5 Fakta Covifor (Remdesivir), Obat COVID-19 yang Disetujui BPOM Di Impor dari India

Majalah Farmasetika – PT. Kalbe Farma akan mengadakan acara peluncuran Covifor (remdesivir) pada Kamis (1/10/2020) yang di impor oleh PT. Amarox Pharma Global, anak perusahaan Hetero Corporate Industrial Estates, Sanath Nagar Hyderabad India.

Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI telah memberikan izin edar terhadap obat Covifor dari Kalbe Farma dalam skema izin penggunaan darurat (Emergency Use Authorization/UEA).

Covifor versi generik remdesivir dari Gillead Sciences

Covifor merupakan versi generik Remdesivir yang membeli lisensi dari perusahaan biofarmasi asal Amerika Serikat, Gillead Sciences.

Hetero, sebuah perusahaan farmasi yang berbasis di Hyderabad, telah meluncurkan obat Covifor ini, setelah mendapat persetujuan dari Drug Controller General India pada 21 Juni 2020.

Obat tersebut tersedia dalam bentuk botol suntik 100 mg dengan harga Rs 5.400 atau sekitar 1 juta rupiah. Remdesivir telah menunjukkan hasil yang menjanjikan dalam menurunkan viral load pada pasien COVID-19 yang parah dan membantu mereka pulih lebih cepat. Obat ini masih dalam uji coba di beberapa negara, meskipun FDA AS memberikannya persetujuan darurat untuk digunakan pada kasus COVID-19 yang parah.

5 Fakta obat Covifor

Tetapi seperti setiap perkembangan mengenai infeksi baru, ada banyak setengah dan informasi yang salah mengambang tentang obat baru. Berikut beberapa fakta penting yang perlu Anda ketahui tentang Covifor dari Hetero.

Baca :  BPOM Dukung Uji Klinik Obat Herbal untuk Tangani COVID-19

Fakta 1: Obat remdesivir generik sama amannya dengan yang bermerek.

Semua perusahaan besar, termasuk Food and Drug Administration AS dan Harvard Medical School, mengklaim bahwa obat generik sama aman dan efektifnya dengan obat-obatan yang bermerek. Bahan aktif yang digunakan pada obat generik memiliki kualitas, kekuatan, kemurnian, dan stabilitas yang serupa dengan yang digunakan untuk obat bermerek. Selain itu, obat generik tersedia dengan harga yang jauh lebih murah dibandingkan dengan obat bermerek. Demikian pula, obat remdesivir generik Hetero, yang disebut Covifor, diharapkan sama efektif dan amannya dengan obat bermerek.

Fakta 2: Remdesivir pada awalnya dibuat untuk melawan Ebola tetapi tidak bekerja sebaik yang diharapkan.

Remdesivir awalnya dikembangkan oleh Gilead Sciences, sebuah perusahaan farmasi yang berbasis di AS, selama wabah Ebola untuk melawan penyakit mematikan itu. Remdesivir bekerja pada enzim RNA polimerase yang diperlukan untuk perbanyakan virus. Ketika virus tidak dapat membuat lebih banyak salinan dari dirinya sendiri, ia tidak dapat menyebar ke dalam tubuh dan akhirnya mati. Namun, obat tersebut tampaknya tidak bekerja sebaik yang diharapkan untuk virus Ebola, oleh karena itu diuji terhadap strain virus Corona (SARS dan MERS) pada tahun 2017 dan sekarang untuk SARS-CoV-2 pada tahun 2020.

Fakta 3: Remdesivir adalah salah satu analog nukleosida yang digunakan untuk pengobatan COVID-19.

Analog nukleosida adalah kategori obat penting yang termasuk dalam kelompok agen antivirus yang sudah digunakan untuk pengobatan efektif infeksi HIV, virus hepatitis B, virus hepatitis C, virus herpes simpleks dan infeksi varicella-zoster. Remdesivir adalah analog nukleosida yang membatasi replikasi virus di dalam tubuh, baik dengan menghalangi enzim RNA polimerase atau dengan memutus rantai RNA (rantai genetik) virus. Analog nukleosida lain yang telah disetujui untuk pengobatan pasien COVID-19 adalah favipiravir.

Baca :  FDA Peringatkan Obat Antipsikotik Olanzapine Bisa Sebabkan Reaksi Kulit Serius

Fakta 4: Remdesivir tidak dapat digunakan untuk setiap pasien.

Sejauh ini, sesuai dengan administrasi makanan dan obat AS (FDA) dan Drug Controller General of India (DCGI), telah mengizinkan penggunaan obat ini untuk pengobatan infeksi COVID-19 yang dicurigai atau dikonfirmasi laboratorium pada orang dewasa dan anak-anak yang dirawat di rumah sakit dengan penyakit parah. Saat ini, obat tersebut digunakan sebagai pengobatan eksperimental dan masih dalam uji coba untuk membuktikan kemanjurannya terhadap virus SARS-CoV-2.

Fakta 5: Tidak dapat menggunakan Covifor sendiri.

Covifor berada di bawah otorisasi penggunaan terbatas di India. Ini berarti pasien memerlukan resep dokter untuk mendapatkannya dan dokter harus mengambil persetujuan pasien sebelum memberi mereka obat.

Sumber :

Covifor approved for COVID-19 treatment: Five important facts about generic drug priced at ₹5,400 per vial https://www.firstpost.com/health/after-fabi-flu-the-favipiravir-drug-by-glenmark-hetero-a-hyderabad-based-pharmaceutical-company-8528501.html

BPOM Telah Berikan Izin Edar Obat Covid-19 Produksi Kalbe Farma https://m.mediaindonesia.com/read/detail/349087-bpom-telah-berikan-izin-edar-obat-covid-19-produksi-kalbe-farma

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Mepolizumab, Obat Baru Untuk Kelainan Sel Darah Putih Langka

Majalah Farmasetika – Food and Drug Administration telah menyetujui mepolizumab (Nucala, GlaxoSmithKline) untuk pengobatan pasien …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.