Mepolizumab, Obat Baru Untuk Kelainan Sel Darah Putih Langka

Majalah Farmasetika – Food and Drug Administration telah menyetujui mepolizumab (Nucala, GlaxoSmithKline) untuk pengobatan pasien berusia 12 tahun ke atas dengan sindrom hipereosinofilik (HES).

HES adalah sekelompok kelainan langka yang terkait dengan tingkat yang lebih tinggi dari normal dari jenis sel darah putih yang melawan penyakit dengan bukti kerusakan organ. Gejala HES termasuk ruam, gatal, asma, kesulitan bernapas, sakit perut, muntah, radang otot, dan gagal jantung kongestif.

Mepolizumab dievaluasi dalam uji coba acak, tersamar ganda, multisenter, dan terkontrol plasebo yang melibatkan 108 pasien dengan HES. Pasien menerima plasebo atau mepolizumab melalui suntikan setiap 4 minggu selama 32 minggu. Peneliti mendefinisikan flare HES sebagai perburukan tanda dan gejala klinis atau peningkatan eosinofil (sel darah putih yang melawan penyakit) pada setidaknya 2 kali.

Lima puluh enam persen dari kelompok plasebo mengalami serangan HES, sedangkan 28% pasien dalam kelompok mepolizumab mengalami peningkatan, menurut penelitian. Selain itu, waktu rata-rata untuk serangan HES pertama lebih lambat pada kelompok mepolizumab dibandingkan kelompok plasebo, menurut penelitian.

“Persetujuan hari ini menandai pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade bahwa ada pilihan pengobatan baru yang disetujui FDA untuk pasien dengan sindrom hipereosinofilik,” Ann Farrell, MD, direktur Divisi Hematologi Nonmalignant di Pusat Evaluasi dan Penelitian Obat FDA mengatakan dalam siaran pers (28/9/20).

“FDA berkomitmen untuk membantu mengembangkan pilihan pengobatan yang aman dan efektif untuk kelompok penyakit darah langka dan melemahkan ini serta kondisi langka lainnya.” lanjutnya.

Efek samping umum mepolizumab termasuk infeksi saluran pernapasan atas dan nyeri pada ekstremitas. Selain itu, herpes zoster terjadi pada beberapa pasien yang menerima mepolizumab. Penyedia layanan kesehatan harus mempertimbangkan vaksinasi jika secara medis sesuai.

Baca :  10 Uji Klinis Terkini Kandidat Terapi Antikolesterol Baru

Sumber :

U.S. FDA Approves Pfizer’s XELJANZ® (tofacitinib) for the Treatment of Active Polyarticular Course Juvenile Idiopathic Arthritis [News Release] September 28, 2020; New York, NY.

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

FDA Setujui Obat Pertama COVID-19, Remdesivir untuk Kondisi Pasien Tertentu

Majalah Farmasetika – Bertolak belakang dengan hasil uji solidaritas trial WHO dimana Remdesivir dinyatakan tidak …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.