diabetes
Gambar oleh Peter Stanic dari Pixabay

Peneliti Ungkap COVID-19 Bisa Sebabkan Diabetes pada Orang Sehat

Majalah Farmasetika – Studi terbaru dari Inggris dan negara lain menunjukkan bahwa orang dewasa dengan diabetes tipe 1 dan 2 memiliki risiko kematian yang meningkat jika mereka terkena COVID-19, terutama jika mereka memiliki kontrol glukosa yang buruk.

Bukti (evidence) semakin bertambah untuk mendukung teori ini. Analisis data yang lebih kritis mungkin akan mengkonfirmasi peningkatan risiko ini.

Tetapi pada awal Juni 2020, beberapa akademisi terkemuka dari seluruh dunia menulis surat kepada New England Journal of Medicine (NEJM) yang menyatakan bahwa COVID-19 bukan hanya risiko bagi penderita diabetes, melainkan sebenarnya dapat menyebabkan diabetes.

Julian Hamilton-Shield, Professor di Diabetes and Metabolic Endocrinology, University of Bristol, menulis di The Conversation terkait potensi COVID-19 menimbulkan diabetes pada orang sehat.

Ada dua jenis utama diabetes. Tipe 1, disebabkan oleh sistem kekebalan tubuh sendiri yang menyerang sel-sel pulau langerhans di pankreas yang memproduksi insulin, yang disebut penyakit autoimun.

Akhirnya, tidak ada pulau yang tersisa dan karenanya tidak ada insulin yang dapat dibuat untuk mengontrol kadar glukosa darah. Peneliti tidak tahu apa yang memulai autoimunitas ini, tetapi infeksi virus telah diajukan sebagai pemicu yang mungkin.

Diabetes tipe 2 terjadi ketika sel-sel pulau harus memproduksi insulin dalam jumlah besar karena organ target utama (hati, otot, lemak) tidak merespons sebagaimana mestinya terhadap pesan insulin. Akhirnya, sel pulau menjadi lelah dan mati.

Peneliti telah mengetahui selama bertahun-tahun bahwa infeksi virus mungkin terkait dengan pertama kali seorang pasien memiliki gejala diabetes. (Diabetes tipe 1 muncul secara musiman, fakta yang sering terlihat dengan infeksi virus.) Dan infeksi virus juga dapat memicu penghancuran “pabrik” sel pulau penghasil insulin di pankreas, membentuk respons autoimun kronis.

Ada beberapa kasus diabetes akut yang berkembang selama infeksi gondok dan enterovirus. Dan ada bukti signifikan yang menghubungkan satu enterovirus tertentu, Coxsackie-B1, dengan diabetes tipe 1 autoimun klasik.

Selain itu, dalam uji coba The Environmental Determinants of Diabetes in the Young (TEDDY) di AS dan Eropa mendokumentasikan peningkatan risiko mengembangkan tanda-tanda autoimunitas sel pulau setelah infeksi pernapasan yang tertangkap di bulan-bulan musim dingin.

Laporan kasus dari Tiongkok

Telah ada laporan kasus dari Tiongkok tentang seorang pria muda dengan kesehatan yang baik yang sebelumnya menderita diabetes yang baru muncul dan parah, disebut keto-asidosis, setelah tertular COVID-19.

Sebelum pandemi COVID-19, Asia timur mengalami wabah SARS (2002-04), yang juga disebabkan oleh virus corona. Ada beberapa kasus diabetes onset akut yang didokumentasikan pada orang dengan pneumonia SARS, yang tidak terlihat pada mereka dengan pneumonia penyebab lain.

Dalam kebanyakan kasus, diabetes sembuh setelah tiga tahun, tetapi itu bertahan pada 10 persen pasien.

Virus korona yang bertanggung jawab atas wabah saat ini dan sebelumnya berbagi cara yang sama untuk masuk ke dalam sel. Paku protein yang sekarang dikenal di permukaan virus menempel pada reseptor ACE2 yang melimpah di paru-paru, sel ginjal dan pulau di pankreas.

Diusulkan bahwa di pulau langerhans, COVID-19 mengganggu fungsi sel normal yang menyebabkan kelainan pada jalur yang mempertahankan glukosa darah melalui sekresi insulin. Mungkin juga invasi sel mengarah ke peradangan akut yang membunuh sel di pulau.

Jadi apakah COVID-19 menyebabkan diabetes?

Jawabannya adalah, kita tidak tahu, dan surat NEJM menjelaskan bahwa banyak dari ini masih dugaan. COVID-19 dapat memicu diabetes tipe 1 atau tipe 2. Ini bahkan mungkin merupakan bentuk baru diabetes.

Berbeda dengan kekayaan data yang disajikan pada risiko kematian dengan diabetes diketahui, obesitas berat, tekanan darah tinggi dan etnis, ada sedikit data tentang COVID-19 dan diabetes yang baru didiagnosis. Untuk mengatasi hal ini, penulis surat NEJM telah mengembangkan daftar untuk mencatat semua kasus diabetes terkait COVID.

Studi berikutnya sangat penting untuk mengumpulkan data yang cukup untuk mulai mengungkap misteri hubungan langsung antara COVID-19 dan diabetes. Dan jika tautan seperti itu ditemukan, akan sama pentingnya untuk menentukan bagaimana COVID-19 menyebabkan kerusakan pada identifikasi perawatan terbaik, mengingat COVID-19 mungkin akan hadir untuk beberapa waktu yang lama.

Sumber :

Coronavirus could trigger diabetes in previously healthy people https://theconversation.com/coronavirus-could-trigger-diabetes-in-previously-healthy-people-140886

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Menjawab Tuduhan Fitnah dari Ketua PP IAI

Majalah Farmasetika – Rubrik Opini. Sehubungan dengan postingan sebelumnya berjudul “Ketua PP IAI : Petisi …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.