga dalam beberapa hal, merusaknya bagi orang-orang.” Manfaat tocilizumab berada di atas steroid, analisis menunjukkan.

Manfaat kematian menjangkau semua kelompok, Martin Landray, penyelidik Pemulihan lainnya, mengatakan pada konferensi pers: “Kami melihat mereka di usia muda dan tua, kami melihat mereka pada pria dan wanita, kami melihat mereka dalam berbagai jenis etnis, kami melihat mereka pada orang yang menggunakan ventilator invasif, ventilator… non-invasif dan orang-orang dengan masker oksigen sederhana di bangsal umum. ” Obat tersebut juga secara signifikan mengurangi kemungkinan pasien COVID-19 berkembang ke ventilasi mekanis invasif.

Uji coba awal COVID-19 terhadap tocilizumab memiliki hasil yang beragam, tetapi hasilnya lebih kecil dari Recovery. Hasil yang baru-baru ini dirilis dari Randomized, Embedded, Multifactorial Adaptive Platform Trial for Community-Acquired Pneumonia (REMAP-CAP) meyakinkan beberapa dokter bahwa obat itu bermanfaat, tulis Pogue.

Baca :  Harapan Baru Obat Antibodi Bisa Lawan COVID-19

“Yang lainnya, mengingat kumpulan data uji klinis sebelumnya, menunggu PEMULIHAN,” tulisnya.

Dan meskipun uji coba REMAP-CAP hanya mencakup pasien yang paling sakit, hasil Pemulihan menunjukkan manfaatnya juga meluas ke pasien dengan penyakit yang lebih ringan.

100x lebih mahal dari deksametason

Obat ini harganya lebih mahal daripada deksametason, namun: sekitar £ 500 per kursus pengobatan di Inggris, versus £ 5 untuk steroid. “Ini akan menjadi satu lagi alat yang bisa ditambahkan oleh negara-negara kaya, tetapi bukan sesuatu yang akan tersedia secara luas di seluruh dunia,” kata Jha. Tapi itu bisa berubah, Horby berkata: “Saya berharap akan ada banyak pekerjaan yang terjadi di balik layar sekarang dan dalam beberapa bulan ke depan, untuk melihat apa yang bisa dilakukan untuk memastikan … bahwa obat ini tersedia untuk semua orang, tidak hanya bagi mereka yang berada di negara kaya. ”

Tocilizumab bukan satu-satunya penghambat IL-6 yang tersedia

Penghambat lain yang disebut sarilumab menunjukkan efek serupa dalam uji coba REMAP-CAP, tetapi hasil dari dua uji coba obat yang besar dan lengkap belum dilaporkan.

“Publikasi hasil dari uji coba tersebut sekarang penting untuk menilai apakah antagonis [interleukin-6] alternatif terhadap tocilizumab efektif,” para peneliti Recovery menulis dalam pracetak mereka.

Uji coba terapi COVID-19 terbesar di dunia, Recovery sejauh ini telah mendaftarkan lebih dari 36.000 pasien di sekitar 170 klinik di Inggris.

Selain mengidentifikasi dua obat yang berhasil, itu membantu menyingkirkan beberapa obat lain, termasuk antimalaria hydroxychloroquine, kombinasi obat HIV lopinavir / ritonavir, dan azitromisin.

Uji coba masih menguji aspirin, obat anti-inflamasi bernama colchicine, koktail antibodi dari perusahaan obat Regeneron, dan baricitinib, obat lain yang digunakan untuk mengobati rheumatoid arthritis.

Sumber :

World’s largest COVID-19 drug trial identifies second compound that cuts risk of death doi:10.1126/science.abh0459

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Moderna Umumkan Hasil Studi Obat mRNA yang Menjanjikan untuk Gagal Jantung

Majalah Farmasetika – Perusahaan bioteknologi Moderna telah mengumumkan data positif dari uji coba EPICCURE Fase …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.