Vaksin COVID-19 Moderna Tingkatkan Kekebalan yang Kuat di Orang Tua

Majalah Farmasetika – Perusahaan Vaksin Moderna mengatakan data yang diterbitkan di NEJM menunjukkan bahwa kandidat vaksin mRNA-1273 untuk melawan COVID-19 dapat ditoleransi dengan baik dan menghasilkan respons kekebalan yang kuat pada orang dewasa yang lebih tua.

“Data sementara Tahap I ini menunjukkan bahwa mRNA-1273 dapat menghasilkan antibodi penawar pada orang dewasa yang lebih tua dan orang tua pada tingkat yang sebanding dengan orang dewasa yang lebih muda,” kata Tal Zaks, kepala petugas medis perusahaan dikutip dari firstwordpharma (30/9/2020).

Analisis sementara pertama dari uji klinis tahap 3 telah diterbitkan di NEJM pada bulan Juli, dengan hasil yang menunjukkan bahwa jadwal vaksinasi dua dosis mRNA-1273 menginduksi respon imun anti-SARS-CoV-2, termasuk respon antibodi dan sel T, secara keseluruhan.

45 relawan sehat berusia 18 hingga 55 tahun. Uji coba tersebut kemudian diperluas untuk melibatkan 40 orang dewasa yang lebih tua, dengan Moderna merilis data sementara pada bulan Agustus yang menunjukkan bahwa vaksin mRNA aman dan menghasilkan tanggapan kekebalan pada 10 subjek berusia 56 hingga 70 tahun, serta pada 10 peserta lansia 71 tahun ke atas. .

Respons imun yang bergantung pada dosis

Temuan terbaru datang dari analisis sementara kedua yang mencakup 20 orang dewasa di masing-masing dari dua kelompok yang lebih tua yang diberi dua suntikan mRNA-1273, pada tingkat dosis 25-mcg atau 100-mcg, dengan jarak 28 hari.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa tanggapan kekebalan bergantung pada dosis, dengan dosis 100-mcg memunculkan titer antibodi pengikat dan penetral yang lebih tinggi, mendukung pemilihan dosis ini untuk evaluasi lebih lanjut dalam studi COVE Tahap III.

Moderna mencatat bahwa sebulan setelah dosis kedua, titer rata-rata geometris untuk kedua dosis mRNA-1273 melebihi median yang terlihat pada serum penyembuhan dari 41 orang dengan diagnosis COVID-19 yang dikonfirmasi.

Baca :  Studi Baru : Cuaca Panas dan Lembab Perlambat Penularan COVID-19

Perusahaan menambahkan bahwa respons netralisasi psuedovirus diamati paling cepat tujuh hari setelah vaksinasi kedua dan bergantung pada dosis. Secara khusus, pada hari ke-43 pada tingkat dosis 100-mcg, titer uji netralisasi pseudovirus pada kedua kelompok orang dewasa yang lebih tua sebanding dengan yang terlihat pada kelompok yang lebih muda dari peserta berusia 18 hingga 55 tahun, dan tiga hingga empat kali lipat lebih tinggi daripada yang terlihat. dalam serum penyembuhan. Moderna mengatakan bahwa dosis 25 mcg dalam kohort usia 56 hingga 70 tahun, dan tingkat dosis 100 mcg di semua kelompok usia, menimbulkan tanggapan sel T CD4 yang bias Th1 yang kuat.

Tidak ada efek samping serius

Sehubungan dengan keamanan, Moderna mencatat bahwa kedua tingkat dosis mRNA-1273 secara umum dapat ditoleransi dengan baik, tanpa efek samping serius yang dilaporkan hingga hari ke 57. Produsen obat tersebut mengindikasikan bahwa dua efek samping sistemik yang parah terjadi setelah vaksinasi kedua, dengan demam pada salah satunya. peserta dalam kelompok usia 56 hingga 70 yang menerima dosis 25 mcg, dan kelelahan pada subjek lain dalam kelompok 71-plus yang diberi dosis 100 mcg.

Peneliti utama Evan Anderson mengatakan efek samping terjadi segera setelah menerima vaksin dan cepat sembuh.

“Ini mirip dengan apa yang dialami banyak orang dewasa yang lebih tua dengan vaksin influenza dosis tinggi,” kata Anderson.

Sumber :

Moderna’s mRNA-1273 COVID-19 vaccine generates immune responses in older adults https://beta.firstwordpharma.com/story/5117711

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Penyuntikan Pertama Vaksin COVID-19 Sinovac Tuntas, BPOM Siapkan Izin Edar Darurat

Majalah Farmasetika – 1.620 sudah mendapatkan suntikan pertama pada tanggal 16 Oktober 2020. Dengan demikian, …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.